SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil kuncup bunga berusia 130 juta tahun yang ditemukan di China dapat memecahkan 'teka-teki kebencian' Charles Darwin yang bertanya-tanya kapan dan bagaimana tanaman berbunga pertama berevolusi

Kuncup bunga membatu tertua di dunia dapat memecahkan misteri kebencian Charles Darwin

Kuncup bunga fosil tertua di dunia dapat memecahkan ‘teka-teki kebencian’ Charles Darwin: penemuan berusia 130 juta tahun menunjukkan bahwa tanaman berbunga berevolusi puluhan juta tahun lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya

  • Kuncup bunga membatu berusia 130 juta tahun telah ditemukan di Cina
  • Kuncup bunga adalah yang tertua yang diketahui dan dapat memecahkan “teka-teki keji” Charles Darwin
  • Darwin bingung bagaimana dan kapan tanaman berbunga berevolusi
  • Contoh ini mungkin tahap transisi yang akhirnya menjawab teka-teki Darwin


Fosil kuncup bunga berusia 130 juta tahun yang ditemukan di Cina mungkin memecahkan ‘teka-teki kebencian’ Charles Darwin yang bertanya-tanya kapan dan bagaimana tanaman berbunga pertama berevolusi.

Fosil tersebut termasuk ranting berdaun, buah yang melekat secara fisik, dan kuncup bunga, yang menunjukkan bahwa angiospermae ada pada periode Jurassic (201,3 juta hingga 145 juta tahun yang lalu).

Angiospermae adalah tumbuhan yang memiliki bunga dan menghasilkan biji.

Spesimen ini, yang tertua, ditemukan dalam deposit yang berusia lebih dari 164 juta tahun dan bisa menjadi fase transisi yang akhirnya menjawab teka-teki Darwin.

Fosil kuncup bunga berusia 130 juta tahun yang ditemukan di China dapat memecahkan ‘teka-teki kebencian’ Charles Darwin yang bertanya-tanya kapan dan bagaimana tanaman berbunga pertama berevolusi

Misteri suram naturalis terkenal pertama kali muncul pada tahun 1879.

Dalam sepucuk surat kepada teman terdekatnya, ahli botani dan penjelajah Dr. Joseph Hooker, dia menulis: “Evolusi yang cepat sejauh yang kita dapat menilai semua tumbuhan tingkat tinggi di zaman geologi modern adalah misteri yang menjijikkan.”

READ  SpaceX melakukan penerbangan pertama awak AS dalam kegelapan sejak Apollo 8

Tumbuhan berbunga muncul di Bumi relatif baru dalam skala waktu geologis, kemudian dengan cepat terdiversifikasi menjadi ledakan warna, bentuk, dan bentuk.

Beberapa fosil yang bisa menjadi jawaban telah ditemukan, namun penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan bahwa mereka bukanlah angiospermae sejati.

Dalam sepucuk surat kepada teman terdekatnya, ahli botani dan penjelajah Dr. Joseph Hooker, Charles Darwin (foto) menulis: ``Evolusi yang cepat sejauh yang kita dapat menilai semua tumbuhan tingkat tinggi di zaman geologi modern adalah teka-teki yang suram.

Dalam sepucuk surat kepada teman terdekatnya, ahli botani dan penjelajah Dr. Joseph Hooker, Charles Darwin (foto) menulis: “Evolusi yang cepat sejauh yang kita dapat menilai semua tumbuhan tingkat tinggi di zaman geologi modern adalah teka-teki yang suram.

Gambar menunjukkan peta lokasi Mongolia Dalam, Cina, tempat ditemukannya fosil

Gambar menunjukkan peta lokasi Mongolia Dalam, Cina, tempat ditemukannya fosil

Namun, kuncup bunga yang membatu, yang disebut Florigerminis jurassica, memenuhi kriteria tersebut.

Tumbuhan purba digambarkan memiliki cabang berkayu dengan buku, area di batang tempat kuncup berada, buah menempel secara fisik dan kuncup bunga berakhir di cabang.

Mereka juga menampilkan banyak tepal dengan margin halus, dan pusat melingkar rapat.

