SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mainz mengejutkan Leverkusen 3-2 untuk menyalakan pesta karnaval lokal

Gol ke-20 Patrik Schick di Bundesliga musim ini tidak cukup untuk menghentikan Bayer Leverkusen merosot ke kekalahan 3-2 di Mainz pada hari Jumat.

Tim tuan rumah – mengenakan jersey warna-warni khusus untuk perayaan karnaval lokal – dua kali bangkit dari ketinggalan dan mengakhiri rekor skor tinggi Leverkusen sebelum Marcus Ingvartsen mencetak gol penentu kemenangan.

Penyerang Denmark itu dikelilingi oleh sejumlah pemain bertahan ketika dia menarik bola ke belakang dengan sepatu bot kanannya dan memasukkannya ke gawang dengan kaki kirinya pada menit ke-88.

Leverkusen berharap untuk mengkonsolidasikan tempat ketiga dan memberi tekanan pada Borussia Dortmund di urutan kedua setelah mencetak setidaknya empat gol di masing-masing dari tiga pertandingan sebelumnya.

Tim tamu terlihat berada di jalurnya lagi ketika Schick mencetak gol 10 menit sebelum jeda dengan bantuan defleksi dari kapten Mainz Moussa Niakhaté.

Hanya Robert Lewandowski yang memiliki lebih banyak gol (26) daripada Schick di lima liga top Eropa.

Babak pertama yang intensif berakhir dengan keributan antara pemain lawan saat mereka meninggalkan lapangan menyusul kata-kata panas antara Kerem Demirbay dan Niakhaté.

Kesengsaraan berlanjut setelah istirahat, ketika permainan sering terganggu oleh peluit wasit.

Bek Spanyol Aaron Martin Caricol menyamakan kedudukan dengan tendangan bebas yang ditempatkan dengan sempurna di menit ke-57, diberikan setelah Demirbay dihukum karena pelanggaran yang jelas terhadap Dominik Kohr, meskipun tampaknya pemain Leverkusen itu mendapatkan bola.

Tendangan bebas lain dari Aaron menghasilkan gol lain dua menit kemudian, disundul oleh Karim Onisiwo, tetapi dianulir melalui VAR.

Leverkusen sempat menyerah, dan tim tamu mengambil keuntungan penuh melalui Lucas Alario di menit ke-74.

READ  Olahraga lainnya: Olimpiade - Bola Voli - Jepang mencetak kemenangan pertama dalam 29 tahun, Iran mengalahkan Polandia dalam pertarungan epik

Alario memiliki kesempatan untuk menutup hasil tetapi kiper Mainz Robin Zentner mendapatkan yang lebih baik dari satu-satu mereka.

Leverkusen akan menyesali kegagalan ketika pemain pengganti Jean-Paul Boetius menyamakan kedudukan dengan tendangan voli di menit ke-84 dan Ingvartsen melanjutkan untuk mencetak gol kemenangan.

___

Lebih banyak sepak bola AP: https://apnews.com/hub/soccer dan https://twitter.com/AP_Sports

___

Ciarán Fahey di Twitter: https://twitter.com/cfaheyAP