SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kontribusi kilang untuk dana bahan bakar minyak yang disetujui oleh Dewan Menteri

Kontribusi kilang untuk dana bahan bakar minyak yang disetujui oleh Dewan Menteri

Kontribusi kilang untuk dana bahan bakar minyak yang disetujui oleh Dewan Menteri

Potongan pajak untuk promosi pariwisata selama 6 bulan

Pemerintah setuju untuk membatasi margin pemasaran untuk harga eceran solar pada 1,40 baht per liter di antara berbagai langkah untuk membantu masyarakat. (foto file Bangkok Post)

Pada hari Selasa, Kabinet setuju untuk mencari sumber keuangan dari kilang minyak untuk mendukung Dana Bahan Bakar Minyak dan memberikan pemotongan pajak untuk meningkatkan pariwisata domestik.

Ini adalah salah satu dari serangkaian tindakan baru yang bertujuan untuk merevitalisasi ekonomi Thailand sambil membantu mereka yang terkena dampak kenaikan harga energi.

Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha mengatakan Selasa bahwa rapat kabinet menyetujui permintaan kerjasama dari kilang minyak untuk mentransfer sebagian dari keuntungan mereka ke Dana Bahan Bakar Minyak untuk jangka waktu tiga bulan mulai dari Juli.

Tim ekonomi pemerintah membahas gagasan itu Kamis lalu, dengan dana yang diharapkan mendukung sekitar 8 miliar baht dari keuntungan mereka.

Jenderal Prayuth berterima kasih kepada perusahaan kilang yang bekerja sama dengan pemerintah.

Pemerintah juga telah memutuskan untuk membatasi margin pemasaran solar pada 1,40 baht per liter untuk menahan harga eceran solar dan akan mensubsidi 50% dari harga solar selama tiga bulan dari Juli hingga September jika harga eceran lebih dari 35 baht per liter.

Pemerintah juga akan menawarkan pengurangan pajak kepada perusahaan yang mengadakan seminar, pameran, dan kegiatan lain di dalam negeri karena akan meningkatkan ekonomi lokal di provinsi utama dan kedua mulai 15 Juli hingga 14 September. Fasilitasnya termasuk pengurangan pajak perusahaan 1,5 kali lipat. Pembentukan kegiatan di tujuan wisata utama dan diskon dua kali di provinsi pariwisata kelas dua.

Tindakan lain termasuk:

Membatasi harga eceran Gas Bumi untuk Kendaraan (NGV) pada 15,59 baht per kilogram mulai 1 Juni hingga 15 September.

Harga eceran kendaraan LNG untuk taksi di Greater Bangkok dipertahankan pada 13,62 baht per kg hingga 15 September

Membatasi harga gas untuk memasak pada 408 baht per 15 kg silinder selama tiga bulan mulai Juli

Diskon 100 kamar mandi untuk gas memasak untuk pemegang kartu kesejahteraan sosial selama tiga bulan mulai Juli

READ  Fintech Oportun menyelesaikan akuisisi Digit