SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Legislator AS mengatakan Meksiko bukan mitra yang dapat diandalkan dari Amerika Serikat

Legislator Republik menekankan bahwa Meksiko bukanlah mitra yang dapat diandalkan Amerika Serikat, tetapi aktor yang telah menunjukkan kesediaannya untuk “merusak kepentingan strategis” Amerika Serikat. Carlos Jimenez.

Dalam op-ed Fox News berjudul “Mexico Exploits Biden’s Failed Kebijakan Luar Negeri,” Jimenez, perwakilan Florida yang juga anggota Komite Keamanan Dalam Negeri, mengatakan bahwa “dalam dua tahun terakhir, Meksiko lebih merupakan musuh daripada partner. Ada dua tema, lanjutnya, yang menegaskan hal ini.” : posisi imigrasi meksiko dan dia pendekatan ke Kuba.

Legislator menganggap bahwa Meksiko telah diuntungkan dari “keputusan pemerintah yang lemah dan brutal [el presidente Joe] biden untuk membalikkan kebijakantinggal di meksiko“Untuk melepaskan tanggung jawab memerangi penyelundup manusia dan kartel narkoba ke Amerika Serikat, memungkinkan arus bebas imigran yang tidak terverifikasi untuk melakukan perjalanan ke perbatasan kita.”

Menurut Giménez, selama tinggal di Meksiko, administrasi Donald Trump Ini telah memaksa pemerintah Meksiko untuk menjadi mitra yang dapat diandalkan dalam membatasi imigrasi ilegal di seluruh wilayah, memaksa Meksiko untuk benar-benar melindungi perbatasannya. Kebijakan itu berhasil. Kebijakan itu logis. Komunitas dan keluarga kami lebih aman karenanya.”

AMLO “berusaha melemahkan kepentingan strategis”

Tapi menurut Partai Republik, presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador “Mereka tidak tertarik untuk menjadi mitra sejati Amerika Serikat, dan sebaliknya dengan cepat menggunakan setiap kesempatan yang diberikan kepadanya untuk melemahkan kepentingan strategis kami.”

Adapun Kuba, Jimenez mengkritik pengumuman kedatangan mereka 500 dokter ke Meksiko untuk meringankan apa yang dianggap Lopez Obrador sebagai kekurangan dokter di negara itu.

“Keuntungan dari misi medis yang dikoordinasikan oleh pemerintah ini kemudian digunakan untuk memberi makan rezim mata-mata Kuba melawan Amerika Serikat dan aparatnya yang brutal terhadap orang-orang yang mencari kebebasan,” kata politisi itu.

READ  Dan inilah yang kita ketahui dari jatuhnya Facebook, Instagram dan WhatsApp

Dia mencatat bahwa “Departemen Luar Negeri sendiri dengan Biden mendokumentasikan misi medis ke Kuba sebagai ekspor kerja paksa modern dan menggambarkannya sebagai pelanggaran aturan Perdagangan Manusia“.

Baca juga: Pemerintah AMLO membayar Kuba 255 juta peso kepada para dokter yang merawat epidemi: Kenya Lopez

Sekali lagi, dia membandingkan Jimenez dengan pemerintahan Trump, di mana, katanya, Perjanjian AS-Meksiko-Kanada berhasil dinegosiasikan, termasuk menetapkan standar emas untuk melindungi hak asasi manusia dan menghukum pedagang manusia. Presiden Trump menyadari bahwa mengabaikan eksploitasi dokter Kuba hanya berfungsi untuk melegitimasi mekanisme resmi untuk perdagangan manusia internasional.”

Dengan demikian, Jimenez menyimpulkan, “Meksiko tidak dapat dipercaya sebagai mitra dan sekutu yang bonafid, melainkan sebagai salah satu aktor lain di dunia yang berputar di sekitar Amerika Serikat yang menunggu kesempatan untuk memanfaatkannya. Sayangnya, kelemahan dan ketidakmampuan yang luar biasa dari Presiden Biden memberi Meksiko kesempatan itu. Kita harus menyeimbangkan kembali hubungan kita dengan Meksiko sehingga tetap berada di luar kepentingan strategis kita.”

Berlangganan di sini Untuk menerima langsung di email Anda buletin kami tentang berita hari ini, opini, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

Pantai