SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Liga Champions: Dua gol Wijnaldum tidak cukup karena PSG jatuh lagi di imbang Leipzig

PSG bermain imbang 2-2 dengan RB Leipzig di Grup A di Liga Champions pada hari Rabu, dengan Ginny Wijnaldum mencetak dua gol di Red Bull Arena dalam pertandingan yang agak kacau yang juga melihat Christopher Nkunko dan Dominic Zubuszlai menang.

Itu adalah awal yang buruk bagi pasukan Mauricio Pochettino, ketika tim Jerman keluar dari jebakan dan maju dalam 10 menit melalui mantan pemain Paris Nkunku, sebelum asisten bek Andre Silva mencetak tendangan penalti pada menit ke-12, yang diselamatkan oleh Gianluigi Donnarumma.

Wijnaldum mengubah defisit satu gol itu menjadi keunggulan dua gol di babak pertama melalui mantra 18 menit yang dilakukan oleh Kylian Mbappe dan kemudian Marquinhos yang mencari ke seluruh dunia ketika tanda 90 menit tercapai seolah-olah mereka akan melakukannya. . cukup untuk menang.

Apakah Anda ingin lebih banyak liputan game global? Simak di bawah dan ikuti Apa tujuan! Podcast Sepak Bola CBS Harian Kami membawa Anda keluar dari lapangan dan di seluruh dunia untuk komentar, pratinjau, ringkasan, dan banyak lagi.

Masukkan Presnel Kimpembe, yang menghadiahkan penalti VAR kepada Leipzig, yang diubah Szoboszlai untuk mengamankan poin di menit-menit akhir, dan kecemerlangan solo PSG sekali lagi tidak cukup untuk meyakinkan dan mencetak hasil di Eropa.

“Itu adalah kesalahan kami dengan penampilan yang benar-benar salah di awal,” kata Pochettino setelah peluit akhir. “Kami tidak memulai dengan baik, kami mengendalikan permainan dengan lebih baik di set kedua. Statistik akan menunjukkan bahwa kami harus lebih baik dalam penguasaan bola dan kami harus lebih memegang kendali melawan tim yang bisa bermain di masa transisi seperti Leipzig. Kalah tempat pertama tidak mengubah apa pun. Anda harus menang. Bagaimanapun juga, Manchester City harus lolos.”

READ  Haruskah Gervonta Davis menerima tantangan Rolando Romero?

Itu seperti situasi yang terlihat pada awal babak penyisihan grup di mana Club Brugge mencetak poin tak terduga melawan raksasa Prancis dan Stade Rennes serta Olympique de Marseille secara lokal memanfaatkan kurangnya naluri pembunuh ini.

Dengan dua gol dari Wijnaldum memberi mereka keunggulan luar biasa di babak pertama, PSG tampaknya percaya bahwa mereka telah melakukan cukup banyak untuk menang sampai pada titik di mana upaya Neymar termasuk menekan kakinya keluar sambil mengikat tali sepatunya.

Leipzig mengungkapkan sifat individu dari pendekatan pengunjung mereka dan dihargai dengan poin yang pantas setelah kalah jauh dari rumah dalam dua minggu terakhir sebelum mengungguli pasukan Pochettino untuk sebagian besar konfrontasi.

“Jika Anda melihat akhir pertandingan, kami kehilangan beberapa bola sangat awal,” kata Wijnaldum usai pertandingan. “Kami gagal memanfaatkan peluang kami. Mereka pantas mendapatkan hasil imbang. Namun, jika kami juga melihat peluang kami, saya pikir kami pantas mendapatkan lebih. Kami dominan pada waktu dan menciptakan peluang, tetapi kami tidak menguburnya. Kami harus melakukannya lebih baik. Kontrol momen-momen tertentu pada bola dan buat itu bekerja lebih baik”.

Beberapa akan menunjuk pada tidak adanya Lionel Messi tetapi pembunuh sebenarnya dari PSG, sekali lagi, adalah ketidakmampuan untuk memanggil Marco Verratti di lini tengah dengan pemain internasional Italia perbedaan antara tim yang dominan dan yang berharap untuk menghitung bakat individunya.

Namun, Pochettino dan para pemainnya tidak dapat membiarkan diri mereka hidup dan mati dengan kebugaran dan ketersediaan Verratti seperti yang telah dilakukan oleh inkarnasi lain dan harus menemukan cara bermain yang berbeda karena mereka memiliki terlalu banyak bakat untuk tetap satu dimensi.

READ  Belanda vs Ukraina: Prediksi Euro 2021, tanggal kick-off hari ini, berita tim, susunan pemain, tempat, hasil sepanjang waktu, peluang terbaru

Set pertama belum berakhir, tetapi PSG hanya beberapa menit dari mencapai babak sistem gugur dengan aman dan yakin sekarang harus menampilkan performa tandang yang solid di kandang jika mereka ingin merebut kembali posisi teratas dalam dua pertandingan tersisa.