“Meskipun ada lebih dari 100 Nanjinganthus berbunga yang mewakili keberadaan sebenarnya dari angiospermae pada periode Jurassic, pengetahuan kita saat ini tentang angiospermae awal masih jarang,” ia membaca. belajar Diterbitkan di The Geological Society, London, Publikasi Khusus.

“Di sini kami melaporkan Florigerminis jurassica, tanaman fosil yang mencakup kuncup bunga, buah, dan tangkai daun yang berhubungan secara fisik, dari Formasi Jiulongshan (Jurassic Tengah dan Akhir: >164 Ma) dari Mongolia Dalam, Cina.”

Fosil tersebut termasuk cabang berdaun, buah yang melekat secara fisik, dan kuncup bunga, yang menunjukkan keberadaan angiospermae pada periode Jurassic (201,3 juta hingga 145 juta tahun yang lalu)

Fosil tersebut termasuk cabang berdaun, buah yang melekat secara fisik, dan kuncup bunga, yang menunjukkan keberadaan angiospermae pada periode Jurassic (201,3 juta hingga 145 juta tahun yang lalu)

Jaringan tanaman diawetkan dalam batuan kuning yang terbuat dari abu vulkanik yang dikeluarkan selama letusan, dan daunnya telah jatuh, hanya menyisakan bekasnya yang tertanam di sedimen.

READ  Negara bagian AS kedelapan baru saja mencapai tahap kritis dalam vaksinasi terhadap virus Covid-19

Menurut perbandingan Darwinisme dan eksogroup, waktu yang terdiferensiasi dengan baik dianggap diturunkan dan tidak diprediksi untuk angiospermae pionir, tetapi pemikiran ini sekarang ditantang oleh lautan yang berdiferensiasi baik di Jurassic Eoanthus [discovered in 2016] dan Nanjinganthus [discovered in 2018],’ menurut penelitian.

Euanthus Jurrassic dan Nanjinganthus memiliki karakteristik yang mirip dengan tanaman berbunga modern, tetapi banyak ahli berpendapat bahwa mereka bukan angiospermae sejati.

Studi tersebut berbunyi bahwa “kemunculan bunga yang tidak terduga seperti Florigerminis, Euanthus dan Nanjinganthus, yang semuanya berasal dari periode Jurassic, berarti bahwa teori yang relevan dengan evolusi angiospermae tidak memiliki kekuatan prediksi yang diperlukan untuk teori ilmiah.”

Apa itu engospermae?

Angiospermae adalah istilah ilmiah untuk tumbuhan berbunga.

Diperkirakan ada lebih dari 350.000 spesies angiospermae dan ada keragaman yang sangat besar antar spesies.

Angiospermae adalah filum yang terdiri lebih dari 400 famili dan 350,00 spesies tumbuhan, yang semuanya memiliki karakteristik serupa.

Sebelum munculnya angiospermae, gymnospermae dan pakis adalah kelompok tumbuhan yang dominan, tetapi angiospermae segera memantapkan diri sebagai kelompok paling sukses di kerajaan tumbuhan.

Gymnospermae berevolusi sebelum bunga dan hadir pada zaman dinosaurus. Mereka menghasilkan benih serta tetesan kecil cairan berenergi tinggi.

Pakis tidak memiliki bunga dan memiliki bentuk reproduksi yang lebih primitif seperti angiospermae dan gymnospermae

Alasan keragaman besar bunga sering dikaitkan dengan evolusi bersama dengan hewan dan tumbuhan yang membantu dalam reproduksi.

Penelitian dari San Francisco State University menemukan bahwa stomata – sel yang mengontrol pertukaran gas pada tumbuhan – jauh lebih kecil pada angiospermae daripada jenis tumbuhan lainnya.

Angiospermae memiliki venasi lebih banyak daripada jenis tanaman lain, dan ini mendorong peningkatan laju transpirasi (transportasi air), fotosintesis, dan pertumbuhan.

READ  Roket SpaceX meluncurkan 53 satelit Starlink ke orbit dan mendarat di laut

Tumbuhan berbunga adalah satu-satunya spesies tumbuhan yang mengalami pengenceran genom yang cepat selama periode Kapur awal yang mengakibatkan berkurangnya ukuran sel.

Iklan