SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ledakan dahsyat: tangki bahan bakar ketiga sudah terbakar di Matanzas, Kuba | video

Pada Minggu malam, ledakan tangki bahan bakar ketiga tercatat di Matanzas:

Kuba, bekerja sama dengan Meksiko dan Venezuela, membuat kemajuan dalam mengendalikan kebakaran di fasilitas penyimpanan bahan bakar utamanya, yang telah menyebabkan Seorang petugas pemadam kebakaran tewas dan 16 orang hilang dalam kobaran api.

Petir menyambar salah satu dari delapan tangki bahan bakar di fasilitas Matanzas, yang terletak sekitar 130 kilometer sebelah timur Havana, pada hari Jumat. Pihak berwenang melaporkan lebih dari 4.500 pengungsi di daerah dekat lokasi.

“Tidak ada api saat ini, hanya asap putih yang membubung,” kata ketua Partai Komunis Matanzas Susili Morva kepada wartawan setempat, merujuk pada tangki bahan bakar pertama yang disambar petir Jumat lalu.

Dia mengatakan tangki kedua masih menyalaSementara para pejabat khawatir bahwa sepertiga akan meledak pada Sabtu malam, itu “didinginkan dengan air secara berkala, untuk mempertahankan suhu yang sesuai yang mencegah pembakaran gas.”

Lebih dari 100 orang terluka, banyak dari mereka adalah penyelamat. – Terutama karena ledakan kedua – 24 dari mereka masih di rumah sakit, dan lima dalam kondisi kritis, menurut otoritas kesehatan setempat.

Kita sedang menghadapi suatu peristiwa yang tidak disengaja di tanah air. Ini adalah kebakaran dengan tingkat tinggi (…), yang sangat sulit dikendalikan di Kuba di mana tidak ada semua sarana yang diperlukan, tidak semua teknologi, dan oleh karena itu kami mengandalkan saran teknis (…) ” kata Presiden Miguel Diaz – Kayu Manis.

“Bantuan itu penting, saya akan mengatakan itu penting dan akan sangat penting (…)” katanya kepada televisi pemerintah.

Personel militer dan sipil dari Meksiko, serta petugas pemadam kebakaran dan teknisi dari Venezuela, berpengalaman dalam menangani kebakaran bahan bakar, bekerja sama dengan personel Kuba dan mengangkut busa, peralatan, dan produk kimia tahan api lainnya untuk mengendalikan api yang masih ada. menyebar.

READ  Ukraina menduduki kembali tiga kota dekat Kharkiv

Setiap tangki di fasilitas tersebut dapat menyimpan 300.000 barel dan menyediakan bahan bakar untuk pembangkit listrik, kata Jorge Peñon, direktur Program Energi dan Lingkungan di Amerika Latin dan Karibia di University of Texas di Austin.

Kuba menderita pemadaman listrik setiap hari dan kekurangan bahan bakar. Hilangnya bahan bakar dan kapasitas penyimpanan kemungkinan akan memperburuk situasi yang telah menyebabkan protes lokal kecil dalam beberapa bulan terakhir.