SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lusinan spesies yang dianggap diam ternyata mengeluarkan suara: NPR

Lusinan spesies yang dianggap diam ternyata mengeluarkan suara: NPR

Gabriel Jorgewich Cohen mulai meneliti apakah spesies kura-kura — dan vertebrata lain yang dianggap diam — mengeluarkan suara dengan merekam kura-kura peliharaan mereka. Mikrofon yang digunakan untuk merekam dapat dilihat di sebelah kiri.

Gabriel Georgi Cohen


Sembunyikan teks

Tombol teks

Gabriel Georgi Cohen

Gabriel Jorgewich Cohen mulai meneliti apakah spesies kura-kura — dan vertebrata lain yang dianggap diam — mengeluarkan suara dengan merekam kura-kura peliharaan mereka. Mikrofon yang digunakan untuk merekam dapat dilihat di sebelah kiri.

Gabriel Georgi Cohen

Di kerajaan hewan, beberapa makhluk terkenal dengan suara yang mereka buat – burung dan nyanyiannya, kucing dan mios, katak dan tulang rusuknya.

Tetapi beberapa hewan lebih misterius. Apakah Anda berbicara dengan kura-kura? Bagaimana dengan vertebrata lain yang kurang dikenal seperti tuatara, caecilian, dan lungfish?

Jawabannya adalah ya, menurut kertas baru di Komunikasi Alam Memberikan bukti bahwa banyak spesies yang dianggap diam ternyata berbicara – dan para peneliti telah merekamnya dalam kaset.

Mau dengar buktinya? ini suara Kura-kura Softshell Raksasa Nugini Selatan. Dan Ini adalah ularAmfibi tanpa kaki yang hidup di bawah tanah.

Gabriel Georgi Cohen, seorang ahli biologi evolusioner yang sedang mengerjakan PhD di University of Zurich, adalah penulis utama makalah tersebut.

Dia menjelaskan bahwa proyek ini dimulai setelah dia membaca tentang kura-kura Amazon yang membuat suara, dan mulai bertanya-tanya tentang suara kecil yang dibuat oleh kura-kura peliharaannya. Dia menghubungi seorang peneliti di bekas universitasnya di Brasil yang menemukan alat yang akan sangat penting untuk penelitian.

“Dia mengembangkan sejenis mikrofon air, yang merupakan mikrofon bawah air,” jelas Jorgewich Cohen. “Saya membawanya pulang dan mulai merekam hewan peliharaan saya. Saya sudah mendengar dia membuat banyak suara.”

READ  Lubang hitam memicu ledakan supernova prematur - pengamatan pertama dari jenis supernova yang sama sekali baru

Proyek itu berjalan. Dia melakukan perjalanan ke delapan atau sembilan institusi di lima negara, dalam usahanya untuk merekam spesies hewan yang sering dianggap diam. Dia mencatat lima puluh spesies penyu, serta caecilian, tuatara (reptil yang saat ini hanya ditemukan di Selandia Baru) dan lungfish (ikan yang bisa menghirup udara).

Dan ternyata, tidak ada siapa-siapa Beberapa dari mereka diam. “Sebenarnya, setiap hewan yang saya rekam mengeluarkan suara,” kata Jorgewich Cohen.

Dia mengatakan temuan itu menunjukkan nenek moyang yang sama sekitar 407 juta tahun yang lalu.

“Kadang-kadang mengejutkan bahwa kita masih tidak tahu banyak tentang hal-hal yang tidak biasa tetapi hidup bersama kita,” kata Neil Kelly, ahli paleontologi di Vanderbilt University.

Kelly mengatakan kesimpulan makalah ini, memetakan suara-suara ini pada pohon evolusi, masuk akal. Dia mencatat bahwa ada tantangan unik dalam mencoba mempelajari suara binatang selama jutaan tahun.

“Sangat sulit untuk melacaknya dalam rekaman fosil, karena jelas bahwa suara tidak memfosil, dan sebagian besar peralatan akustik didasarkan pada jaringan lunak,” catatnya.

Tuatara – reptil langka yang hanya ditemukan di alam liar di Selandia Baru – terdaftar di Kebun Binatang Chester di Inggris tahun lalu.

Gabriel Georgi Cohen


Sembunyikan teks

Tombol teks

Gabriel Georgi Cohen

Tuatara – reptil langka yang hanya ditemukan di alam liar di Selandia Baru – terdaftar di Kebun Binatang Chester di Inggris tahun lalu.

Gabriel Georgi Cohen

Penting untuk dicatat bahwa produksi suara dan pendengaran adalah dua hal yang berbeda. Ular, misalnya, terkenal dengan suara mendesisnya. Tetapi mereka tidak dianggap dapat mendengar sendiri – atau satu sama lain – mendesis.

READ  Doppelgänger Anda ada di luar sana dan Anda mungkin berbagi DNA dengan mereka

John Wiens, profesor ekologi dan biologi evolusioner di University of Arizona, mengatakan bahwa suara kura-kura tidak selalu berarti ia berkomunikasi dengan cara ini.

“Saya pikir ada kebingungan antara membuat suara dan berkomunikasi dengan suara,” katanya tentang koran itu.

Jorgewich Cohen mengatakan bahwa meskipun tim peneliti tidak yakin apa arti semua suara yang mereka kumpulkan, mereka menggunakan beberapa strategi untuk mengidentifikasi suara yang digunakan untuk berkomunikasi – termasuk menggunakan kamera untuk mengaitkan suara dengan perilaku yang dapat menunjukkan semacam niat, dan hanya termasuk suara yang sering dihasilkan dan tampaknya terkait dengan perilaku sosial.

Wiens mengatakan merekam suara-suara ini merupakan langkah penting menuju pemahaman yang lebih besar.

“Jika Anda tidak merekam dan melaporkan suara-suara ini, tidak ada alasan bagi siapa pun untuk mempelajari komunikasi vokal dalam hal-hal ini,” katanya. “Kamu bahkan tidak tahu mereka mengeluarkan suara.”

Langkah selanjutnya, katanya, adalah mencari tahu apa yang sebenarnya dikatakan hewan-hewan ini.