SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komet Pons-Brooks: Bagaimana dan kapan melihatnya

Komet Pons-Brooks: Bagaimana dan kapan melihatnya

Waktu hampir habis bagi Anda untuk melihat Pons Brooks, Komet Bertanduk Setan yang muncul di hadapan Anda setiap 71 tahun sekali. Terakhir kali manusia terlihat di Bumi adalah pada tahun 1950-an, komet tersebut rentan terhadap ledakan atau kilatan cahaya yang tidak terduga.

“Ini adalah komet yang luar biasa,” kata Elliot Herman, pensiunan ahli bioteknologi di Universitas Arizona dan astrofotografer yang telah melacak Ponce Brooks selama berbulan-bulan. “Komet tersebut tidak hanya menjadi lebih terang saat mendekati Matahari, tetapi juga berubah secara radikal dari hari ke hari,” ujarnya.

Komet tersebut, berbentuk bola es berwarna hijau, menarik perhatian publik pada bulan Juli lalu, ketika ia tampak mengeluarkan tanduk setelah meledak di atmosfernya yang berdebu. Ada yang menyamakan bentuk komet tersebut dengan pesawat luar angkasa Millennium Falcon yang digunakan oleh Han Solo dan Chewbacca dalam serial film Star Wars. Komet tersebut mengalami serangkaian ledakan tambahan di musim gugur, termasuk satu ledakan pada Halloween.

Pada bulan Desember, Pons Brooks memiliki petunjuk akan menyusulnya. Fitur ini menjadi lebih panjang dan lebih jelas pada awal Maret saat komet tersebut berlayar mendekati Matahari. Beberapa orang berharap cahaya tersebut akan cukup bersinar untuk terlihat saat gerhana matahari total pada tanggal 8 April, namun tidak terlihat dengan mata telanjang selama peristiwa tersebut.

Tinggal beberapa hari lagi untuk melihat Pons Brooks sebelum mencapai titik terdekat dengan matahari pada 21 April. Pada titik tersebut, yang disebut perihelion, komet akan terhalang oleh sinar matahari.

Untuk melihat komet tersebut, Bill Cook, astronom yang memimpin Kantor Lingkungan Meteorit NASA, merekomendasikan untuk keluar saat senja dan memindai ufuk barat dengan teropong atau teleskop. Carilah Jupiter, objek paling terang di langit malam selain bulan. Ponce Brooks akan berada di kiri bawahnya.

READ  Close-up menawan menunjukkan detail luar biasa yang tersembunyi di bawah sinar matahari: ScienceAlert

Namun jangan berharap melihat tanduk setannya yang khas. “Tanduknya sudah hilang sekarang,” kata Dr. Cook. “Ini lebih mirip komet pada umumnya yang dibayangkan orang.”

Dalam waktu sekitar seminggu, komet tersebut akan menghilang di bawah cakrawala dan menghilang dari langit utara. Orang-orang di Belahan Bumi Selatan mungkin dapat melihat komet tersebut pada bulan Mei, meskipun warnanya akan tampak lebih gelap.

Kemudian, Pons Brooks akan mengucapkan selamat tinggal kepada para pengamat bintang di Bumi selama tujuh dekade berikutnya, saat ia memulai perjalanan lain mengelilingi matahari kita.