SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak walikota menyerukan pengunduran diri Putin

Penasihat Zelensky: Serangan balik Ukraina berlanjut, tetapi ‘sedikit melambat’

Tentara Ukraina di jalan di wilayah Kharkiv, Ukraina, pada 12 September. (Kostyantyn Liberov/AP)

Ketika Ukraina terus membebaskan sebagian wilayah yang diduduki Rusia di timur, penasihat militer presiden Oleksiy Aristovich mengatakan serangan balik negara itu “sedikit melambat”.

“Serangan balik terus berlanjut, tetapi sedikit melambat karena sebagian besar pasukan Ukraina berjuang untuk merebut kota Lyman, untuk membuka jalan kami ke wilayah Luhansk. Kami akan mengintensifkan serangan kami dan membebaskan daerah baru dengan cara yang berbeda. ,” kata Becky Anderson dari CNN dalam sebuah wawancara.

Lyman, pusat kereta api utama, terletak sekitar 60 kilometer di sebelah barat kota Severodonetsk yang strategis dan penting di Ukraina.

Presiden Volodymyr Zelensky mengklaim bahwa pasukan Ukraina telah merebut 6.000 kilometer persegi tanah sejak awal bulan. Penasihatnya juga mengatakan mereka melakukan serangan yang membebaskan “lebih dari 300 kota dalam empat hari”.

“Kami mempersiapkannya dengan hati-hati. Butuh perencanaan berbulan-bulan. Kami menggunakan pengintaian dan akurasi, kami beralih ke sekutu kami, terutama militer AS, untuk informasi tentang itu, dan kami menggunakan senjata Barat,” tambah Zelensky. .

Aristovich mengatakan kepada CNN bahwa selama serangan terakhir, pasukan Ukraina berhasil menyita senjata Rusia yang akan mendukung sekitar tiga brigade dalam perjuangan mereka. Dia juga mengatakan bahwa Rusia telah menderita “kerugian besar” dan kehilangan beberapa tentara yang ditangkap oleh Ukraina sebagai tawanan perang. Ditanya oleh CNN apakah mereka akan diberikan hak yang diberikan oleh Konvensi Jenewa, dia berkata, “Tentu saja.”

“Kami adalah tentara Eropa dan negara Eropa, kami mengikuti hukum internasional. Kami tidak melanggar Konvensi Jenewa atau perjanjian internasional lainnya tentang aturan perang… Kami memberi mereka hak dan kemampuan untuk memanggil ibu dan ayah mereka. … Dan untuk berbicara dengan wartawan jika mereka mau,” lanjut Aristovich.

READ  'Tidak untuk Komunisme di Meksiko': Eduardo Verastegui menyerang AMLO dan Díaz-Canel

Aristovich mengatakan bahwa pasukan Ukraina menggunakan disinformasi untuk menipu tentara Rusia di medan perang agar percaya bahwa mereka akan menyerang Kherson.

“Mereka percaya bahwa kami akan memulai serangan utama di kota Kherson. Kami memulai serangan kami di Kherson, tetapi itu adalah serangan dengan bantuan, dan bukan yang utama. Pukulan utama adalah di timur negara kami, dan Rusia benar-benar terkejut, ”karena dua bulan lalu kami hanya berbicara tentang wilayah Kherson. Itulah sebabnya dalam empat hari kami membebaskan tanah yang coba dikuasai Rusia selama sekitar empat bulan,” katanya.