SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leicester 2-1 Brentford: ‘Tim Brendan Rodgers kembali ke jalur kemenangan meski tim tamu terlambat’

Pada hari Leicester mencetak gol ke-800 mereka di Liga Premier, mereka dibiarkan untuk mencerminkan bahwa Kasper Schmeichel mungkin telah mencegah angka yang sama di ujung yang lain.

Tendangan bebas babak pertama James Maddison yang gemilang adalah salah satu yang membawa tonggak sejarah bagi Leicester namun penampilan Schmeichel yang memastikan mereka dapat merayakannya dengan kemenangan.

Banyak yang telah dikatakan tentang kerja gugup Schmeichel di bawah bola tinggi karena Leicester tampak rentan terhadap bola mati untuk sebagian besar musim ini. Namun sebagai penghenti tembakan, ada beberapa yang pantas dibandingkan dengan kapten Leicester.

Timothy Castagne (kiri) membuka skor dengan tendangan menakjubkan setelah 20 menit

James Maddison menggandakan keunggulan Leicester dengan tendangan bebas yang mengarah ke pojok atas

James Maddison menggandakan keunggulan Leicester dengan tendangan bebas yang mengarah ke pojok atas

Trio Brentford Mathias Jensen, Pontus Jansson dan Bryan Mbeumo semuanya ditolak oleh reaksi luar biasa Schmeichel. Ketika mereka akhirnya mencetak gol melalui Yoane Wissa pada menit ke-85, serangan babak pertama Leicester dari Timothy Castagne dan Maddison yang kembali membuat upaya mereka sia-sia.

‘Saya berbicara dengan Kasper dan bertanya kepadanya mengapa dia selalu melakukannya dengan baik saat melawan kami,’ kata bos Bees, Thomas Frank, tentang rekan Denmarknya. “Dia membuat beberapa penyelamatan fantastis yang membuat kami lebih sulit untuk mendekat dan membuatnya lebih menarik. Dia menahan mereka dalam permainan untuk babak kedua.’

Gol Maddison melawan Brentford pada hari Minggu adalah tendangan bebas langsung keenamnya di liga

Gol Maddison melawan Brentford pada hari Minggu adalah tendangan bebas langsung keenamnya di liga

Meski kalah, Brentford – yang tanpa Christian Eriksen karena Covid-19 – masih unggul delapan poin dari tiga terbawah. Leicester, sementara itu, pindah ke 10 besar dan juga menyambut kembali Jonny Evans, yang telah absen sejak 12 Desember karena cedera hamstring.

READ  Palm Bag, Butler Triple-Double, Heat Top Raptors 104-99

Tiga hari setelah mereka melewati Rennes dalam dua leg untuk lolos ke delapan besar Liga Konferensi Eropa, The Foxes akan menyambut kesempatan untuk berkumpul kembali di jeda internasional – dan mudah-mudahan striker Jamie Vardy dan bek Wesley Fofana siap bermain ketika mereka bermain. kembali. Wilfred Ndidi, bagaimanapun, bisa melewatkan sisa kampanye dengan cedera lutut yang diderita melawan Rennes.

FAKTA & PERINGKAT PERTANDINGAN

Leicester (4-3-3): Schmeichel 8; Justin 5.5, Amartey 7, Soyuncu 7.5, Castagne 6.5 (Evans 64, 6); Tielemans 6, Mendy 6.5, Dewsbury-Hall 6.5 (Soumare 79); Maddison 6.5, Iheanacho 7 (Daka 86), Barnes 6. Cadangan tidak digunakan: Jakupovic, Perez, Choudhury, Pereira, Vestergaard, Thomas.

Pencetak Gol: Castagne 20, Maddison 33

Dipesan: Drewsbury-Hall

Manajer: Brendan Rodgers 6.5

Brentford (4-3-3): Raya 6; Ajer 6 (Roerslev 66, 6), Jansson 6, Pinnock 6, Henry 6.5 (Fosu-Henry 74, 6); Jensen 6.5, Norgaard 6.5, Janelt 5.5 (Baptiste 56, 6.5); Mbeumo 7.5, Toney 7, Wissa 7.5. Cadangan tidak digunakan: Fernandez, Canos, Onyeka, Jorgensen, Sorensen, Young-Coombes.

