SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dekat dengan fusi nuklir: matahari buatan mencetak rekor baru

Lebih dekat dengan fusi nuklir: matahari buatan mencetak rekor baru

Kembali pada bulan Desember 2019, China mengumumkan bahwa mereka akan segera mulai mengoperasikan “matahari buatan” – perangkat yang dimaksudkan untuk meniru fusi nuklir, jenis reaksi yang sama yang menggerakkan matahari. Perangkat tersebut dijadwalkan akan diproduksi pada akhir 2019 dan siap digunakan 2020.

Kemudian, pada bulan Desember 2020, Reaktor fusi nuklir, bernama HL-2M Tokamak, dioperasikan untuk pertama kalinya. Itu adalah saat yang menyenangkan bagi semua orang karena fusi nuklir, yang jauh lebih bersih dan lebih berlimpah daripada fisi nuklir, tampaknya akan segera terjadi.

Sekarang, reaktor nuklir memecahkan rekor dunia. Matahari buatan, juga disebut Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST), mencapai suhu plasma 216 juta derajat Fahrenheit (120 juta derajat Celcius) selama 101 detik dan 288 juta derajat Fahrenheit (160 juta derajat Celcius) selama 20 detik, menurut Itu disebutkan oleh orang Cina. Koran negara Waktu Global.

Rekor sebelumnya dengan menjaga suhu plasma pada 180 juta derajat. F (100 juta ° C) kini telah rusak selama 100 detik, dan menurut Li Miao, Direktur Departemen Fisika di Universitas Sains dan Teknologi Selatan di Shenzhen, langkah ini merupakan tonggak pencapaian tujuan menjaga suhu. pada tingkat yang stabil untuk waktu yang lama, yaitu Langkah yang diperlukan dalam pengoperasian reaktor fusi nuklir.

“Terobosan adalah kemajuan besar, dan tujuan akhir harus menjaga suhu pada tingkat konstan untuk waktu yang lama,” kata Lee. Waktu Global.

Masih ada waktu

Meski sangat menjanjikan, Lin Bokiang, direktur Pusat Penelitian Ekonomi Energi China di Universitas Xiamen, mengatakan kepada Xinhua Waktu Global Kita masih 30 tahun lagi untuk melihat matahari buatan beraksi. “Ini seperti teknologi futuristik yang sangat penting untuk mendorong China menuju pembangunan hijau,” tambah Bokiang.

Satu hal yang pasti, begitu kita menguasai teknologinya, itu akan benar-benar mengubah lanskap energi kita. Fusi nuklir memiliki potensi untuk menyediakan energi bersih yang hampir tidak terbatas dengan biaya yang sangat rendah. Dan matahari buatan bukanlah satu-satunya entitas yang ingin memanfaatkan energi ini.

READ  AMC, Ulta Beauty, Best Buy, HP, dan lainnya

Sebuah perusahaan bernama TAE Technologies adalah pengembang energi fusi yang mengklaim reaktornya dapat menghasilkan energi dalam skala komersial pada akhir tahun 2020 – menggunakan kapasitas baru untuk menghasilkan plasma yang stabil pada suhu lebih dari 90 juta derajat. Fahrenheit (50 juta derajat Celsius). Siapa yang akan memenangkan perlombaan untuk fusi nuklir? Hanya waktu yang akan memberitahu.