SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah anak-anak yang tersesat di hutan Guaviare yang membuat Kolombia tegang

Kisah anak-anak yang tersesat di hutan Guaviare yang membuat Kolombia tegang

Ini adalah area Hutan Guaviare tempat anak-anak dicari karena hilang setelah kecelakaan pesawat kecil pada tanggal 1 Mei. Gambar Tentara Kolombia.

Pada tanggal 1 Mei, sebuah pesawat ringan Cessna 206, registrasi HK 2803, yang melintasi lintasan AraraquaraSan Jose del Guaviaremelayang di atas Tampak Sungaidi antara hutan Kakita Dan guaviariKetika kru melaporkan kerusakan mesin, keadaan darurat diumumkan. Saat itu pukul 07.34, dan penerbangan sipil melaporkan bahwa kontak terakhir dengan pesawat itu terjadi 175 kilometer selatan San Jose del Guaviare.

1 Mei: Setelah memastikan bahwa pesawat itu jatuh, pihak berwenang meluncurkan operasi pencarian dan penyelamatan Operasi Harapan Untuk menemukan lokasi tujuh penumpang: pilotDan dari orang dewasa Dan empat anak di bawah umur. Orang dewasa, sayangnya, ditemukan tewas. Sementara anak-anak menyelesaikan 20 hari pencarian dan mereka tetap tidak muncul.

Anggota kru adalah Hernando Murcia Moralespilot; Herman Mendoza HernandezDirektur, Yayasan untuk Profesional Pribumi Yatara Dan Magdalena Mokotoi Valenciaibu dari Leslie Mokotoi (13 tahun), Solene Mokotoi (9 tahun), Tien Noriel Roanoke Mokotoi (4 tahun) dan Christine Neriman Ranok Mokotoi (11 bulan).

2 Mei. Pihak berwenang mengkonfirmasi bahwa insiden tersebut terjadi dan bahwa helikopter UH-60 dan Huey II, pesawat siluman dan Caravan C-208 telah terbang di atas wilayah tersebut sejak 1 Mei. Manuel Ranock, ayah dari empat anak yang bepergian dengan pesawat bersama istrinya, menawarkan untuk mencari sendiri kemungkinan orang yang selamat dari kecelakaan itu. Dalam sebuah wawancara dengan Berita Siput Dia sedih karena dia tidak tahu apa-apa tentang keberadaan orang yang dicintainya.

“Saya sudah mengalami ini berkali-kali. Saya kehilangan seorang saudari selama sekitar satu bulan dan berjuang untuk menemukannya, karena dia adalah saudari yang diam-diam istimewa, dan dia kembali dengan cara yang sama. Jadi, saya yakin saat ini upaya akan berhasil. jangan disia-siakan.”

4 Mei. Setelah 80 jam mencari, dia bangkit Penerbangan sipil dan Angkatan Udara Kolombia Mereka memasang a pusat komando terpadu (Universitas Pangeran Muhammad bin Fahd) di area di mana upaya pencarian dan penyelamatan sedang dikoordinasikan untuk penumpang pesawat. Di sana terbukti bahwa pekerjaan darat dan sungai akan berlanjut di lautan seiring dengan diperolehnya rekor pesawat terakhir.

FatimahNenek dari anak-anak tersebut merekam rekaman audio dengan harapan menemukan kerabatnya, baik dalam bahasa Spanyol maupun dialek asli dari komunitas tempat mereka berada, memberi tahu cucunya untuk memperhatikan keberadaan penyelamat:

“Saya mohon bantuanmu, kamu harus diam karena tentara sedang mencarimu, jika kamu mendengar mic mereka akan membawakanmu”

Unit Manajemen Proyek (PMU) dipasang segera setelah kecelakaan yang terjadi pada 1 Mei itu ditemukan. Kementerian Perhubungan.

8 Mei. Pihak berwenang mengumumkan bahwa hampir 60 unit elit pasukan khusus Tentara Nasional telah bergabung dalam operasi lapangan untuk mendukung upaya pencarian darat dan sungai.

Begitulah pesawat yang jatuh pada 1 Mei itu ditinggalkan, dan keempat anak di dalamnya masih mencari mereka. Twitter.

15 Mei. Perusahaan penerbangan sipil mengkonfirmasi penemuan pesawat di desa Palma Rosa di daerah pedesaan Kotamadya Solano, Provinsi Caqueta. Entitas menguatkan informasi yang diberikan oleh Pusat Komando Terpadu: Salah satu dari tujuh penumpang ditemukan tewas di dalam pesawat.

READ  Halloween 2021: Kapan dan mengapa hari ini dirayakan di Meksiko dan di seluruh dunia | CDMX | MX | Meksiko

16 Mei. Pihak berwenang mengkonfirmasi bahwa jenazah dua orang dewasa lainnya telah ditemukan: “Menurut informasi yang kami terima dari area pencarian, jenazah tiga orang dewasa yang berada di dalam pesawat terlihat. Kami melanjutkan pencarian,” Badan Penerbangan Sipil dinyatakan.

