SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lampu merah, bahkan jika Anda tidak melihatnya

Lampu merah, bahkan jika Anda tidak melihatnya

Tidak benar bahwa laporan tahunan Departemen Luar Negeri tentang hak asasi manusia global tidak bergantung pada apa yang diyakini Presiden Joe Biden. Juga tidak benar bahwa itu adalah tindakan politik dan memenuhi syarat untuk negara mana pun. Presiden Andrés Manuel López Obrador dapat mengatakan apa yang dia inginkan dan berbohong sebanyak yang dia inginkan, seperti yang dia lakukan kemarin ketika dia merujuk pada laporan untuk gema yang disalahpahami, tetapi dia tidak dapat benar-benar mempercayai apa yang dia katakan. Tidak ada bukti bahwa dia tidak bersungguh-sungguh dengan apa yang dia katakan, yang lebih akurat, karena itu berarti dia meminimalkan dan mengabaikan bendera merah yang semakin bersinar terhadap pemerintahannya di Washington.

Laporan Departemen Luar Negeri adalah hasil undang-undang yang disahkan oleh Kongres Amerika Serikat sebagai bagian dari Undang-Undang Bantuan Asing tahun 1961, meskipun laporan pertamanya baru dibuat pada tahun 1976. Anggota parlemen menganggapnya sebagai dasar untuk menyetujui atau membatasi bantuan luar negeri dari Amerika Serikat. Serikat. negara-negara di dunia, di mana pemerintah dan organisasi yang didedikasikan untuk membela hak asasi manusia menunggu mereka setiap tahun dengan minat dan kecemasan.

López Obrador menanggapi sebuah laporan yang mengungkapkan bahwa pemerintahannya memiliki apa yang disebutnya “masalah signifikan” sehubungan dengan hak asasi manusia, yang berkisar dari eksekusi di luar hukum, penghilangan paksa, penyiksaan, impunitas, dan serangan terhadap kebebasan berekspresi. Tetapi Kebaruan dokumen, yang luput dari perhatian, muncul dalam ringkasan eksekutif untuk bab tentang Meksiko, yang menyatakan, “Ada laporan bahwa beberapa pejabat pemerintah telah berkolusi dengan organisasi kriminal internasional.” Artinya, pernyataan itu di masa sekarang, dan bukan di masa lalu, waktu yang disukai presiden untuk memberantas kekurangan dan korupsi di pemerintahannya.

READ  Beginilah cara Taliban tanpa henti beroperasi di Afghanistan: mereka menguasai 19 ibu kota

328 kata berbahasa Inggris dalam laporan ini, yang digabungkan dari informasi yang diberikan oleh Kedutaan Besar dan Konsulat AS di Meksiko, disajikan secara hitam putih tentang keprihatinan yang semakin disuarakan oleh pejabat AS, dan bagaimana anggota parlemen di Capitol Hill bekerja. untuk mengatasi meningkatnya korupsi yang mereka lihat di pemerintah Meksiko. RUU yang paling penting, mengingat pentingnya bagi pejabat Meksiko, diperkenalkan 12 Januari oleh Perwakilan Republik Wisconsin Mike Gallagher, yang duduk di Komite Pilih Intelijen dan Komite Angkatan Bersenjata.

Gallagher menawarkan inisiatifnya HR332 (HR adalah singkatan bahasa Inggris untuk Dewan Perwakilan Rakyat), untuk memperluas cakupan Undang-Undang Akuntabilitas Magtisky Global untuk memerangi korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia “yang dilakukan oleh pejabat Meksiko.” Apa yang disebut Hukum Magnitsky mengambil namanya dari pengacara Rusia Sergey Magnitskyyang setelah dihukum karena korupsi jutaan dolar oleh pejabat di pemerintahan Vladimir Putin, dipenjara dan disiksa selama lebih dari setahun, sampai dia meninggal di penjara pada tahun 2009. Tiga tahun kemudian, Kongres Amerika Serikat menyetujui undang-undang tersebut, dan dari sana beberapa negara, seperti Kanada dan Dewan Uni Eropa, menerapkan sistem sanksi global baru untuk pelanggaran hak asasi manusia.

Secara umum, sanksi telah diterapkan pada negara-negara yang bercirikan kehadiran pemimpin otoriter, seperti Rusia, Venezuela, Iran, dan Korea Utara, antara lain, dan meskipun keadilan ekstrateritorial tersirat dalam Magnitsky Act dan berbagai interpretasinya selama ini, belum diterapkan di negara Barat mana pun. , disebut juga pengelompokan negara-negara yang menganut nilai-nilai kebebasan demokrasi. Itulah pentingnya RUU Gallagher, dalam upaya untuk menjatuhkan sanksi khusus terhadap Meksiko – yang presidennya semakin digambarkan sebagai otokrat global – oleh Amerika Serikat.

READ  Pasangan ditangkap karena merekam video porno di Jepang - Kudasai

RUU Gallagher telah dirujuk ke Komite Hubungan Luar Negeri dan diberi pendapat, sehingga dapat juga dianalisis oleh Komite Kehakiman, dengan nama Undang-Undang Dukungan Melawan Korupsi Meksiko, dan memutuskan bahwa tidak lebih dari 120 hari setelah itu berlaku, Presiden harus menegakkan Hukuman bagi pejabat atau mantan pejabat, atau bertindak atas nama atau bekerja sama dengan pejabat pemerintah Meksiko, jika dia memiliki bukti yang dapat dipercaya atas keterlibatannya dalam kegiatan korupsi, eksekusi di luar hukum, penyiksaan, terorisme atau pelanggaran kebebasan, kejahatan yang hampir sepenuhnya membingkai ulang Untuk pelanggaran yang diidentifikasi dalam laporan Departemen Luar Negeri.

Sanksi Undang-Undang Magnitsky termasuk membekukan aset mereka di luar negeri, mencabut visa mereka, dan melarang pejabat Meksiko dan mantan pejabat memasuki Amerika Serikat, seperti yang disarankan oleh Senator Bob Menendez, ketua Komite Hubungan Luar Negeri, baru-baru ini dapat diterapkan. House, untuk mengekang pemerintah Meksiko, jika tidak berkomitmen memerangi fentanil dan kartel narkoba.

Inisiatif Gallagher terlalu berbahaya bagi pemerintah Meksiko, dan dalam keadaan lain akan sangat sulit untuk dibahas, apalagi disetujui di DPR dan Senat, menjadi undang-undang. Namun, situasi saat ini tidak menguntungkan bagi Meksiko, karena kekhawatiran, frustrasi, dan agenda sejalan dengan pemerintah AS dan Demokrat dan Republik di Capitol Hill. Penolakan presiden terhadap produksi fentanil di Meksiko, topik diskusi dengan dua kelompok anggota parlemen yang dia kunjungi kurang dari 10 hari, tidak membantu.

Sikapnya secara tidak sengaja membantu konsensus di Amerika Serikat tentang kurangnya kerja sama dan kolusi pejabat pemerintah dengan kartel, dan meningkatkan tekanan pada presiden. Lampu merah menyala, tetapi López Obrador tidak mau berubah, menambah kejengkelan Washington, tidak tahu untuk saat ini seberapa jauh rasa frustrasi dan kejengkelan mereka akan pergi.

READ  Amerika meminta Ukraina untuk membuka negosiasi dengan Rusia | dunia | dr..

[email protected]

Twitter: @rivapa