SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makan malam Natal: Sayuran musiman mengurangi risiko kanker, menurut penelitian |  Berita sains dan teknologi

Makan malam Natal: Sayuran musiman mengurangi risiko kanker, menurut penelitian | Berita sains dan teknologi

Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa mengonsumsi wortel utuh, dibandingkan karotenoid – senyawa yang menyebabkan pigmentasi pada sayuran – dapat melindungi terhadap kanker.

oleh Remul Bala, reporter berita @remol_b


Selasa 19 Desember 2023 pukul 03:07 waktu Inggris

Makan malam Natal tradisional dapat memberikan manfaat kesehatan yang mengurangi risiko kanker, demikian temuan para ilmuwan.

Wortel khususnya terbukti memberikan efek anti kanker bila dimakan dalam jumlah cukup.

Makan lima porsi wortel per minggu dikaitkan dengan penurunan 20% kejadian semua jenis kanker, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Newcastle.

Bahkan makan satu porsi saja dalam seminggu tetap berkontribusi terhadap risiko 4% lebih rendah terkena penyakit dibandingkan orang yang tidak pernah makan wortel.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa mengonsumsi wortel utuh, dibandingkan karotenoid – senyawa yang menyebabkan pigmentasi pada sayuran – dapat melindungi terhadap kanker.


gambar:
Mengonsumsi wortel utuh, bukan karotenoid, dapat melindungi dari kanker

Ini adalah cerita edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap

Para ilmuwan mengamati hampir 200 penelitian dan 4,7 juta peserta dalam penelitian mereka.

Charles Ojobor, yang memimpin penelitian, menjelaskan betapa banyaknya data yang harus mereka analisis berdasarkan penelitian sebelumnya tentang manfaat wortel.

Dia mengatakan bahwa sebagian besar penelitian ini berfokus pada beta-karoten, yang memberi warna oranye pada wortel, namun senyawa tersebut “tidak menunjukkan efek menguntungkan yang signifikan terhadap kanker dalam uji coba terkontrol.”

“Sebagai hasilnya, kami mempelajari wortel karena mengandung jenis fitokimia berbeda, poliasetilen, yang tidak berwarna tetapi memiliki efek anti kanker yang kuat,” kata Ojobor.

“Untuk penelitian kami, kami mengamati berbagai jenis kanker dan analisis kami menunjukkan bahwa orang yang makan lima porsi wortel seminggu memiliki penurunan risiko terkena penyakit sebesar 20%.”

READ  Panduan Lengkap Pelari untuk Mengistirahatkan Detak Jantung

Baca selengkapnya:
Favorit makan malam Natal berada dalam bahaya setelah cucian dipanen
Biaya makan malam Natal diperkirakan akan meningkat seiring dengan pesta belanjaan yang ‘memecahkan rekor’.

Para ilmuwan mengatakan bahwa mengonsumsi kubis Brussel dapat membantu tubuh melawan kanker dan penyakit kronis seperti diabetes, asalkan dikukus karena hal ini lebih menjaga khasiat kesehatannya daripada memanggang atau merebusnya.


gambar:
Mengukus kecambah alih-alih memanggangnya akan menjaga khasiatnya yang menyehatkan

Menguapnya mempertahankan glukosinolat, sebuah molekul penting yang berinteraksi dengan protein yang terkait dengan perbaikan DNA yang rusak dan mendorong kematian sel pada tumor kanker.

Dr Kirsten Brandt, dosen senior bidang makanan dan nutrisi manusia di Universitas Newcastle, mengatakan: “Jika Anda merebus kubis Brussel, Anda kehilangan banyak senyawa penting di dalam air.

“Jika Anda memanggangnya, mereka akan rusak saat dimasak, jadi pengukusanlah yang menghasilkan sebagian besar senyawa lezat dan menyehatkan ini pada produk akhir.”

Para ahli juga menyimpulkan bahwa kentang ayam jago “sempurna” untuk membuat kentang panggang terbaik karena kulitnya yang merah dan bagian dalamnya berwarna keemasan saat dikupas.

Kentang kaya serat dan dapat dimasak dengan standar sehat dengan alat penggoreng udara.