SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kontroversi Distribusi Makanan di Argentina – DW – 27/05/2024

Kontroversi Distribusi Makanan di Argentina – DW – 27/05/2024

Hakim Federal Sebastian Casanello pada Senin (27/5/2024) memerintahkan Kementerian Sumber Daya Manusia untuk menyerahkan rincian makanan yang disita dalam waktu 72 jam dan “segera” mulai mendistribusikannya ke dapur komunitas. Hakim mendasarkan keputusannya pada statistik yang menempatkan lebih dari separuh penduduk berada dalam kemiskinan Argentina.

“Menghadapi kelompok yang sangat rawan pangan dan terbebani oleh laporan kelumpuhan, tindakan positif sangat dibutuhkan,” katanya. Keputusan ini diambil sebagai bagian dari gugatan yang dimulai pada bulan Februari Setelah protes oleh organisasi sosial Kritik terhadap pemerintah, pasca terhentinya penyediaan makanan ke dapur masyarakat pada Desember lalu saat kementerian memulai proses audit.

Berdasarkan perintah pengadilan yang dilaporkan oleh pers lokal, hakim memerintahkan pemerintah untuk menyusun “rencana distribusi makanan tersebut berdasarkan jenis, jumlah, tanggal kadaluarsa dan kelompok sasaran, dengan harapan dapat segera dilaksanakan.” Perintah pengadilan tersebut dikeluarkan mengingat tingkat inflasi sebesar 289,4% per tahun dan tingkat kemiskinan yang tinggi Ini menjangkau hampir setengah dari populasi.

Gereja Katolik meminta distribusinya kemarin. “Kami mengetahui bahwa ada dua gudang makanan di Kementerian Pembangunan Sosial (Kementerian Sumber Daya Manusia saat ini) yang menampung lima juta kilo makanan yang disimpan (…), pada saat darurat pangan, dan hal ini seharusnya menggugah kita untuk berpikir ,” kata Presiden Konferensi Waligereja Argentina, Oscar Ojea, dalam sebuah video yang diterbitkan oleh keuskupan: “Ini harus disampaikan dengan cepat.”

Juru bicara kepresidenan Manuel Adorni mengumumkan, Senin, dalam konferensi pers bahwa pemerintah Javier Millie Anda akan “mengajukan banding” atas perintah pengadilan. “Ini masalah kebijakan publik,” katanya. Ketika ditanya tentang alasan pemerintah mengumpulkan makanan ini, Adorny menyatakan bahwa ini adalah “cadangan pencegahan untuk keadaan darurat atau bencana,” dan menekankan bahwa “tidak ada satu makanan pun yang akan dibuang.”

READ  Orange Moon karena kebakaran di Amerika Serikat dan Kanada

Pemerintah menyebut kantin-kantin ini sebagai “kantin hantu.” Menurut Kepala Staf Nicholas Buss, dalam presentasinya di hadapan Kongres, hasil audit mengungkapkan bahwa “hampir 50% kafetaria tidak ada.” Menurut organisasi tersebut, terdapat sekitar 45.000 dapur komunitas di seluruh negeri, namun sejumlah dapur tidak dapat berfungsi lagi karena pasokan ke negara tersebut terputus, sementara dapur lainnya beroperasi berkat sumbangan swasta.

Seperti yang dilaporkan Capital Humano hari ini, 60% dari 5.000 ton di gudang, atau lebih dari 3.000 ton, cocok dengan kontainer Yerba Mate milik kontrak tidak teratur dari pemerintahan sebelumnya, yang harus diaudit.

LGC (AFP, EFI)