SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

"Komet Setan" dijadwalkan berayun di dekat Matahari dan terlihat selama gerhana

“Komet Setan” dijadwalkan berayun di dekat Matahari dan terlihat selama gerhana

Sebuah 'komet setan' yang dikenal dengan ledakan sesekali saat ini terlihat di langit malam, dan para pengamat bintang yang beruntung mungkin dapat melihat benda angkasa tersebut selama gerhana matahari yang telah lama ditunggu-tunggu bulan depan.

Komet 12P/Pons-Brooks dijuluki “komet setan” karena letusannya tahun lalu meninggalkan dua jalur gas dan es yang berbeda berbentuk seperti tanduk setan.

Saat ini, komet tersebut dapat dilihat dari belahan bumi utara dengan teropong dan teleskop. Namun pada akhir bulan, komet tersebut mungkin terlihat dengan mata telanjang saat melintasi bagian dalam tata surya dan mencapai titik terdekatnya dengan matahari pada pertengahan April.

Sebuah komet biasanya memiliki inti debu, gas, dan es yang dikelilingi oleh awan gas terang yang dikenal sebagai koma. Benda-benda langit ini adalah “sisa-sisa beku dari pembentukan tata surya” dan beberapa di antaranya yang terbesar bisa berukuran puluhan mil. Menurut NASA.

Sinar matahari dan radiasi matahari dapat memanaskan inti komet, terkadang menyebabkan ledakan dahsyat, seperti yang terjadi beberapa kali pada komet 12P/Pons-Brooks.

Komet tersebut dapat dilihat pada sore hari dari Belahan Bumi Utara dengan melihat ke arah ufuk barat-barat laut. Diperkirakan akan cerah pada akhir bulan dan akan terlihat jika kondisi setempat cerah dan gelap hingga awal Mei.

Jika komet tersebut berkobar secara signifikan dalam beberapa minggu mendatang, maka “Komet Setan” kemungkinan akan terlihat saat gerhana matahari total mendatang pada 8 April. Hanya mereka yang berada di jalur totalitas – sebuah jalur yang membentang di seluruh negeri dari timur laut Texas hingga Maine. Karena Bulan akan sepenuhnya menghalangi sinar matahari – pertunjukan langit ganda akan terjadi, dan prospek terjadinya peristiwa simultan yang langka tersebut masih belum pasti.

READ  SpaceX dan NASA mengeluarkan parasut Naga menjelang peluncuran astronot berikutnya

Namun, kemungkinan besar untuk melihat komet itu sendirian di langit malam.

Komet 12P/Pons-Brooks ditemukan pada tahun 1812 oleh astronom Perancis Jean-Louis Pons. Ia diamati lagi pada tahun 1883 oleh astronom Inggris-Amerika William Brooks. Komet jarang terlihat karena membutuhkan waktu 71 tahun untuk mengelilingi matahari.