SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemungkinan kasus infeksi COVID-19 pada manusia dari seekor rusa telah diidentifikasi di Kanada | Virus corona

Peneliti Kanada percaya bahwa mereka telah menemukan kasus pertama rusa yang menularkan virus corona ke manusia, memperingatkan bahwa pengawasan yang lebih luas terhadap satwa liar diperlukan untuk mencegah mutasi lebih lanjut berkembang dan menyebar tanpa terdeteksi.

pada kertas Diterbitkan minggu lalu, tetapi belum ditinjau, para ilmuwan mengatakan setidaknya satu kasus Covid-19 pada manusia dapat ditelusuri kembali ke jenis virus yang ditemukan pada rusa yang diburu.

Ahli biologi sebelumnya menemukan kelompok rusa berekor putih yang terinfeksi Covid di wilayah timur laut Amerika Serikat, serta kabupaten tengah Kanada. Meskipun rusa biasanya tidak dilihat sebagai spesies yang dapat dengan mudah menularkan virus ke manusia, namun para ahli berspekulasi bahwa penularan itu mungkin terjadi.

Sebagai bagian dari studi mereka, para ilmuwan Kanada mengambil sampel ratusan rusa putih yang diburu musim gugur lalu di barat daya Ontario. Setelah mengambil usap hidung dan menguji kelenjar getah bening rusa, mereka menemukan bahwa 17 dari 298 rusa dites positif untuk “jenis baru yang sangat berbeda” dari virus corona.

Virus ini agak mirip dengan jenis yang saat ini beredar pada manusia. Sebaliknya, gen yang paling dekat dengan dinasti berasal dari Sampel yang diambil dari manusia dan dari Anda di Michigan dua tahun lalu, kicauan Finley Maguire, profesor di Universitas Dalhousie dan salah satu penulis makalah.

Para peneliti kemudian membandingkan susunan genetik virus corona yang ditemukan pada rusa dengan kasus virus yang ditemukan pada manusia di daerah tersebut.

Tim menemukan seorang penduduk yang memiliki jenis virus yang sangat mirip dan memiliki kontak dengan rusa. Sementara penulis mengatakan data sampel yang terbatas membuat sulit untuk sepenuhnya memahami hubungan genetik antara breed, waktu dan lokasi infeksi menunjukkan bahwa rusa adalah sumber yang mungkin.

Para ilmuwan tidak yakin bagaimana rusa awalnya menginfeksi virus, tetapi studi lebih lanjut tentang varian yang lazim dalam populasi menunjukkan bahwa struktur masifnya berarti lolosnya inokulum – kemampuan virus untuk melewati vaksin – tidak mungkin.

“Ini meyakinkan bahwa kami belum menemukan bukti penularan lebih lanjut, selama kami melakukan banyak pengambilan sampel dan banyak urutan,” Samira Mubarak, seorang ahli mikrobiologi dan ilmuwan klinis di Sunnybrook Health Sciences Center, mengatakan kepada CBC News. . “Jika kita terus melakukan pemantauan ini, kita akan mendapatkan gambaran yang jauh lebih baik tentang risiko yang sebenarnya.”

Para ahli telah lama khawatir bahwa virus dapat menginfeksi dan kemudian bermutasi di dalam hewan tertentu, yang dikenal sebagai spesies reservoir.

Setelah meninjau urutan genetik virus, Public Health Canada mengatakan tidak ada indikasi bahwa virus itu telah menyebar ke manusia dan mungkin merupakan “kasus yang terisolasi”.

“Sampai kita tahu lebih banyak, orang yang berburu, berburu, bekerja sama dengan atau menangani satwa liar harus mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah potensi penyebaran virus,” kata badan tersebut di situsnya.

READ  Tingkat positif COVID-19 7 hari Iowa telah menurun menjadi 2%