SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leona Maguire menegaskan dia adalah pemain rookie terbaik sepanjang masa

Rahasianya terungkap di panggung dunia. Kami telah mengetahui semua tentang Leona Maguire selama bertahun-tahun — dari menjadi fenomena remaja, melalui masa kuliahnya hingga transisinya yang mulus ke Tur LPGA — tetapi, sekarang, dunia hanya mengenal wanita Cavan berusia 26 tahun yang mencuri perhatian dalam debut edisi ketujuhnya.Sepuluh Piala Solheim di Toledo, Ohio.

Horse Shoe di sekitar kompleks tee 1 dan 10 merilis musik dan bahkan Bubba Watson bernyanyi seperti karaoke wannabe untuk menciptakan suasana antisipasi. Meskipun demikian, Maguire berada di wilayahnya sendiri, fokus dan menawarkan tinju ganda kepada kapten Eropa Catriona Matthew.

Di pertandingan ketiga dari 12 pertandingan tunggal, Maguire adalah orang pertama yang menyelesaikan pertandingan dengan kemenangan 5 dan 4 secara keseluruhan atas Jennifer Kupshaw, yang sebelumnya tidak terkalahkan tetapi posisinya ditentukan oleh pemain Eropa terkemuka.

Setelah menyelesaikan tugasnya, Maguire tersenyum di wajahnya, sebelum memeluk Kupcho yang kalah dan kemudian mengangkat tangannya ke udara dan membiarkan dirinya menikmati tepuk tangan sopan dan rendah hati dari penonton yang pada dasarnya Amerika, melalui 14 lubang, diberikan beberapa kesempatan untuk menyemangati Kupcho saat dia mengubah tembakan dan kecemerlangan Irlandia dengan raket di tangan menjadi pertunjukan pemain tunggal.

Kupcho menempati peringkat ke-28 di dunia; Maguire adalah 45. Sejujurnya, peringkat ini berbohong. Tren kenaikan Maguire tahun ini sangat spektakuler – termasuk yang kedua di LPGA Tour – dan dalam penampilan pertamanya di Piala Solheim, kemenangan tunggalnya mengangkat totalnya menjadi empat setengah poin dari lima pertandingan.

Leona Maguire merayakan kemenangan lajangnya bersama saudara perempuannya Lisa. Foto: David Dermer/AP

Satu-satunya pemain, dari kedua tim, yang telah memainkan semua lima sesi, tingkat kepercayaan Maguire dari sesi tak terkalahkan dan dominan dalam putaran empat dan empat bola dimasukkan ke dalam tarif tunggal. Di situlah dia berkembang, mengendalikan tembakannya sendiri dan memastikan dia memiliki dayung ping di tangannya. Kupcho tidak punya kesempatan.

Maguire mendominasi hole kedua, menggelinding dengan pukulan eagle untuk naik satu hole. Semuanya satu arah dari sana. Maguire nyaris tidak meleset dari kakinya. Bahkan, larinya yang kedua membawa serangkaian eagle-par-birdie-par-birdie-birdie. Meninggalkan Seventh Green, Maguire berusia empat tahun dan Kupshaw tampaknya adalah seseorang yang benar-benar tidak percaya apa yang terjadi padanya.

Masih di urutan keempat, penantang perjodohan yang tangguh sejak hari-hari Piala Curtis, Maguire tetap mengepalkan tinjunya. Dengan menghindari kesalahan, Kupcho menjadi tanggung jawab untuk agresif dalam mencoba mengejar ketinggalan. Maguire menjaga jarak dengannya dengan serangkaian setengah lubang dari hari kesepuluh, dan kemudian pada tanggal empat belas tanggal empat belas, dia pergi untuk membunuh dan berguling dalam lemparan pukulan keempatnya untuk menyelesaikan apa yang dia tetapkan untuk dia lakukan. .

“Saya baru saja mencoba untuk memulai dengan sangat baik, dan kemudian elang di dua, itu adalah awal yang sangat bagus, dan saya mendapat pukulan yang sangat besar. Saya hanya ingin menekan Jane sejak awal. Dia seorang pemain luar biasa. Kami telah bermain beberapa kali sebelumnya,” kata Maguire. Saya tahu saya harus memainkan permainan A saya hari ini, dan untungnya masih ada energi tersisa di kaki saya dan saya bisa menyelesaikannya.”

Dalam salah satu pertunjukan paling mengesankan oleh seorang pemula dalam sejarah acara, Maguire memberikan penghargaan kepada caddy Dermot Byrne, yang telah berada di dompet Shane Lowry selama bertahun-tahun: “Dermott telah menjadi bantuan luar biasa bagi saya, sejak itu (Mediheal pada bulan Juni ),” Dan itu adalah bagian besar dari minggu ini, membuat saya tetap tenang, membuat saya tetap fokus, melakukan tembakan yang tepat pada saat yang tepat.

“Dan saya juga memiliki dua mitra yang luar biasa Mel (Reed) dan Georgia (Hall), yang memungkinkan saya untuk melakukan hal saya sendiri … dan saya sangat bangga.”

Dalam hal ini, kesombongan bukanlah dosa.

READ  Pelajari tentang keajaiban Yahudi Ortodoks di Long Island, dalam perjalanan ke MLB