SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita tidak harus menerima musim flu yang buruk setiap musim dingin

Kita tidak harus menerima musim flu yang buruk setiap musim dingin

Gambar untuk artikel berjudul Kita Tidak Harus Menerima Musim Flu Buruk Setiap Musim Dingin

Foto: syal olly (Gambar Getty)

Musim dingin mengerikan lainnya dari pandemi COVID-19 di Amerika Serikat datang lagi dengan sisi positif: hampir tidak ada flu. Minggu ini, data CDC terus menunjukkan sedikit aktivitas flu di musim yang sangat ringan. Meskipun tidak realistis untuk mengharapkan flu musiman selalu seperti ini, ini menunjukkan bahwa ada banyak hal yang dapat kita lakukan untuk mengurangi kerusakannya di masa mendatang.

Menurut laporan pengawasan influenza terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dada Di Pada hari Jumat, aktivitas flu minimal hingga rendah di seluruh Amerika Serikat, meskipun ada beberapa lonjakan baru-baru ini di beberapa daerah. Persentase kunjungan dokter mingguan yang terkait dengan penyakit pernapasan (yang mungkin termasuk influenza dan penyakit seperti COVID-19) juga terus menurun dan sekarang di bawah garis dasar yang terlihat selama musim flu biasa. Dan sementara tingkat rawat inap terkait flu kumulatif musim dingin ini lebih tinggi daripada musim dingin lalu, itu tetap lebih rendah daripada salah satu dari empat musim flu sebelumnya.

Selama musim dingin 2020-2021, yang menjadi puncak pandemi COVID-19 di Amerika Serikat sejauh ini, influenza terutama tidak tersedia. Tindakan penghilangan ini telah dikaitkan dengan langkah-langkah terkait pandemi seperti mengenakan masker, mengurangi pertemuan publik yang besar, dan meningkatkan jarak sosial – langkah-langkah yang sering ditegakkan oleh kebijakan pemerintah federal dan negara bagian (sedikit lebih tinggi-Dari-Tingkat vaksinasi flu biasa mungkin juga membantu.) Sementara langkah-langkah ini hanya melambat Penyebaran virus corona yang sangat menularMereka tampaknya benar-benar membatasi influenza musiman yang kurang menular.

Pada musim dingin ini, banyak dari intervensi ini sudah terlalu jauh, atau setidaknya belum diterapkan atau dipraktikkan secara ketat. Dan sejak awal, saya melakukannya menunjukkan Seolah-olah flu akan kembali ke bentuk semula. Tetapi meskipun ada beberapa wabah besar dan kasus kecelakaan Dari koinfeksi yang tidak beruntung dengan flu dan virus corona, flu tetap lebih menakutkan dari biasanya. Menurut perkiraan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, hanya ada 2,3 juta kasus flu, 22.000 rawat inap, dan 1.300 kematian musim dingin ini — jauh di bawah angka yang mungkin Anda lihat bahkan dari musim flu ringan sebelum pandemi (angka rata-rata rendah Dari kematian sebelum terinfeksi virus sekitar 12.000). Ada kemungkinan kasus flu masih melonjak di beberapa daerah, tetapi saat itulah musim mulai berakhir.

Beberapa negara memiliki Secara eksplisit menghindarinya Terapkan jenis tindakan yang terlihat pada tahun pertama virus corona musim dingin ini, seperti mandat masker. Tapi data survei menunjukkan bahwa kebanyakan orang masih memakai masker, setidaknya dari waktu ke waktu. Tampaknya pandemi juga telah membentuk perilaku masyarakat tanpa memerlukan aturan pemerintah yang eksplisit. Selama peningkatan terbaru yang dipimpin oleh Omicron, misalnya, banyak tempat kerja diperpanjang atau berulang Kebijakan kerja jarak jauh, terkadang karena kebutuhan mutlak karena semua karyawan langsung sakit. data juga menyarankan Bahwa orang-orang berhenti pergi ke restoran dan tempat umum lainnya sesering yang mereka lakukan sebelum Omicron muncul di tempat kejadian. Salah satu alasan yang tidak mungkin untuk musim flu ringan adalah vaksinasi, karena hanya sekitar 40% orang Amerika yang mendapatkan suntikan flu, tingkat yang lebih sejalan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Sementara mayoritas orang Amerika masih dukungan Tindakan terkait pandemi ini, ada banyak AturanDan kritikus, Dan beberapa bahkan mengakui ahli kesehatan masyarakat Mereka menjelaskan bahwa mereka ingin orang-orang kembali ke rutinitas normal mereka lebih cepat daripada nanti (bahkan jika itu mungkin). Menempatkan orang dalam bahaya yang tetap berisiko lebih tinggi tertular covid-19). Jadi kita pada akhirnya akan mengalami musim dingin agar flu menyebar seperti biasa. Tapi ini bukan status quo yang harus kita terima.

Misalnya, negara mungkin mengabaikan mandat masker sepenuhnya, tetapi itu tidak berarti Anda tidak dapat mengenakan masker secara pribadi dalam beberapa situasi berisiko tinggi (terutama di beberapa negara Asia sebelum tertular virus, Mengenakan masker saat musim flu Itu dilakukan secara rutin). Lebih banyak orang dapat memilih untuk melewati Pertemuan sosial atau tinggal di rumah dari mereka bekerja ketika mereka merasa pilek datang, Asalkan tempat kerja mereka sudah memiliki kebijakan cuti sakit berbayar. Mencuci tangan, yang sepertinya tidak banyak membantu COVID-19 tetapi bisa melakukannya mencegah Penyebaran influenza dan pilek, mungkin terus menikmati kebangkitan. Lebih banyak upaya juga dapat dilakukan untuk menahan wabah di rangkaian berisiko tinggi, seperti panti jompo. Dan dalam waktu yang tidak terlalu lama, kita mungkin memiliki Vaksin influenza yang ditingkatkan.

Tentu saja, seperti yang telah ditunjukkan oleh COVID-19 kepada kita, ada batasan seberapa besar tindakan kita mencegah penyebaran penyakit menular. Bahkan selama musim flu biasa, kasus, Rawat inap dan kematian dapat sangat bervariasi, tergantung pada banyak faktor eksternal, seperti jenis yang lebih menular secara alami atau vaksin yang tidak tepat. Dan itu masih ada strain influenza Menyebar secara teratur antara hewan dan manusia yang dapat mengancam menjadi epidemi berikutnya. Tetapi dua musim dingin terakhir ini seharusnya menunjukkan kepada kita bahwa kita tidak harus menerima kesengsaraan dan kematian terkait flu yang biasanya kita lihat setiap tahun sebagai hal yang normal. Mungkin ada masa depan yang lebih baik dan tidak terlalu kotor bagi kita semua.

READ  Pembaruan Coronavirus: Berita langsung tentang kasus, vaksin, dan varian delta