SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerusuhan Brasil-Argentina dihentikan ketika pejabat kesehatan menyerbu daerah itu

Kualifikasi Piala Dunia antara tim sepak bola paling sukses di Amerika Selatan, Brasil dan Argentina, terhenti hanya beberapa menit setelah hari Minggu, ketika pejabat kesehatan Brasil turun ke lapangan dalam kontroversi terbuka atas peraturan isolasi virus corona.

Dalam adegan kacau di Sao Paulo, tim pejabat kesehatan masyarakat Brasil memasuki lapangan ke dalam konfrontasi yang sangat diantisipasi dan pihak berwenang di kedua sisi tentara Argentina diizinkan kerumunan kecil di dalam stadion dan pemirsa TV global berjuang untuk memahami apa yang terjadi. sedang terjadi.

Argentina memiliki empat anggota dalam daftar mereka, termasuk tiga starter yang bermain sepak bola klub di Liga Utama Inggris. Menurut peraturan setempat, pelancong asing yang telah menghabiskan waktu di Inggris selama 14 hari sebelumnya harus diisolasi setibanya di Brasil.

Argentina tiba dengan empat pemain yang berbasis di Inggris dan mulai dengan tiga pada hari Minggu. Semua pemain pertama kali melakukan perjalanan ke Venezuela, di mana Argentina memainkan pertandingan pra-kualifikasi pekan lalu, tiga hari sebelum tiba di Brasil.

Dalam film-film yang disiarkan langsung ke seluruh dunia, pejabat kesehatan dan beberapa pemain Argentina terlibat adu mulut sebelum penonton kembali ke ruang ganti. Diskusi di lapangan akhirnya melibatkan ofisial dari kedua tim dan bintang seperti Lionel Messi dan Neymar.

Wasit pertandingan di akhir Menghentikan permainan. Saat Argentina mundur ke ruang ganti, para pemain Brasil memulai sesi latihan lanjutan menggunakan setengah lapangan untuk menghibur penonton yang menunggu di lapangan. Sementara itu, iring-iringan polisi siap menjemput tentara Argentina dari stadion.

Peristiwa ini mengancam untuk lebih merusak hubungan antara FIFA, badan sepak bola dan organisasi yang bertanggung jawab untuk Piala Dunia, dan klub dan liga terkemuka Eropa.

READ  Anggota Mengumumkan Direktur Indonesia dan Filipina | Berita

Banyak liga dan tim Eropa telah membuat keputusan sepihak untuk mencegah pemain mereka bepergian ke Amerika Selatan untuk kualifikasi Piala Dunia bulan ini, mengeluh bahwa para pemain tidak punya pilihan selain melewatkan pertandingan liga lainnya. Argentina kehilangan sembilan pemain dari Brasil untuk pertandingan itu, dan negara-negara lain dibiarkan terhuyung-huyung karena klub gagal melepaskan pemain.

Namun, Tottenham dan Aston Villa di Liga Premier diizinkan untuk melakukan perjalanan ke Argentina mereka. Pemain Tottenham Hotspur Christian Romero dan Giovanni Lo Celso berada di starting line-up di Sao Paulo, sama seperti kiper Aston Villa Emiliano Martinez. Rekan setimnya Emiliano Buendடியாa adalah pemain pengganti.

Insiden itu terjadi hanya beberapa jam setelah pengawas kesehatan Brasil Anvisa mengatakan empat pemain Argentina harus diisolasi dan tidak bisa bermain di turnamen tersebut. Media lokal melaporkan bahwa para pemain yang terlibat telah gagal melaporkan bahwa mereka berada di Inggris, yang dibantah oleh Federasi Sepak Bola Argentina.

Karena tim Argentina berada di negara itu selama tiga hari, tidak jelas mengapa Anvisa tidak mengambil tindakan sebelum pertandingan dan karena perusahaan sebelumnya mengatakan bahwa empat pemain Argentina dari Inggris harus diisolasi dan tidak berpartisipasi dalam permainan di lapangan.

“Anvisa menganggap situasi ini sebagai risiko kesehatan yang serius, jadi dia meminta pejabat kesehatan setempat untuk berhenti berpartisipasi dalam aktivitas apa pun dan segera memutuskan isolasi tentara yang harus dicegah untuk tinggal di tanah Brasil,” kata Anvisa dalam sebuah pernyataan.

CONMEBOL mencatat bahwa mengabaikan permainan adalah keputusan wasit, tetapi mencatat bahwa FIFA memiliki keputusan akhir dalam kompetisi.

“Kualifikasi Piala Dunia adalah pertandingan FIFA,” kata Conmepol dalam sebuah pernyataan di Twitter. “Semua keputusan mengenai organisasi dan pengembangannya eksklusif untuk perusahaan itu.”

Kata pelatih Argentina Lionel Scaloni Komentar diposting di halaman Twitter tim nasional Tim tidak pernah diberitahu bahwa pemain yang berbasis di Inggris tidak dapat diturunkan, dan dia mempertanyakan waktu tes oleh pejabat kesehatan. “Kami ingin bermain di turnamen itu, begitu pula para pemain Brasil,” katanya.

Claudio Tobia, presiden Konfederasi Sepak Bola Argentina, menuduh para pemain tim berbohong tentang perjalanan mereka. Dia mengatakan tim pejabat kesehatan Argentina dari Brasil telah menyetujui persyaratan perjalanan ke Brasil.

“Anda tidak dapat membicarakan kebohongan apa pun di sini karena ada undang-undang kesehatan yang berlaku di semua turnamen Amerika Selatan,” kata Tobia. “Otoritas kesehatan masing-masing negara telah menyetujui protokol yang akan kami ikuti sepenuhnya.”

Seorang komentator TV Brasil menghubungi kepala Anvisa Selama siaran langsung Apa yang seharusnya menjadi paruh pertama permainan. Pejabat Anvisa Antonio Barra Torres mengatakan dia telah mengabaikan instruksi untuk tetap terisolasi untuk mengantisipasi dideportasi karena gagal menyatakan tentara Argentina di Inggris.

“Mereka turun ke lapangan, masuk ke lapangan dan terjadi rentetan perselisihan,” katanya dalam komentar yang dirilis Globo.

Etnaldo Rodriguez, presiden sementara Federasi Sepak Bola Brasil, mengkritik waktu keputusan oleh pejabat kesehatan, mengatakan itu bisa mengirim pemain pulang setelah selesai.

“Saya minta maaf untuk semua penggemar olahraga yang ingin menonton pertandingan di TV,” kata Rodriguez kepada Brazil Sportiv. “Dengan hormat kepada Anvisa, mereka mungkin telah menyelesaikan ini lebih awal dan tidak menunggu sampai pertandingan dimulai.”

READ  Indonesia sedang mengembangkan micro-lockdown sebagai langkah baru untuk menangani Kovit-19