SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesetiaan Roh untuk memetakan arah Gereja

Kesetiaan Roh untuk memetakan arah Gereja

Kardinal Cantalamessa, pengkhotbah Rumah Tangga Kepausan, menyampaikan meditasi Prapaskah kelima dan terakhirnya pagi ini di Aula Paulus VI di Kota Vatikan, di hadapan Paus Fransiskus dan Kuria Roma.

L'Osservatore Romano

Di atas kapal, semua penumpang tidak perlu “menempelkan telinga mereka ke radio kapal, untuk menerima sinyal tentang jalur, kemungkinan gunung es dan kondisi cuaca”; Tapi mereka “sangat diperlukan bagi para pejabat di kapal.”

Berdasarkan gambaran yang mengesankan ini, Kardinal Raniero Cantalamessa – selama khotbah Prapaskah kelima dan terakhir yang diadakan pagi ini di Aula Paulus VI di Kota Vatikan di hadapan Paus Fransiskus – mengingatkan perlunya “menjaga “telinga mendengarkan” Gereja. “Saran” Roh Kudus: Suatu Kewajiban “Penting bagi setiap umat Kristiani,” namun “penting bagi mereka yang mempunyai fungsi pemerintahan dalam Gereja.” Hanya dengan cara inilah “Roh Kristus sendiri diizinkan untuk membimbing Gereja-Nya.” melalui perwakilan manusianya.”

Dalam rencana perjalanan yang dipilih untuk tema refleksi penemuan jati diri Yesus melalui Injil Yohanes, Kardinal mencurahkan tahap terakhir ini untuk kontemplasi terhadap apa yang biasa disebut “wacana perpisahan” para Rasul. Dia secara khusus mengingat Injil Yohanes Bab 14 (3-6), yang berisi frasa “Hanya satu orang di dunia yang dapat berbicara dan berbicara,” yang berarti: “Akulah jalan, kebenaran, dan hidup.” “.

Faktanya, “Kristus adalah jalan dan tujuan dari jalan tersebut.” Secara spesifik, “Sebagai Sabda Bapa Yang Kekal, Dialah kebenaran dan hidup; dan seperti Sabda yang menjadi manusia, Dialah jalan.”

Berhenti sejenak pada gambar terakhir ini – setelah mencurahkan khotbahnya sebelumnya untuk merenungkan “kehidupan” Kristus dan “kebenaran” – Kardinal Cantalamessa mengamati bahwa “Yesus terus mengatakan kepada orang-orang yang ia temui” apa yang ia katakan kepada para rasul dan orang-orang yang ia temui selama kehidupan duniawinya:

READ  Sebuah serangan terhadap wilayahnya yang belum pernah kita lihat selama 50 tahun

“Ikutlah aku” atau dalam bentuk tunggal “Ikuti aku!” Dia menjelaskan bahwa mengikuti Kristus adalah “sebuah topik tanpa batas.” Tentang dia, dia menulis “buku yang paling disukai dan dibaca di gereja setelah Alkitab, yaitu buku tentang meniru Kristus.”

Bagaimanapun juga, mengikut Yesus “sama artinya dengan percaya kepada-Nya.” Sebenarnya, iman adalah “sikap pikiran dan kemauan”. Namun gambaran “jalan” menyoroti “aspek penting dari iman, yaitu “berjalan”, yaitu dinamisme yang harus menjadi ciri kehidupan seorang Kristen dan dampak iman terhadap perilaku hidup.” .

Kardinal Cantalamessa telah menyelidiki apa yang membedakan seorang pengikut Kristus dan membedakannya dari tipe pengikut Kristus lainnya, dan terutama mencatat bahwa seorang seniman, filsuf, atau penulis, dikatakan telah “dilatih dalam aliran ini atau itu.” Guru yang sangat terkenal.”

Namun antara mengikuti ini dan mengikuti Kristus, dia berkata: “Ada perbedaan mendasar.” Bagi semua umat Kristiani, kata ini berarti sesuatu yang “lebih radikal”: Injil “diberikan kepada kita oleh Yesus di bumi, namun kemampuan untuk menjalankannya dan mempraktikkannya hanya datang kepada kita dari Kristus yang bangkit, melalui Roh-Nya.”