Ini adalah beberapa barang yang ditemukan di dekat tempat pesawat itu ditemukan, dan anjing Ulysses, protagonis dari penemuan tersebut. Twitter.

17 Mei. dari pusat komando terpadu Dan dia mengumumkan bahwa setelah kondisi cuaca membaik, dia mulai terbang dengan pengeras suara di area tersebut, sementara pekerjaan berlanjut di darat. itu Penerbangan sipil Dia memberikan rincian kecelakaan dan pencarian anak di bawah umur, menunjuk pada intensifikasi pekerjaan penyelamatan. Juga diumumkan hari ini adalah penemuan tempat berlindung dari tongkat dan ranting yang tampaknya dibangun oleh anak di bawah umur, serta beberapa “busur” dan gunting. Ini, menurut entitas, meningkatkan moral pasukan.

Camargo JermanKoordinator Operasional dari Pertahanan Sipilmembenarkan adanya beberapa barang milik anak-anak di kamp tersebut: “Kemarin ditemukan beberapa barang: botol atau botol salah satu anak di bawah umur yang diangkut dengan pesawat. cucu perempuan.”

Dalam pekerjaan penelitian, seekor anjing yang dilatih untuk misi penyelamatan jenis ini telah menjadi protagonisnya. Militer mengumumkan ini: “Berkat bimbingan anjing kami Ulysses, Pasukan Khusus telah menemukan tempat berlindung dadakan dan barang-barang yang akan memberikan petunjuk tentang jejak anak di bawah umur yang hilang setelah kecelakaan Cessna 206.”

Aerocivil juga mengumumkan telah memindahkan tim yudisial ke tempat di mana pesawat itu ditemukan “untuk melakukan pekerjaan mendesak dengan tiga mayat yang ditemukan di sana.” Ini dibawa ke heliport Batalyon Marinir ke-32, yang terletak di San Jose del Guaviare. Masyarakat adat di daerah tersebut juga dimintai dukungan manusia untuk memfasilitasi pekerjaan penemuan.

Presiden Republik mengkonfirmasi penyelamatan empat anak di bawah umur yang selamat dari kecelakaan di Guaviare. Twitter (@petrogustavo)

17 Mei. Presiden Gustavo Petro, dengan informasi yang belum dikonfirmasi, mengumumkan kepada negara bahwa anak-anak telah muncul. Rupanya, presiden akan melihat informasi di Twitter, di akun palsu yang mengejek Menteri Pertahanan Ivan Velazquez.

Pesawat siluman Angkatan Udara bergabung dalam pencarian anak-anak tersebut, terbang di atas area tersebut dan menjatuhkan suar untuk meneranginya. FAC.

18 Mei. Saat fajar, pesawat hantu Angkatan Udara Kolombia Angkatan Bersenjata Kongo bergabung dalam upaya pencarian dengan menembakkan suar untuk menerangi area tersebut dan membantu lebih dari 100 petugas berseragam mencari keempat anak tersebut. Hal ini dikonfirmasi oleh Kolonel Ivan Mauricio Meza, komandan Komando Tempur Udara Keenam, yang menegaskan bahwa pasukan tersebut “akan terus menggunakan semua kemampuannya dalam misi ini.”

Awak pesawat AC-47 terbang di atas kepala pada malam hari, menembakkan suar pada ketinggian 6.000 kaki, dan menerangi area pencarian. Misi ini dilakukan untuk memberikan penerangan bagi anak-anak dan dengan cara ini mereka dapat dipandu di hutan Kaquita yang keras ini, dan mencapai tempat pasukan pencari berada.”

Pesawat siluman Angkatan Udara bergabung dalam pencarian anak-anak tersebut, terbang di atas area tersebut dan menjatuhkan suar untuk meneranginya. FAC.

18 Mei Presiden menghapus tweet yang mengumumkan dugaan penemuan anak-anak dan memposting tweet lain di mana dia meminta maaf karena memberikan informasi yang belum sepenuhnya dikonfirmasi. Selain itu, menegaskan bahwa Penerbangan Sipil (Aerosevil) dan Universitas Pangeran Muhammad bin Fahd Mereka memastikan bahwa jejak kaki baru telah ditemukan di area tersebut dan mereka belum melakukan kontak dengan keempat anak tersebut.

“Saya telah memutuskan untuk menghapus hiasan itu karena informasi yang diberikan oleh ICBF tidak dapat dikuatkan. Saya menyesal telah terjadi. Militer dan masyarakat adat akan terus melakukan pencarian tanpa henti untuk menyampaikan berita yang telah ditunggu-tunggu kepada negara. Untuk saat ini , tidak ada prioritas lain selain melanjutkan pencarian sampai menemukan mereka. Kehidupan anak-anak adalah hal yang paling penting.”

