SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita tidak akan pernah bisa mengembalikan masa lalu. Tapi The Beatles adalah bagian dari hadiah kami | Jonathan Friedland

THey Shall Not Grow Old adalah gelar yang diberikan Peter Jackson untuk film dokumenter pertamanya, dan dia bisa saja menamai film terbarunya dengan cara yang persis sama. Sebaliknya, itu disebut Get Back, dan sementara film sebelumnya membawa kembali cuplikan arsip pemuda Inggris yang berperang dalam Perang Dunia I, foto baru ini — yang berlangsung hampir delapan jam dan ditayangkan perdana untuk pertama kalinya. Dalam tiga bagian akhir pekan ini – melakukan hal yang sama untuk pemuda Inggris yang menaklukkan dunia dengan cara yang lebih damai; Empat dari mereka tepatnya, selamanya dikenal sebagai The Beatles.

Obsesif di seluruh dunia telah siaga untuk sementara waktu, bersemangat untuk mempelajari perbedaan antara pertunjukan kesembilan dan ketiga belas dari Don’t Let Me Down, tetapi film-film ini tidak hanya beresonansi dengan penggemar musik. Sebaliknya, mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada siapa pun yang tertarik pada Inggris dan bagaimana hal itu telah berubah – dan dalam tema universal persahabatan, kreativitas, penyesalan, kehilangan, dan waktu.

Cahaya paling terang bersinar di atas Inggris datang pada klimaks film: konser atap terkenal pada hari makan siang yang dingin di Januari 1969. Bagian dari kru yang telah syuting band untuk bulan sebelumnya, saat mereka menyiapkan bahan untuk apa yang akan menjadi album Let’s Be, turun ke jalan.Di bawah ini adalah wawancara dengan warga London yang telah mendengar apa penampilan live pertama The Beatles dalam hampir tiga tahun.

Untuk penonton 2021, ini adalah wahyu. Bangunan Savile Row tidak jauh berbeda, tetapi dalam semua hal lain, masa lalu benar-benar negara lain. Vox pops menunjukkan London yang sebagian besar berkulit putih, dibesarkan dalam bahasa Inggris dan dicirikan oleh pembagian kasta yang luas dan jelas. Ada pria berjas, dasi, dan topi bowling – yang tidak setuju mengganggu bisnis di daerah itu – dan pengemudi taksi yang berani menaikkan persetujuan mereka. Ada wanita muda yang berbagi kegembiraan mereka dengan aksen Cockney yang benar-benar hilang, dan para wanita saat makan siang. Apa yang hilang adalah kelompok yang sekarang akan mendominasi: semua orang di tengah. Secara statistik, Inggris hari ini Mayoritas kelas menengah; Tidak ada yang akan menyarankan hal seperti itu.

Sangat mengejutkan untuk menyadari bahwa ini adalah negara yang sama: kita tampaknya memiliki sangat sedikit kesamaan. Bahkan, salah satu dari beberapa titik kontak antara tempat ini dan tempat ini – selain Ratu – adalah The Beatles. Kemudian dengarkan mereka. Kami mendengarkan mereka sekarang. Ada optimisme bahagia di London 1969, dan The Beatles tentu saja merupakan bagian dari itu juga. Ya, tahun-tahun pascaperang biasa-biasa saja; Kisah ekonomi dan politik adalah salah satu penurunan. Tapi itu mungkin untuk mempertahankan moderasi pengecualian Inggris, setidaknya dalam hal budaya populer. Karena dalam hal musik pop, Inggris benar-benar memimpin dunia.

Namun, ketika Anda menonton The Beatles di film-film ini, Anda tidak memikirkan Inggris pada tahun 1969. Itu terutama karena keempatnya entah bagaimana berdiri di luarnya, atau lebih tepatnya di depannya. Mereka terlihat sangat mutakhir dan sangat baru — John dengan sepatu kets, George dengan sepatu baseball — mereka terlihat seperti Pengunjung Masa Depan, utusan dari tahun 2021 yang entah bagaimana mendarat di dunia Truk Bedford, Charles Hawtree, dan Daily Sketch.

The Beatles, Get Back and London: Di Jejak Kisah Abadi - Video
The Beatles, Get Back and London: Di Jejak Kisah Abadi – Video

Modernitas juga menemukan ekspresi lain. Tampilannya kontemporer: Semua cuplikan itu, menyaksikan dinamika set dari dekat, menunjukkan bahwa ke daftar panjang inovasi yang dikaitkan dengan The Beatles, mungkin kita harus menambahkan bentuk awal reality TV. Namun isi percakapannya juga dipenuhi dengan kesegaran.

