SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kurang tidur meningkatkan risiko infeksi

ringkasan: Sebuah studi baru mengatakan bahwa tidur malam yang nyenyak dapat membuat Anda lebih kecil kemungkinannya terkena infeksi. Para peneliti telah menemukan bahwa tidur kurang dari enam jam, atau lebih dari sembilan jam setiap malam dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi.

sumber: Pinggiran

Tidur malam yang nyenyak dapat menyelesaikan semua jenis masalah – tetapi sekarang para ilmuwan telah menemukan bukti baru bahwa tidur malam yang nyenyak dapat membuat Anda tidak terlalu rentan terhadap infeksi.

Para ilmuwan di University of Bergen mendaftarkan mahasiswa kedokteran yang bekerja di bidang bedah dokter untuk membagikan kuesioner singkat kepada pasien, menanyakan tentang kualitas tidur dan infeksi baru-baru ini.

Mereka menemukan bahwa pasien yang melaporkan tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak lebih mungkin melaporkan infeksi baru-baru ini, dan pasien yang memiliki masalah tidur kronis lebih mungkin melaporkan membutuhkan antibiotik.

kata Dr. Ingeborg Forthun, penulis korespondensi dari studi yang diterbitkan di Perbatasan dalam Psikiatri.

“Kami ingin menilai hubungan ini di antara pasien dalam perawatan primer, di mana kami tahu prevalensi masalah tidur jauh lebih tinggi daripada populasi umum.”

Studi tidur di kantor dokter

Sudah ada bukti bahwa masalah tidur meningkatkan risiko infeksi: Dalam penelitian sebelumnya, orang yang sengaja terinfeksi rhinovirus lebih kecil kemungkinannya terkena flu jika mereka melaporkan tidur yang sehat.

Gangguan tidur adalah umum dan dapat diobati, dan jika kaitannya dengan infeksi dan mekanismenya dikonfirmasi, hal itu dapat memungkinkan untuk mengurangi penggunaan antibiotik dan melindungi orang dari infeksi sebelum terjadi. Tetapi studi eksperimental tidak dapat mereproduksi kondisi kehidupan nyata.

Forthun dan rekan-rekannya memberikan kuesioner kepada mahasiswa kedokteran dan meminta mereka untuk membagikannya kepada pasien di ruang tunggu operasi dokter umum tempat mahasiswa tersebut bekerja. 1848 survei dikumpulkan di seluruh Norwegia.

READ  Mosasaurus Baru Ditemukan di Dakota Utara: Jormungandr Walhallaensis

Survei meminta orang untuk menggambarkan kualitas tidur mereka – berapa lama mereka biasanya tidur, seberapa baik perasaan mereka, berapa lama mereka lebih suka tidur – serta apakah mereka pernah mengalami infeksi atau menggunakan antibiotik dalam tiga bulan terakhir. Survei tersebut juga berisi skala yang mengidentifikasi kasus gangguan insomnia kronis.

Risiko infeksi meningkat seperempat atau lebih

Para ilmuwan menemukan bahwa pasien yang tidur kurang dari enam jam semalam 27% lebih mungkin melaporkan infeksi, sementara pasien yang tidur lebih dari sembilan jam 44% lebih mungkin melaporkannya. Tidur kurang dari enam jam, atau insomnia kronis, juga meningkatkan risiko Anda membutuhkan antibiotik untuk melawan infeksi.

Gangguan tidur adalah umum dan dapat diobati, dan jika kaitan dengan infeksi dan mekanismenya dikonfirmasi, hal itu dapat memungkinkan untuk mengurangi penggunaan antibiotik dan melindungi orang dari infeksi sebelum terjadi. Gambar berada di domain publik

“Risiko infeksi yang lebih tinggi dilaporkan di antara pasien yang melaporkan tidur pendek atau lama tidak mengejutkan karena kita tahu bahwa infeksi dapat menyebabkan kurang tidur dan kantuk,” kata Forthun.

“Tetapi risiko infeksi yang lebih besar di antara mereka yang memiliki gangguan insomnia kronis menunjukkan bahwa kecenderungan hubungan ini juga sebaliknya; kurang tidur dapat membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi.”