Kardinal menekankan bahwa jika Yesus adalah “jalannya”, maka “Roh Kudus adalah pembimbingnya.” Di antara berbagai fungsi yang Yesus kaitkan dengan Penghibur “dalam pekerjaannya bagi kita,” Kardinal memberikan penekanan khusus pada fungsi “direktur.”

Yang dimaksud di sini adalah “inspirasi Roh” – yang disebut “inspirasi yang baik” – yang diikuti dengan “jalan terpendek dan paling pasti menuju kekudusan”. Bahkan, pengkhotbah tersebut menekankan, “Kita tidak tahu pada awalnya kekudusan apa yang Tuhan inginkan dari kita masing-masing. Hanya Tuhan yang mengetahuinya dan mengungkapkannya kepada kita seiring dengan kemajuan jalan.”

Oleh karena itu, “manusia tidak dapat membatasi dirinya untuk mengikuti aturan-aturan umum yang berlaku bagi semua orang; ia juga harus memahami apa yang Allah tuntut dari dirinya, dan hanya dari dirinya.” Hal ini “ditemukan melalui peristiwa kehidupan, perkataan Kitab Suci, dan bimbingan seorang pembimbing spiritual,” tegas kardinal.

READ  Penghinaan yang ditunjukkan oleh kelemahan Israel

Namun sarana utama dan biasa tetaplah “inspirasi rahmat”. Dia menjelaskan bahwa ini adalah “dorongan batin jiwa di lubuk hati yang terdalam, yang melaluinya Tuhan tidak hanya mengungkapkan apa yang Dia inginkan dari kita, tetapi juga memberi kita kekuatan yang diperlukan, dan seringkali bahkan kegembiraan, untuk mewujudkannya. orang itu setuju.”

Ketika menyangkut “keputusan penting bagi diri sendiri atau orang lain, inspirasi harus diberikan dan dikonfirmasi oleh otoritas, atau oleh ayah baptis.” Faktanya, Kardinal Cantalamessa mencatat bahwa “seseorang menempatkan dirinya dalam bahaya jika ia hanya mengandalkan inspirasinya sendiri.”

Kardinal juga merujuk pada pengalaman gerakan Pentakosta dan Karismatik saat ini, yang mana tampak bahwa karisma ini terdiri dari kemampuan kelompok, atau beberapa di dalamnya, untuk “bereaksi secara efektif terhadap kata-kata nubuatan, terhadap kata-kata alkitabiah. kata.” Kutipan atau doa.

Dengan cara ini, “nubuatan yang benar dan yang salah dinilai ‘dari buah’ yang dihasilkan atau tidak dihasilkan, seperti yang Yesus perintahkan.” Pendeta tersebut mencatat bahwa makna asli dari pembedaan roh ini “bisa menjadi sangat relevan bahkan saat ini dalam diskusi dan pertemuan, seperti yang mulai kita alami dalam dialog sinode.”

Di bidang moral, Kardinal Cantalamessa merujuk pada “kriteria mendasar” pembedaan yang “diberikan oleh koherensi Roh Allah dengan Roh itu sendiri.”

Sebagai penutup, pengkhotbah menekankan tugas “penting” untuk menerima inspirasi Roh bagi mereka yang memiliki “peran kepemimpinan dalam Gereja,” dan merujuk pada Paus Roncalli dan Konsili Vatikan Kedua.

Beliau berkata: “Justru dari ilham ilahi, yang diterima dengan berani oleh Paus Santo Yohanes XXIII,” maka peristiwa konsili besar ini terjadi. Dengan demikian, “isyarat kenabian lainnya lahir setelah dia, yang akan diwujudkan – seperti yang ditambahkan oleh pengkhotbah – oleh mereka yang datang setelah kita.”

READ  UE setuju untuk melarang 'lebih dari dua pertiga' pembelian minyak Rusia | dunia | dr..