SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Ukraina menolak ultimatum Rusia untuk menyerahkan pelabuhan Mariupol

Kiev. Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Vereshuk mengatakan kepada media Ukraina pada hari Senin bahwa Ukraina telah menolak ultimatum untuk menyerahkan kota pelabuhan Mariupol yang terkepung kepada pasukan Rusia.

“Tidak mungkin untuk berbicara tentang pengiriman senjata. Kami telah memberi tahu pihak Rusia tentang hal ini,” kata Vereshuk kepada harian Okranska Pravda.

“Ini adalah manipulasi yang disengaja dan situasi penyanderaan yang nyata,” tambahnya tentang permintaan Rusia.

Rusia memberi kota itu ultimatum pada Minggu malam agar para pembelanya menyerah sebelum pukul 05:00 (0300 GMT) pada hari Senin.

“Kami menyerukan unit Angkatan Bersenjata Ukraina, batalyon pertahanan regional dan tentara bayaran asing untuk menghentikan permusuhan, meletakkan senjata mereka dan (…) memasuki wilayah yang dikendalikan oleh Kyiv … dari Rusia.

“Sekarang Anda memiliki hak untuk membuat keputusan bersejarah: apakah Anda bersama orang-orang Anda atau dengan para penjahat,” tulis Kementerian Pertahanan Rusia, berbicara kepada otoritas Mariupol, di jaringan Telegram.

Dia mengancam mereka dengan “pengadilan militer” jika mereka menolak ultimatum, untuk menuntut mereka atas “sikap tercela mereka terhadap sesama warga negara dan kejahatan mengerikan serta provokasi yang mereka lakukan.”

Pelabuhan strategis Mariupol di tenggara adalah salah satu target utama serangan Rusia.

Kota ini mengalami hari-hari pemboman Rusia yang membuatnya hampir sepenuhnya terputus dari makanan, air, dan barang-barang lainnya.

Pihak berwenang Rusia mengatakan mereka akan membuka koridor kemanusiaan pada hari Senin untuk mengizinkan penduduk desa pergi jika mereka setuju untuk menyerah.

READ  Oposisi di Israel mencapai kesepakatan untuk membentuk koalisi pemerintah - El Financiero