SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan internal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan varian delta sama menularnya dengan cacar air - laporan

Laporan internal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan varian delta sama menularnya dengan cacar air – laporan

The Washington Post, mengutip dokumen internal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menggambarkan jenis delta virus corona dapat menular sebagai cacar air dan memperingatkan bahwa itu dapat menyebabkan penyakit serius.

Laporan CDC yang diterbitkan di situs web Washington Post menunjukkan bahwa alternatif itu kemungkinan akan membahayakan perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin, tetapi otoritas kesehatan mengatakan insiden seperti itu sangat jarang terjadi. https://bit.ly/3778gY7

Dalam ringkasannya, laporan CDC mengatakan delta sangat menular, kemungkinan lebih parah daripada varian lainnya, dan superinfeksi mungkin sama menularnya dengan kasus yang tidak diimunisasi.

Namun, angka Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa vaksin sangat efektif dalam mencegah penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

Temuan ini kemungkinan akan memicu perdebatan apakah masker, jarak sosial, dan tindakan lain mungkin diperlukan lagi bahkan di negara-negara dengan kampanye vaksinasi ekstensif dan di mana pembatasan penguncian telah dilonggarkan. Baca lebih lajut

Laporan CDC menyatakan bahwa pemakaian masker universal masih diperlukan untuk mengurangi penularan selain vaksinasi.

The New York Times, yang juga melaporkan isi dokumen tersebut, mengatakan bahwa arah sebaliknya minggu ini pada pedoman penyembunyian untuk orang Amerika yang divaksinasi sepenuhnya didasarkan pada laporan tersebut. Baca lebih lajut

Israel baru-baru ini memberlakukan kembali persyaratan untuk mengenakan masker di dalam ruangan dan mengharuskan para pelancong untuk dikarantina pada saat kedatangan.

“Hal utama yang berubah (karena Delta) adalah penggunaan masker yang berkelanjutan dan di negara-negara di mana persyaratan ini telah dicabut, mereka harus diperkenalkan kembali,” kata Carlo Federico Perno, kepala Departemen Mikrobiologi dan Imunologi. Diagnosis di Rumah Sakit Bambino Gesu di Roma.

READ  Kecerdikan helikopter Mars menangkap jejak penjelajah epik, dan akan mencoba penerbangan ketiganya pada hari Minggu

Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan kepada The Times bahwa penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi dengan tipe Delta membawa sejumlah besar virus di hidung dan tenggorokan mereka.

Laporan itu mengatakan varian delta lebih mudah menular daripada strain leluhur SARS-CoV-2 serta virus yang menyebabkan sindrom pernapasan Timur Tengah, SARS, Ebola, pilek, influenza musiman, dan cacar. Itu menular seperti cacar air, katanya, infeksi yang sangat menular yang umum pada anak-anak yang menyebabkan ruam gatal.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa variannya hampir sama mematikannya dengan strain leluhur, sementara tingkat kematian antara SARS, Ebola, dan penyakit lainnya jauh lebih tinggi.

Dokumen itu mengatakan langkah segera badan tersebut adalah “mengakui bahwa perang telah berubah” dan meningkatkan pemahaman publik tentang infeksi mendadak serta pengurangan yang signifikan dalam risiko penyakit serius bagi orang-orang yang telah divaksinasi.

The New York Times mengatakan Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) diperkirakan akan merilis data tambahan pada varian pada hari Jumat.

Foto terbaik kami dari 24 jam terakhir

Orang-orang memprotes Amerika Serikat di jalan-jalan Port-au-Prince, Haiti, 28 Juli 2021. REUTERS/Ricardo Arduengo TPX IMAGES OF THE DAY – RC2MTO9IUKSV

Pelaporan tambahan oleh Shubham Kalia, Aishwarya Nair di Bengaluru dan Josephine Mason; Pelaporan tambahan oleh Emilio Parodi di Milan. Diedit oleh Ramakrishnan M, Sriraj Kalovila dan Nick McPhee

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.