SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mammoth berbulu kembali.  Haruskah kita memakannya?

Mammoth berbulu kembali. Haruskah kita memakannya?

sebuahDan binatang berbulu apa, yang arlojinya datang akhirnya, malas menuju laboratorium yang sedang dilahirkan?

Sekitar 3900 tahun yang lalu, di daratan Siberia, mammoth berbulu terakhir yang diketahui menggembung. Sejak itu, manusia hanya mengenal mamut melalui sisa-sisanya: tulang-tulang yang berserakan dan beberapa mayat beku, dengan sisa-sisa bulu shaggy yang berserakan. Sisa-sisa ini telah, selama berabad-abad, memicu rasa ingin tahu kami – rasa ingin tahu yang mungkin suatu hari akan terpuaskan. Colossal Biosciences, perusahaan rintisan yang berbasis di Texas, menggunakan rekayasa genetika dalam upayanya menghidupkan kembali spesies.

“Mammoth berbulu adalah penjaga planet yang lebih sehat,” kata perusahaan itu. Menggunakan DNA mamut yang diselamatkan, Colossal akan secara genetik mengedit gajah Asia, kerabat terdekat spesies tersebut. Jika rencananya berhasil, dia akan menghasilkan raksasa mistis – atau replika sedekat mungkin – enam tahun dari sekarang. Tahun ini, perusahaan mengumpulkan $75 juta dari investor.

Jadi, sekitar 3.906 tahun setelah ia mengira melihat punggung kita, mamut berbulu mungkin mengenali manusia—spesies yang belum pernah melihat mamalia besar yang tidak suka makan. Kepunahan mereka bukan hanya tanggung jawab kita – akhir Zaman Es secara dramatis mengurangi ukuran habitat potensial mereka – tetapi, seperti yang dikatakan beberapa ahli paleontologi, prasejarah dipenuhi dengan tubuh megafauna yang kita makan hingga punah. Sloth raksasa, armadillo raksasa, serigala mengerikan… yang sedang melayani planet bumi Pada hari-hari itu dia harus tetap waspada.

Mengingat kemajuan nyata dalam rekreasi raksasa, kita juga dapat menjawab pertanyaan yang jelas: Haruskah kita memakannya? Kolosal tidak menyebutkan kemungkinan ini, sebaliknya berfokus pada manfaat ekologis dari memulihkan mamut: gaya berjalan hewan yang berat itu mengentalkan lapisan es, atau lapisan tanah, kerikil, dan pasir yang membeku secara permanen di bawah permukaan bumi, yang mencegahnya mencair dan melepaskan gas rumah kaca. “Jika ekosistem stepa raksasa dapat dihidupkan kembali, itu dapat membantu membalikkan pemanasan iklim yang cepat dan, yang lebih mendesak, melindungi permafrost Arktik – salah satu simpanan karbon terbesar di dunia,” kata perusahaan itu.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menemukan perisai pelindung yang melindungi sepasang galaksi kerdil

Namun, orang bertanya-tanya apakah orang akan cenderung untuk menikmati, seperti yang dilakukan nenek moyang mereka. Kita harus memutuskan suatu saat apakah kita juga ingin memakan mamut berbulu—dan memang spesies lain mana yang kita pilih untuk dihidupkan kembali. Apakah Anda memakannya?

Dia akan siap untuk itu, kata Holly Whitelaw, direktur pangan dan pertanian terbarukan. “Saya akan makan apa pun yang dipelihara secara holistik,” kata Whitelaw. Dia mengatakan hewan keliling memiliki kesehatan tanah yang baik; Mereka mendistribusikan benih dan mikroba saat mereka berkeliaran. Semakin sehat tanah Arktik, semakin banyak padang rumput yang didukungnya, dan semakin banyak karbon dari atmosfer. “Ini seperti membawa kembali serigala,” kata Whitelaw. “Anda mendapatkan sistem tingkat penuh itu bekerja lebih baik lagi.”


Akan menjadi tragedi besar jika kita mendorong individu-individu agung ini ke zaman kita hanya untuk menggunakan dan mengeksploitasi mereka untuk keuntungan kita sendiri.

Victoria Heridge, ahli paleontologi di Museum of Natural History dan ahli mammoth berbulu, menyerukan agar berhati-hati. Dr. Heridge mengatakan bahwa saat mengimplementasikan proyek lingkungan jenis ini telegrap“Anda sedang melakukan eksperimen bioteknologi, jika tujuan Anda adalah [met], akan membawa perubahan dalam skala global. Pertanyaannya menjadi: Siapa yang memanipulasi sistem iklim planet ini? “

Berbicara kepada mandiriDr Heridge mengungkapkan keprihatinan tambahan tentang asal-usul mamut ini. “Saya punya masalah dengan apa pun yang berhubungan dengan ibu pengganti,” katanya. Anda akan membawa amalgam mammoth yang dimodifikasi secara genetik di dalam gajah Asia, membuat mereka mengalami rasa sakit dan risiko medis yang signifikan.

