SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lubang Hitam Supermasif di Jantung Galaksi Kuno ‘Jauh Lebih Besar Dari Yang Diharapkan’ | Ilmu

Para astronom mengatakan lubang hitam supermasif yang ditemukan di jantung galaksi kuno berukuran lima kali lebih besar dari yang diperkirakan dalam kaitannya dengan jumlah bintang yang dikandungnya.

Para peneliti menemukan lubang hitam supermasif di galaksi yang dikenal sebagai GS-9209 yang terletak 25 miliar tahun cahaya dari Bumi, menjadikannya salah satu yang terjauh yang pernah diamati dan dicatat.

Tim di University of Edinburgh menggunakan James Webb Space Telescope (JWST) untuk mengamati galaksi dan mengungkap detail baru tentang pembentukan dan sejarahnya.

Adam Carnal, yang memimpin upaya tersebut, mengatakan teleskop – teleskop paling kuat yang pernah dibuat – menunjukkan bagaimana galaksi tumbuh “lebih besar dan lebih tua” dari perkiraan para astronom dalam satu miliar tahun pertama alam semesta.

“Karya ini memberi kita pandangan pertama yang benar-benar terperinci tentang karakteristik galaksi-galaksi awal ini, dengan bagan terperinci sejarah GS-9209, yang berhasil membentuk bintang sebanyak Bima Sakti kita hanya dalam 800 juta tahun setelah Big Bang,” katanya.

“Lubang hitam supermasif” di pusat GS-9209 adalah “kejutan besar” yang menguatkan teori bahwa lubang hitam masif seperti itu bertanggung jawab untuk menghentikan pembentukan bintang di galaksi awal, kata Karnal.

“Bukti yang kami lihat tentang lubang hitam supermasif benar-benar tidak terduga,” kata Karnal. “Ini adalah jenis detail yang tidak dapat kami lihat tanpa JWST.”

Model 3D Teleskop Luar Angkasa James Webb.
Model 3D Teleskop Luar Angkasa James Webb. Foto: Alexander Mitiuk/Alami

GS-9209 ditemukan pada tahun 2004 oleh Karina Capote, mantan mahasiswa PhD di Edinburgh dan sekarang profesor kosmologi pengamatan di Universitas Groningen di Belanda.

Sementara GS-9209 mengandung bintang yang hampir sama banyaknya dengan galaksi rumah kita, dengan massa gabungan setara dengan 40 miliar matahari, ukurannya hanya sepersepuluh dari Bima Sakti. Ini adalah contoh galaksi tertua yang berhenti membentuk bintang, kata para peneliti.

READ  Tonton tarian bulan purnama selama lebih dari satu tahun dalam video selang waktu yang menakjubkan

Lubang hitam supermasif dapat menghentikan pembentukan bintang karena pertumbuhannya melepaskan radiasi berenergi tinggi dalam jumlah besar, yang dapat memanaskan dan mengeluarkan gas dari galaksi. Galaksi membutuhkan awan gas dan debu yang sangat besar untuk runtuh karena gravitasinya sendiri, sehingga membentuk bintang baru.

“kebenaran [that the black hole] Begitu masifnya berarti ia pasti sangat aktif di masa lalu, dengan begitu banyak gas yang jatuh, sehingga ia akan bersinar sangat kuat seperti quasar,” kata Karnal. “Semua energi dari lubang hitam di pusat galaksi akan telah mengganggu seluruh galaksi, serius, mencegah gas runtuh untuk membentuk bintang baru.”

keterangan lebih lanjut Diterbitkan di Alam.