SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada: Bank: krisis global yang akan segera terjadi?

La Jornada: Bank: krisis global yang akan segera terjadi?

Dan

n proses Dalam kegagalan bank AS ketiga dalam waktu kurang dari dua bulan, JPMorgan menyerap Republik Pertama pada hari Senin. Saat itu, otoritas Federal Reserve (bank sentral) dan JPMorgan, bank terbesar di Amerika Serikat, mengumumkan hal itu. Menyelamatkan Undang-Undang Republik Pertama mengakhiri gejolak dalam sistem keuangan dalam beberapa minggu terakhir. Namun, saham PacWest Bancorp kemarin turun hampir 50 persen dari harga yang sudah seperlima dari harga yang tercatat pada 8 Maret lalu. Dengan kemungkinan ini dan perusahaan lain yang mengajukan kebangkrutan dalam beberapa hari mendatang, ada ketakutan baru akan keruntuhan perbankan berskala besar.

Meskipun kebangkrutan ini disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari kenaikan suku bunga hingga paparan aset berisiko seperti mata uang kripto, terdapat elemen politik yang tidak dapat dihindari. Setelah krisis 2008, ketika pengelolaan hipotek dan derivatif keuangan yang tidak bertanggung jawab dalam sistem perbankan AS mendatangkan malapetaka pada ekonomi global, pemerintahan Barack Obama melembagakan serangkaian peraturan yang bertujuan membatasi praktik berbahaya oleh para bankir. Di antara langkah-langkah tersebut adalah Dodd-Frank Wall Street Reform and Consumer Protection Act, yang memaksa bank untuk meningkatkan solvabilitasnya. Tetapi Donald Trump membongkar peraturan tersebut sebagai bagian dari perang salibnya untuk menghapus warisan apa pun dari pemerintahan Obama, memutuskan kebangkrutan satu demi satu bank untuk menghadapi serangan panik deposan. Ironisnya, salah satu promotor utama Dodd-Frank Act adalah Greg Baker, CEO Silicon Valley Bank, orang pertama yang menyerah pada bank flush (sebuah peristiwa di mana pelanggan menarik simpanan mereka secara massal karena takut bangkrut).

Saat ini, diperkirakan sebanyak 186 bank AS bisa bangkrut karena kekurangan likuiditas jika deposan menarik kepercayaannya, yang akan mempengaruhi semua sektor ekonomi di dalam dan di luar AS. Tambahkan ke skenario ini polarisasi yang berkembang dari komunitas internasional dan permusuhan Washington terhadap Rusia dan China (dalam bentuk dukungan militer untuk Ukraina, sanksi sepihak dan pembatasan perdagangan ilegal), dan menjadi jelas bahwa situasi global telah menjadi sangat kompleks.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan wabah antraks yang dapat menyebar dengan cepat

Sejauh ini, Meksiko telah melewati situasi tersebut, dengan ekonomi yang tahan terhadap guncangan eksternal, inflasi yang, meski masih mengkhawatirkan, memiliki tren penurunan yang nyata, dan kebijakan luar negeri di luar ketegangan global. Tetapi tidak dapat diabaikan bahwa dalam waktu dekat ada sekilas krisis yang semakin dalam baik di bidang ekonomi maupun dalam iklim sebelum perang antara kekuatan besar di sekitar Ukraina dan Taiwan, serta dalam skenario lokal seperti Sudan. Yaman dan pendudukan Israel. di wilayah Palestina. Mengingat bukti bahwa dunia saat ini sedang sibuk dan berbadai, tidak dapat dihindari bahwa tindakan pencegahan nasional yang sesuai harus dilakukan sebagai persiapan untuk kemungkinan memperburuk kondisi planet.