Pencetak Gol: Wissa 85

Dipesan: Pinnock, Norgaard

Manajer: Thomas Frank 6.5

Wasit: Darren England 6

Kehadiran: 31,830

Setelah menandai penampilan pertamanya musim ini dengan gol penentu di Rennes, Fofana tidak masuk skuat di sini. Brendan Rodgers tidak mau mengambil risiko dengan bek, yang baru saja pulih dari patah kaki dan pergelangan kaki yang rusak.

“Saya sangat optimis kami bisa menyelesaikan musim dengan baik,” kata Rodgers. “Para pemain yang kembali akan menggembleng skuad lagi.

“Itu adalah kemenangan yang luar biasa dan di babak pertama kami memainkan sepakbola yang hebat, tetapi saya menuntut lebih dari apa yang kami hasilkan di babak kedua. Kami harus lebih bersih dengan operan kami dan kami tidak bisa menggunakan kelelahan sebagai alasan, tetapi kami menunjukkan ketahanan dan mentalitas yang luar biasa.’

READ  RJ Barrett Knicks menderita cedera lutut, musim kemungkinan akan berakhir

Setelah awal yang lambat, yang satu ini menjadi hidup ketika Daniel Amartey dan Caglar Soyuncu menghentikan Mbeumo saat dia bersiap untuk menembak. Tayangan ulang menunjukkan pria Brentford itu memiliki kasus penalti, meskipun tidak ada pemain Brentford yang mengajukan banding.

Segera setelah itu, Leicester memimpin pada menit ke-20 melalui serangan luar biasa Castagne. Dibawa untuk Ndidi, Nampalys Mendy melakukan umpan silang yang menemukan Harvey Barnes. Barnes menyelipkan bola ke jalur Castagne, yang bergerak maju dari bek kiri dan mengirim tendangan menyudut yang ganas ke pojok atas.

Reaksi langsung Castagne adalah meletakkan tangannya di atas kepalanya, seolah-olah dia tidak percaya apa yang telah dia lakukan. Dan jika bukan karena Schmeichel, rekan satu timnya akan segera melakukan hal yang sama.

Wissa menipu James Justin dan menemukan Jensen, yang ditolak dari jarak 12 yard.

Seandainya dia berada di gawang Brentford, bagaimanapun, bahkan Schmeichel akan berjuang untuk menghentikan Leicester menggandakan keunggulan mereka di menit ke-33.

Maddison dilanggar oleh Jensen dekat dengan tepi kotak dan playmaker mengirim upaya yang menyenangkan melewati dinding dan di luar David Raya, terbang ke kanannya. Meskipun Maddison bukan pilihan otomatis untuk Leicester akhir-akhir ini, bakat dan teknik seperti itu tidak dapat diabaikan.

Di awal babak kedua, Kelechi Iheanacho menyerang antara Kristoffer Ajer dan Ethan Pinnock sebelum mengangkat bola melewati Raya. Dengan seluruh stadion menunggu untuk membentur jaring, bola membentur bagian luar tiang dan jatuh melebar.

Harvey Barnes (kiri) dan Kristoffer Ajer (kanan) berebut bola di King Power Stadium

Harvey Barnes (kiri) dan Kristoffer Ajer (kanan) berebut bola di King Power Stadium

Mengambil hati dari pelarian mereka, Brentford dua kali ditolak oleh kecemerlangan Schmeichel. Pertama, sang kapten membalikkan sundulan Pontus Jansson di atas mistar dan berdiri tegak untuk memblok upaya Mbeumo dari posisi yang sama di tiang jauh.

Di sisi lain, Barnes hanya gagal mengontrol umpan Iheanacho dalam posisi yang sangat baik, dan tendangan voli Justin mengarah ke tiang jauh di akhir pertandingan.

Dengan waktu kurang dari 25 menit tersisa, Rodgers mengeluarkan Castagne dan – untuk sorak-sorai besar – mengirim Evans untuk penampilan pertamanya selama lebih dari tiga bulan, setelah pria Irlandia Utara pulih dari cedera hamstring.

Pada saat ini Leicester jelas mulai merasakan efek dari upaya mereka di Rennes, dan Brentford memastikan penyelesaian yang menarik ketika Wissa mengumpulkan bola lepas di tepi kotak dan mengarahkan upaya luar biasa ke sudut kiri Schmeichel.