SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

KP.2 kini menjadi varian virus corona yang dominan.  Para ahli mengatakan Amerika Serikat mungkin akan mengalami peningkatan kasus di musim panas

KP.2 kini menjadi varian virus corona yang dominan. Para ahli mengatakan Amerika Serikat mungkin akan mengalami peningkatan kasus di musim panas

Data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa KP.2 saat ini mencakup sekitar 28,2% kasus di Amerika Serikat.

Selama beberapa bulan terakhir, JN.1 telah menjadi varian COVID-19 yang dominan di Amerika Serikat dan menyumbang sebagian besar kasus. Namun, varian baru telah muncul dan mungkin menyebabkan lonjakan kasus pada musim panas ini.

KP.2, cabang dari varian Omicron, saat ini menyumbang sekitar 28,2% kasus virus corona setelah hanya menyumbang 1,4% kasus pada pertengahan Maret, menurut Data dari Pusat Penyakit dan Pencegahan.

Selama empat tahun terakhir, Amerika Serikat telah mengalami gelombang virus corona di musim panas, dan musim panas ini mungkin juga akan menyebabkan peningkatan kasus, namun tidak setinggi musim-musim sebelumnya.

“Kami telah menyaksikan lonjakan virus corona selama empat tahun berturut-turut selama empat tahun terakhir,” kata Dr. Peter Chin-Hong, seorang profesor kedokteran dan pakar penyakit menular di Universitas California, San Francisco (UCSF), kepada ABC. Berita. “Kami memperkirakan peningkatan juga terjadi pada musim panas ini, namun mungkin tidak akan sebesar dan mungkin tidak akan sebesar pada musim dingin.”

Chen Hong mengatakan dia akan menyebut kenaikan tersebut sebagai “inflasi” dan bukan “gelombang” atau “boom.”

“Seperti saat berada di pantai dan melihat bengkaknya datang,” jelasnya. “Ini tidak seperti tsunami, tidak seperti gelombang besar yang menerjang, ini hanya gelombang kecil. Tapi gelombang besar itu berarti beberapa orang akan jatuh sakit.”

Data awal Hal ini menunjukkan bahwa KP.2 memiliki lebih banyak mutasi pada protein lonjakan dibandingkan JN.1, yang digunakan virus untuk menempel dan menginfeksi sel, sehingga mungkin membuat KP.2 lebih menular.

READ  Wanita Connecticut meninggal karena virus Poisson yang ditularkan melalui kutu

“Kemampuan virus untuk berevolusi sudah diperkirakan, dan ini adalah sesuatu yang telah kami persiapkan dalam respons kesehatan masyarakat yang berkelanjutan,” kata Dr. John Brownstein, ahli epidemiologi dan kepala inovasi di Rumah Sakit Anak Boston dan kontributor ABC News. “Mengingat pola musiman yang diamati pada COVID-19, peningkatan kasus diperkirakan terjadi pada musim panas ini, sehingga upaya pengawasan dan vaksinasi yang berkelanjutan menjadi lebih penting.”

Para ahli mengatakan tidak ada bukti jelas bahwa KP.2 – yang oleh beberapa ilmuwan disebut “FLiRT” di media sosial tetapi bukan nama resmi yang digunakan oleh Pusat Pengendalian Penyakit atau Organisasi Kesehatan Dunia – menyebabkan penyakit yang lebih parah atau lebih mematikan dibandingkan sebelumnya. varian.

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah KP.2 lebih baik dalam menghindari vaksin saat ini dibandingkan varian lainnya, Chen Hong mengatakan pengalamannya di Rumah Sakit UC San Francisco selama beberapa minggu terakhir tampaknya menunjukkan bahwa vaksinasi terus memberikan perlindungan yang baik.

Kesamaan yang dimiliki oleh semua pasien yang dirawat di rumah sakit di UCSF dengan Covid yang parah adalah tidak satupun dari mereka menerima vaksin Covid terbaru yang diluncurkan pada musim gugur 2023, katanya.

“Jika Anda belum melakukannya, silakan ambil,” kata Qin Hong.

Dia menambahkan bahwa sangat penting bagi mereka yang memiliki gangguan kekebalan atau berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius, seperti berusia 65 tahun ke atas, untuk mendapatkan vaksinasi.

Jumlah pasien rawat inap akibat virus corona di Amerika Serikat tidak meningkat, hal ini menandai tonggak sejarah besar bagi negara tersebut.

Pada akhir April, minggu terakhir dimana data tersedia, Amerika Serikat mencatat 5.615 rawat inap mingguan karena Covid. Sebagai perbandingan, terdapat lebih dari 150.000 entri mingguan pada puncak varian Omicron yang beredar pada awal tahun 2022.

READ  Sinyal Aneh Beberapa Dekade Lalu Petunjuk di Lautan Tersembunyi yang Mengorbit Uranus: ScienceAlert

Para ahli mengatakan Amerika Serikat berada dalam posisi yang jauh lebih baik dalam memerangi COVID-19 dibandingkan saat awal pandemi ini terjadi, dan jenis virus baru ini mengingatkan kita akan perlunya tetap waspada, namun tidak panik.

“Kita harus ingat bahwa virus ini sekarang menjadi bagian dari penyakit pernapasan yang kita hadapi setiap tahun seperti halnya influenza, dan sama seperti influenza, kami mencoba untuk tetap menjadi yang terdepan dalam mempersiapkan diri menghadapi potensi lonjakan atau untuk memahami kompatibilitasnya. vaksin,” kata Brownstein. “Inilah yang dimaksud dengan pemantauan kesehatan masyarakat. Penting untuk selalu mengikuti perkembangan vaksin, tetap waspada dan tetap berada di rumah ketika sakit.”