Gustavo Pietro mencabut pengumuman untuk menyelamatkan istana

18 Mei. Pasukan militer yang menjadi bagian dari Operasi Harapan – saat pasukan dikerahkan dari pasukan militer di antara hutan Kakita Dan guaviari Mereka menemukan jejak kaki baru di area tempat mereka mencari mansion tersebut.

Pasukan militer menemukan jejak kaki baru anak di bawah umur. Pada kesempatan ini, di dekat sungai tempat Pasukan Khusus menemukan jalur ini mengisi lebih dari 100 orang yang masuk dengan energi untuk misi kemanusiaan ini.”

Dalam foto-foto yang dirilis oleh pasukan, Anda dapat melihat bagaimana jejak kaki muncul di tanah basah yang, mengingat ukurannya, sesuai dengan anak-anak yang akan dekat dengan anggota tim penyelamat.

Pasukan tentara yang melakukan upaya pencarian untuk empat anak yang selamat dari kecelakaan pesawat di hutan Kaquita telah melaporkan adanya jejak kaki baru di daerah tersebut. Gambar Tentara Nasional

18 Mei. Awalnya dikatakan bahwa informasi tentang dugaan penemuan anak-anak tersebut berasal dari daerah tersebut dan bahwa kepala suku telah diberitahu Astrid Cáceresbos Institut Kesejahteraan Keluarga Kolombia (ICBF), yang diberitahu tentang kejadian tersebut melalui entitas Divisi Guaviare, yang menerima informasi bahwa seorang prajurit telah melihat anak-anak tersebut.

READ  Demam Virus Misterius Tewaskan 33 Anak dan 7 Orang Dewasa di India - El Financiero

Dalam sebuah pernyataan, Federasi Kesejahteraan Keluarga Internasional memperingatkan tentang bagaimana informasi tersebut sampai ke Casa de Nariño:

Segera, informasi ini juga dikirimkan ke Kepresidenan Untuk presiden untuk menyampaikan berita ke negara. Namun, pasukan militer Mereka belum dapat menjalin kontak resmi karena kondisi cuaca yang sulit dan medan yang sulit, oleh karena itu mereka tanpa lelah melanjutkan upaya pencarian yang menghasilkan berbagai penemuan di daerah tersebut yang memungkinkan untuk mengkonfirmasi informasi yang diterima oleh ICBF dari berbagai sumber.

Pejabat tersebut juga menyebutkan bahwa yang diketahui adalah bahwa anak di bawah umur akan hidup dan dalam perawatan masyarakat adat di kawasan hutan tersebut. Pasukan militer tidak dapat mengkonfirmasi informasi ini di lapangan.

“Kami menerima panggilan untuk menyiagakan tim kami di wilayah Kaquita dan informasi yang kami miliki adalah bahwa meskipun mereka tidak dapat menghubungi tentara, anak-anak tersebut termasuk dalam salah satu kelompok masyarakat yang mendiami daerah tersebut. kami sediakan Sebenarnya kita harus memahami bahwa Hutan itu kompleks dan kelompok pencari bergerak di sekitar area, tetapi komunikasi sulit. radius W.

Caceres menjelaskan bahwa ICBF Itu tidak ada di daerah ini dan itulah sebabnya informasi yang diterimanya datang langsung dari pihak berwenang. Dia menekankan bahwa entitas memberikan dukungan yang diperlukan kepada keluarga yang terkena dampak tragedi tersebut.

20 Mei. Dan tentara mengumumkan bahwa 50 tentara dari Kopassus telah bergabung dengan 100 petugas berseragam mencari anak-anak itu 14 hari yang lalu. Pasukan militer menjelaskan bahwa para pejabat berangkat dari provinsi Antioquia ke San José del Guaviare: “Komando ini akan dimasukkan hari ini untuk mendukung pencarian empat anak di bawah umur yang hilang sejak 1 Mei lalu.”

READ  Dukungan AS untuk Ukraina semakin tipis (Analisis)

Umum Pedro Sánchez Suarezpemimpin Komando Operasi Khusus Gabungan afiliasi pasukan militer Dia menekankan bahwa: “Komando ini, yang paling terlatih di Kolombia, adalah standar dunia untuk pasukan khusus, mereka akan meningkatkan pekerjaan yang dilakukan.”

Kepala desa mengumumkan bahwa 85 orang pribumi telah bergabung dengan tim pencarian anak-anak di hutan antara Caqueta dan Guaviare. Twitter.

20 Mei. Chief Petro mengumumkan, di Twitter, bahwa 85 masyarakat adat dari berbagai komunitas telah bergabung dalam upaya pencarian. Keputusan ini dibuat oleh Unit Mobilisasi Populer, di San José del Guaviare, di mana masyarakat adat, kekuatan publik dan perwakilan pemerintah nasional berpartisipasi.

“85 orang Aborigin dari komunitas yang berbeda, dengan pengalaman dalam penyelamatan dan kawasan hutan, bergabung dalam pencarian anak-anak. Mereka akan bergabung dengan FFMM dalam segala upaya dan pengetahuan untuk menemukan mereka.”