SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maduro mengatakan dia akan meminta Spanyol untuk mengekstradisi Leopoldo Lopez

Pemimpin oposisi Venezuela Leopoldo Lopez.

diktator Venezuela Nicolas Maduro mengindikasikan, pada hari Rabu, bahwa ia akan meminta pemerintah Spanyol untuk mengekstradisi pemimpin oposisi Venezuela Leopoldo Lopez.

Maduro menegaskan bahwa dia telah menginstruksikan menteri luar negeri rezimnya, Jorge Arreaza, untuk meminta tindakan ini karena “pemerintah Spanyol tidak dapat menjadi kaki tangan dalam terorisme dan kekerasan terhadap rakyat Venezuela,” kata diktator itu.

“Saya meminta Ariza untuk menghubungi Menteri Luar Negeri Spanyol yang baru, José Manuel Alparís, dan menunjukkan kepadanya semua bukti yang melawan Leopoldo Lopez, penghasut utama kudeta, kekerasan teroris dan penjahat.”

“Kami akan meminta ekstradisi dan kami akan berdamai agar Pemerintah Spanyol menghormati hukum internasional,” Dia mengatakan dalam siaran di Venezuelan Television Network (VTV).“Perbedaan politik, ideologi, dan diplomatik adalah satu hal, perlindungan dari Madrid adalah hal lain, terbukti sepenuhnya dan secara langsung mendanai tindakan kekerasan dan terorisme”, Dia menambahkan.

Rezim Venezuela menuduh lawan Juan Guaido dan Leopoldo Lopez, antara lain, berada di balik serangan baru-baru ini oleh kelompok kriminal di ibu kota negara Karibia, serta menuntut penangkapan koordinator nasional partai oposisi “Voluntad Popular” , Freddy Guevara, terkait dengan “kelompok ekstremis dan paramiliter yang terkait dengan pemerintah Kolombia.

Sementara itu, Lopez mengatakan dalam pernyataan yang diberikan kepadanya: Pers Eropa, telah memastikan bahwa Kediktatoran Nicolás Maduro berusaha “sekali lagi” untuk membongkar oposisi Venezuela, yang merupakan “strategi utamanya”.

Diktator Venezuela Nicolas Maduro.  EFE / Rayner Pena R./Archivo
Diktator Venezuela Nicolas Maduro. EFE / Rayner Pena R./Archivo

“Kediktatoran telah lama menentang tindakan ini”Dia menekankan sebelum menunjukkan bahwa presiden ingin dia “terlibat, tunduk dan lemah” dan “tidak memasukkan agenda perlunya keluar dari kediktatoran.”

Lopez mencela bahwa oposisi Venezuela masih tidak tahu keberadaan koordinator gerakan sukarelawan populer dan menganggap “hubungannya” dengan kelompok ekstremis dan paramiliter yang terkait dengan pemerintah Kolombia “tidak dapat dipercaya”.

READ  Amerika Serikat mengeluarkan peringatan perjalanan untuk Meksiko; Mereka meminta untuk tidak bepergian sebelum Covid

Pemimpin oposisi menekankan bahwa oposisi telah memperingatkan beberapa aktor tentang apa yang telah terjadi, di antaranya daftar Parlemen Eropa, Komisaris Tinggi Uni Eropa untuk Kebijakan Luar Negeri, kementerian luar negeri Eropa, termasuk Spanyol, serta Amerika Serikat dan Kanada.

Mahkamah Agung (TSJ), yang menanggapi kepentingan Maduro, menyatakan Mei lalu bahwa pihaknya telah meminta ekstradisi Lopez dari Spanyol, yang diam-diam meninggalkan negaranya pada akhir Oktober melintasi perbatasan dengan Kolombia, dan menetap di sana. Spanyol.

“Kamar Kasasi Pidana Mahkamah Agung telah menyatakan pantas untuk meminta Kerajaan Spanyol, untuk mengekstradisi warga negara Leopoldo Eduardo López Mendoza, untuk memenuhi sisa hukumannya dengan setia di wilayah Venezuela” dan Pengadilan mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Seperti yang dijelaskan oleh pengadilan pada saat itu, hukuman yang harus dijatuhkan Lopez adalah “delapan tahun, enam bulan, 25 hari, dan 12 jam” untuk pelanggaran “ditentukan dalam pelanggaran pembakaran, spesifik dalam pelanggaran kesalahan, dan pelanggaran hasutan dan pengumpulan publik.”

setelah beberapa hari, Lopez menghadirkan dirinya di hadapan pengadilan Spanyol “dalam menghadapi penganiayaan terhadap kediktatoran Maduro” yang dianggapnya tercermin dalam “permintaan ekstradisi yang melanggar hukum”.

Setelah itu, hakim Pengadilan Nasional Spanyol, Santiago Pedraz, menerima surat dari lawan Venezuela, di mana ia menghadapkan dirinya kepada hakim Spanyol.

Lopez membuat dirinya tersedia untuk pengadilan Spanyol sebelum dia dapat diekstradisi ke Venezuela
Lopez membuat dirinya tersedia untuk pengadilan Spanyol sebelum dia dapat diekstradisi ke Venezuela

Surat itu disampaikan kepada Pengadilan Pusat dengan Instruksi Nomor 1, yang menjadi tanggung jawab Pedras, untuk menjalankan tugasnya minggu itu, meskipun mereka masih menunggu permintaan yang diumumkan untuk ekstradisi Lopez ke Pengadilan Nasional, mereka kemudian dijelaskan kepada Sumber Hukum Efe.

Dalam hal ini, Maduro menegaskan bahwa Kejaksaan “menemukan bahwa sebagian besar” penembakan antara geng dan polisi yang terjadi di Caracas pekan lalu “disiapkan, dibiayai, dan diarahkan melalui saluran telekomunikasi dari Madrid”.

READ  Mereka menunjuk ke kemungkinan cacat konstruksi di gedung yang runtuh di Miami

Dia menekankan bahwa “serangan teroris dengan kelompok kriminal diarahkan dari Madrid di Venezuela, dan pemerintah Spanyol harus mewaspadai mereka.”

“Kami memiliki bukti di tangan kami, Kejaksaan memiliki bukti di tangan kami, Jaksa telah kuat dan jelas, tim investigasi ilmiah dari Kantor Kejaksaan telah memverifikasi ini, mereka yakin akan hal itu, dan Venezuela negara bertindak atas dasar hukum.”

Ketua Parlemen, Chavista, Jorge Rodriguez, Selasa lalu menunjukkan beberapa percakapan yang diduga melalui WhatsApp antara Lopez dan lawan-lawan lain milik partai politik Voluntad Popular.

Dalam percakapan ini, menurut laporan Rodriguez, lawan berbicara dalam bahasa kode tentang bagaimana mereka, bersama dengan geng kriminal, bersiap untuk penembakan minggu lalu di wilayah barat daya Caracas. .

(Dengan informasi dari Europa Press dan EFE)

Baca terus: