SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Utara telah mengeksekusi setidaknya tujuh orang karena mengkonsumsi dan mendistribusikan K-pop

Korea Utara Telah berada di bawah pengawasan dunia setelah serangkaian larangan keras yang dikenakan kepada penduduknya, di antaranya penyensoran konsumsi dan distribusi konten asing di dalam negeri, terutama jika itu berasal dari Korea Selatan, Jepang dan Amerika Serikat. Menurut satu laporan, ada kasus di mana orang terbunuh karena menonton atau mendistribusikan genre musik Korea Selatan yang dikenal sebagai K Pop.

Kelompok Kerja Keadilan TransisiIni adalah organisasi hak asasi manusia yang berbasis di banjir, ibu kota Korea Selatan, yang mengungkapkan paparan setidaknya tujuh orang dieksekusi publik setelah ketahuan mengonsumsi K-Pop selama 10 tahun terakhir.

Beberapa bulan yang lalu dia adalah seorang diktator Kim Jong Un, menyatakan bahwa dilarang mengkonsumsi dan mendistribusikan segala jenis konten asing di dalam negeri, dengan menyoroti materi yang diproduksi oleh Korea Selatan, Jepang Dan Amerika Serikat, jika seseorang berani melanggar aturan, jika itu adalah anak-anak atau remaja, mereka akan dikirim ke kamp kerja paksa dan orang tua mereka atau guru Mereka akan menerima ‘hukuman yang sempurna’.

itu pemerintah Korea Utara Ia takut penduduknya akan dipengaruhi oleh budaya lain dan dengan cara ini warganya akan mulai menciptakan semacam perlawanan terhadap mereka. rezim.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Video: Puppy menghancurkan 500 tiket Bezos dari pemilik Aguinaldo

Warga Korea Utara mengunjungi patung mendiang pemimpin mereka

READ  Pemilu Kolombia: Saksikan putaran kedua secara langsung | Lebih dari 94.000 polisi siap untuk hari pemilihan | pemilihan presiden Kolombia