Meskipun ada beberapa potensi bias dalam arti ingatan subjek tentang masalah tidur atau kesehatan baru-baru ini belum tentu sempurna, dan tidak ada informasi klinis yang dikumpulkan dari dokter yang kemudian melihat pasien, desain penelitian memungkinkan data dikumpulkan dari penelitian besar. kelompok menghadapi kondisi nyata.

“Kami tidak tahu mengapa pasien mengunjungi dokter mereka, dan mungkin ada masalah kesehatan mendasar yang memengaruhi risiko kurang tidur dan risiko infeksi, tetapi kami rasa ini tidak sepenuhnya menjelaskan temuan kami,” kata Forthun. . .

Lihat juga

Ini menunjukkan pil

Dia melanjutkan, “Insomnia sangat umum di antara pasien di perawatan primer tetapi tidak disadari oleh dokter umum. Ada kebutuhan akan kesadaran yang lebih besar akan pentingnya tidur, tidak hanya untuk kesejahteraan umum, tetapi juga untuk kesehatan pasien, baik di kalangan pasien dan dokter umum.”

READ  Exoplanet Baru Ditemukan Mungkin Memiliki Air Cair, Banyak Gunung Berapi - Ars Technica

Tentang berita kesehatan dan tidur ini

pengarang: Angharad Brewer Gilham
sumber: Pinggiran
komunikasi: Angharad Brewer Gilham – Perbatasan
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Hubungan antara masalah tidur yang dilaporkan sendiri, infeksi dan penggunaan antibiotik pada pasien dalam praktik umumOleh Ingeborg Forthun dkk. Perbatasan dalam Psikiatri


ringkasan

Hubungan antara masalah tidur yang dilaporkan sendiri, infeksi dan penggunaan antibiotik pada pasien dalam praktik umum

Sasaran: Ada bukti baru bahwa masalah tidur dan waktu tidur yang lebih pendek meningkatkan risiko infeksi. Kami bertujuan untuk menilai apakah gangguan insomnia kronis, masalah tidur kronis, durasi tidur dan preferensi harian berdasarkan laporan diri berhubungan dengan risiko infeksi dan penggunaan antibiotik di antara pasien yang mengunjungi dokter umum (GP).

Metode: Kami melakukan studi cross-sectional terhadap 1.848 pasien yang tidak dipilih di Norwegia yang mengunjungi dokter umum mereka selama tahun 2020. Pasien menyelesaikan kuesioner satu halaman sambil menunggu konsultasi, yang mencakup Skala Insomnia Bergen (BIS) yang divalidasi, pertanyaan tentang masalah tidur yang dinilai sendiri , durasi tidur, preferensi harian, dll. Jika mereka pernah mengalami infeksi atau menggunakan antibiotik dalam tiga bulan terakhir. Risiko relatif (RR) diperkirakan menggunakan model regresi Poisson yang dimodifikasi.

hasil: Risiko infeksi adalah 27% (95% RR 1,11–1,46) dan 44% lebih tinggi (95% CI 1,12–1,84) pada pasien yang masing-masing tidur kurang dari 6 jam dan >9 jam, dibandingkan dengan mereka yang tidur 7–8 jam. . . Risiko juga meningkat pada pasien dengan gangguan insomnia kronis atau masalah tidur kronis. Untuk penggunaan antibiotik, risikonya lebih tinggi pada pasien yang tidur kurang dari 6 jam, dan bagi mereka dengan gangguan insomnia kronis atau masalah tidur kronis.

READ  Close-up menawan menunjukkan detail luar biasa yang tersembunyi di bawah sinar matahari: ScienceAlert

Kesimpulan: Di antara pasien yang mengunjungi dokter mereka, durasi tidur pendek, insomnia kronis dan gangguan tidur kronis berdasarkan laporan diri dikaitkan dengan prevalensi infeksi dan penggunaan antibiotik. Hasil ini mendukung gagasan tentang hubungan yang kuat antara tidur dan infeksi.