Ini adalah keberatan terhadap proyek itu sendiri, bukan gagasan memakan daging mamut pada akhirnya. Dr. Heridge melihat skenario ini sebagai hal yang tidak mungkin, tetapi mengajukan skenario hipotetis di mana Anda akan mempertimbangkan untuk makan daging mamut. Maju cepat 100 tahun. Bayangkan Siberia bukan rawa, ada tempat bagi gajah berbulu untuk berkeliaran, jangan mengarungi rawa yang penuh nyamuk. Misalkan mereka berhasil memelihara 20.000 gajah berbulu pada saat ini. Mereka berkeliaran di Banff menyebabkan malapetaka, untuk menjaga Penduduk ini, mereka harus melakukan hukuman mati tanpa pengadilan. Apakah saya akan menolaknya? Tidak. Tapi ada banyak peringatan. “

Mammoth yang dibesarkan di padang rumput memiliki rasio lemak omega:3 dan omega:6 yang baik, kata Whitelaw, menjadikannya pilihan makanan yang baik. Dengan pemikiran ini, mudah untuk membayangkan penggemar Paleo menyediakan permintaan konsumen. Namun, Dr. Heridge kembali skeptis. “Gagasan bahwa Anda dapat diet kembali ke cara kuno ini benar-benar bermasalah,” katanya. “Ada gagasan naif bahwa ada Eden yang hilang. Pandangan kami tentang itu hanya didasarkan pada angan-angan dan stereotip.”

makan malam? Mammoth berbulu dalam film ‘Ice Age: Collision Course’ 2016

(perjuangan saham)

Ada cara lain untuk melihat pertanyaan ini. Pemikir seperti Brian Tomasek, penulis blog Artikel tentang Mengurangi Penderitaania berpendapat bahwa jika Anda akan makan hewan, “umumnya lebih baik makan hewan yang lebih besar sehingga Anda mendapatkan lebih banyak daging dalam kehidupan yang mengerikan dan kematian yang menyiksa. Misalnya, sapi jenis sapi menghasilkan lebih dari 100 kali lebih banyak daging per hewan daripada seekor ayam, jadi beralih Dari memakan semua ayam menjadi semua daging sapi akan mengurangi jumlah hewan ternak yang dibunuh lebih dari 99 persen.”

Melihat isu memakan mammoth berbulu, Tomasek mengatakan, “Berat mammoth wol sekitar 10 kali berat sapi, jadi makan mamut daripada hewan muda akan mengurangi kematian hewan lebih banyak lagi.”

Kita juga harus memikirkan cara mamut mati. “Apakah kematian karena berburu lebih baik atau lebih buruk daripada kematian alami di alam liar tergantung pada berapa lama mamut mati setelah ditembak, dan seberapa menyakitkan luka tembak sampai mati,” kata Tomasek. Dia mengatakan rusa liar bisa memakan waktu 30-60 menit untuk mati setelah ditembak di paru-paru atau jantung. Otak mereka adalah target yang sangat kecil, meskipun itu mungkin berbeda untuk mamut.

Ada banyak pertimbangan yang bersaing di sini. Meskipun meremajakan padang rumput Arktik mungkin bermanfaat bagi iklim, itu mungkin juga memerlukan lebih banyak satwa liar. Tomasek melihat ini sebagai berita buruk. “Hampir semua hewan darat adalah invertebrata atau vertebrata kecil yang menghasilkan banyak keturunan, sebagian besar mati dengan menyakitkan segera setelah lahir.”


Saya pikir itu akan seperti daging babi

Penentangan kuat terhadap gagasan tersebut datang dari Elisa Allen, wakil presiden program PETA. Allen berpendapat bahwa kita harus fokus untuk melindungi spesies yang ada, yang habitatnya menghilang dengan cepat, daripada menghidupkan kembali spesies yang telah kehilangan habitatnya: anggota lain darinya ketika kita tidak perlu melakukannya.” Allen mengatakan bahwa “masa depan daging industri terletak pada daging buatan laboratorium atau dicetak. “Tiga dimensi”.

Gacy Reis-Anthes, salah satu pendiri Sentience Institute, percaya bahwa menerapkan teknologi ini pada mamut berbulu secara etis adalah yang terbaik untuk perburuan mereka. “Salah satu tantangan paling mendesak yang dihadapi umat manusia di abad ke-21 adalah mengakhiri industri peternakan yang tidak etis dan tidak berkelanjutan,” katanya. “Daging budidaya adalah salah satu alternatif yang paling menjanjikan, jadi jika daging mamut yang membuat orang bersemangat, saya senang karenanya. Akan sangat sia-sia untuk membiakkan dan menumbuhkan mamut hidup ketika kita dapat menumbuhkan jaringan daging secara berkelanjutan di bioreaktor. .”

Ini akan menghindari apa yang Anthes lihat sebagai kesalahan yang melekat pada pembunuhan, demi kesenangan kita, makhluk yang dapat berpikir dan merasakan. Dia tertarik pada teknologi, katanya, tetapi menegaskan bahwa penting untuk “mempertahankan batas rasa hormat dan integritas tubuh makhluk hidup. Salah satu batas yang paling bermanfaat adalah hak untuk tidak memiliki dan mengeksploitasi untuk kepentingan orang lain. Ini berlaku untuk manusia tetapi semakin disadari untuk hewan, dan merupakan pilar mendasar dalam pengawasan yang bertanggung jawab terhadap makhluk lain.

“Akan menjadi tragedi besar jika kita mencapai lengan teknologi kita kembali di Zaman Es dan mendorong individu-individu agung di zaman kita ini hanya untuk menggunakan dan mengeksploitasi mereka untuk keuntungan kita sendiri.”

Bagi nenek moyang kita, yang membangun bangunan dari tulang mammoth, hal ini tidak menjadi masalah bagi separuh dari mereka. Tapi mari kita bayangkan hidangan berbahan dasar mamut yang bukan berasal dari perburuan tetapi dari bioreaktor. Bagaimana rasanya? Whitelaw punya tebakan. “Saya pikir itu akan sedikit seperti daging babi. Anda harus memasaknya lama dan perlahan untuk mengurangi lemak untuk membuatnya. Atau mungkin Anda bisa membuatnya enak dan renyah.”

Namun, jagalah bulu itu.