SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – “Barat berada dalam bahaya” akibat sosialisme, Maile memperingatkan di Davos

La Jornada – “Barat berada dalam bahaya” akibat sosialisme, Maile memperingatkan di Davos

Davos. “Barat berada dalam bahaya,” kata Presiden Argentina Javier Miley kepada para elit global yang berkumpul di Forum Davos pada hari Rabu, dengan alasan bahwa nilai-nilai “dipilih dengan visi global yang pasti mengarah pada sosialisme.”

Dalam penampilan internasional pertamanya sebagai presiden Argentina, Miley mempresentasikan gagasan libertariannya melawan apa yang disebut “kelas politik” yang ingin “mempertahankan hak istimewanya” di Forum Ekonomi Dunia di resor Pegunungan Alpen Swiss.

Ia juga mengatakan bahwa “feminisme radikal tidak memberikan kontribusi apa pun kepada masyarakat” karena menyebabkan “intervensi negara untuk menghambat proses ekonomi dan menyediakan pekerjaan bagi birokrat”, dan menuduh “tragedi aborsi”.

Miley ditunggu dengan rasa ingin tahu dan minat terhadap Davos setelah ia mengeluarkan serangkaian kebijakan ultra-liberal di Argentina yang dilanda inflasi, setelah ia menjabat lebih dari sebulan yang lalu.

Ia menambahkan dalam pidatonya bahwa keadilan sosial “pada dasarnya tidak adil” karena “negara dibiayai melalui pajak dan pajak dipungut secara paksa,” dan ia mengakhiri dengan pesan kepada mereka yang hadir: “Jangan terintimidasi oleh kelas politik atau parasit. .” Hidup dengan mengorbankan negara. “Anda adalah dermawan sosial, pahlawan, pencipta masa kemakmuran yang belum pernah kita lihat sebelumnya.”

Sebelum intervensinya, ia mengadakan pertemuan yang “luar biasa” dengan Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron, di mana ia membahas masalah Kepulauan Malvinas, sebuah kepulauan di Atlantik Selatan yang menjadi lokasi perang 74 hari pada tahun 1982. Itu menyebabkan 649 warga Argentina dan 255 warga Inggris tewas.

“Kami berbicara tentang memperdalam hubungan perdagangan dan memasukkan Kepulauan Malvinas ke dalam agenda,” kata Presiden Argentina.

Pada tahun 2013, dalam referendum yang diadakan di wilayah yang berpenduduk hanya 2.000 jiwa, 99,8% pemilih memilih untuk tetap berada di bawah kendali Inggris. Bagi Inggris, hal ini merupakan masalah yang sudah diselesaikan, namun Argentina telah mengklaim kedaulatan atas pulau-pulau tersebut sejak tahun 1833.

READ  Donald Trump: Bisakah Amerika Serikat bertahan dari pesta spoiler? | sebuah pekerjaan

Bertemu dengan Georgieva

Pendapat Anda mengenai beberapa isu mungkin bertentangan dengan pendapat yang disampaikan dalam forum ini. Misalnya, mereka menyangkal bahwa aktivitas manusia bertanggung jawab atas perubahan iklim.

Ekonom liberal dan sayap kanan ini mengatakan sebelum keberangkatannya bahwa dia telah menerima lebih dari 60 permintaan untuk bertemu dengannya di Davos. “Saya tidak punya cara untuk menanggapi permintaan seperti itu secara fisik,” katanya.

Meski demikian, ia telah menjadwalkan pertemuan dengan Direktur IMF Kristalina Georgieva.

Argentina berhutang $44 miliar kepada Dana Moneter Internasional (IMF), yang menyambut baik keputusan Miley untuk menghapus kontrol harga beberapa barang.

Dia menunjukkan dari pesawat bahwa tujuan pertemuan ini adalah “untuk melanjutkan pembicaraan dan memperjelas keyakinan kami tentang perubahan dalam jalur yang ditetapkan oleh pemerintahan baru.”

Georgieva mengatakan pada hari Selasa di acara Bloomberg di Davos bahwa pemerintah Argentina membuat kemajuan dan bergerak “sangat agresif” untuk mengatasi “kekurangan” negara tersebut.

Protes dan pemogokan umum

Sementara itu, Argentina hampir setiap hari menyaksikan protes dari gerakan sosial terhadap tindakan yang diberlakukan oleh pemerintahan Milli, dalam menghadapi pemogokan umum yang diserukan oleh Konfederasi Umum Pekerja, pusat serikat pekerja terbesar di negara tersebut, pada Rabu depan. Di tengah situasi yang tegang akibat kenaikan harga yang signifikan.

Tingkat inflasi pada bulan Desember mencapai 25,5% sehingga total tahunan menjadi 211% pada tahun 2023.

Hanya dalam waktu sebulan setelah menjabat pada 10 Desember, Miley menangguhkan pekerjaan umum, tidak memperbarui kontrak kerja pemerintah, memotong setengah kementerian, mendevaluasi peso lebih dari 50%, dan meliberalisasi harga bahan bakar. Kontrol tersebut menghapuskan undang-undang yang mengatur sewa dan meliberalisasi impor.

READ  AS memperingatkan Israel agar tidak menduduki kembali Gaza karena Netanyahu memberikan petunjuk tentang seperti apa Jalur Gaza setelah perang

Dua rancangan undang-undang utamanya, yang dibagi menjadi keputusan besar yang terdiri dari 366 pasal dan 664 pasal yang disebut “omnibus law”, saat ini sedang dianalisis oleh Kongres.