Ada godaan besar untuk menganggap bahwa generasi pria saat ini, khususnya, telah memperoleh kecerdasan emosional, dan bahwa pria 50 tahun yang lalu ingin tahu tentang empati atau kesadaran diri. Tapi kemudian Anda menguping John Lennon dan Paul McCartney memikirkan cara mengeluarkan George Harrison. Kami sudah melihatnya sendiri di film, cara dua orang yang lebih tua memperlakukan Harrison seperti adik bayi, dan gagal untuk bersemangat dengan lagu-lagu yang dia bawakan sementara ke lokasi syuting. “Ini adalah luka yang bernanah, dan kemarin kami membiarkannya semakin dalam. Dan kami tidak memberinya pembalut apapun,” kata Lennon.

Mereka secara terbuka mengatakan bahwa sejak kematian manajer mereka, Brian Epstein, mereka telah kehilangan sosok ayah. McCartney telah memasuki kekosongan kepemimpinan tetapi tahu bahwa tidak ada dari mereka yang menyukainya, termasuk dia: “Saya takut menjadi bos,” katanya. Pada tema usang kehadiran Yoko Ono yang terus-menerus, terpaku pada Lennon saat band bermain, McCartney lebih memahaminya daripada kesal. “Mereka hanya ingin dekat satu sama lain,” katanya, menambahkan bahwa itu tidak perlu menjadi “halangan, selama kita tidak berusaha untuk mengatasinya.”

Faktanya, Get Back sebagian berfungsi sebagai studi dalam persahabatan pria. Apa yang Anda lihat di layar antara John dan Paul, terutama saat mereka bermain, adalah chemistry yang menyala sekuat ketertarikan seksual atau romantis. Hubungan antara keduanya begitu intim, dan yang dibagikan terlihat begitu penuh pengertian, sehingga ketika kami berdua bermain, Anda menyadari bahwa cinta yang dirayakan oleh lagu itu adalah milik mereka — bahkan jika mereka tidak mengetahuinya.

Yang membawa kita ke musik. Ada beberapa representasi yang lebih realistis dari proses kreatif daripada film-film ini. Ya, itu bisa panjang, membosankan, berulang, berulang di lantai yang sama berulang-ulang. Ya, ini tentang kerja keras dan juga tentang bakat bawaan — dan etos kerja The Beatles, kembali ke studio untuk mencetak rekor baru beberapa minggu setelah menyelesaikan “Album Putih”, sungguh menakjubkan. Tapi kita juga menyaksikan keajaiban tindakan penciptaan. Di depan mata Anda, senar acak McCartney berubah menjadi Get Back: Ini seperti menonton seekor anak ayam menetas dari cangkangnya.

Ini semua memiliki dampak besar, karena kita tahu apa yang tidak mereka lakukan: Prom di atap itu akan menjadi penampilan terakhir mereka bersama, dan lebih dari satu dekade kemudian, John Lennon akan mati. Sebagian dari diri Anda penuh penyesalan: Anda ingin mendesak mereka berempat untuk menemukan cara untuk melanjutkan, meskipun hanya untuk sedikit lebih lama; Anda merindukan semua lagu yang tidak ditulis atau dinyanyikan.

Dan sebagian besar dari Anda akan terkejut dengan apa yang telah dilakukan oleh empat orang berusia dua puluhan ini hanya dalam waktu enam tahun: ciptakan musik yang benar-benar abadi, dalam arti bahwa musik tidak hanya akan terus hidup, tetapi juga tampaknya ada. sepenuhnya kehabisan waktu. Melodi terbaik The Beatles terdengar seolah-olah mereka adalah bagian dari alam, seolah-olah mereka selalu ada dan hanya menunggu untuk dijemput.

Inilah sebabnya mengapa Jackson dapat menemukan nama panggilannya lagi dalam puisi perang yang sama. Karena bahkan tanpa pengaruh digitalnya yang hebat, The Beatles akan selalu menjadi empat pemuda dengan bakat yang tidak terduga ini. Usia tidak akan membuat mereka lelah.

Jonathan Friedland adalah kolumnis untuk surat kabar Guardian

READ  William Smith, aktor 'Any Way You Can' dan 'Hawaii Five-0', meninggal pada usia 88