SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan penduduk Epensburg, pengacara tenis, diingat karena membuat dampak pada komunitas ibu WWE Vince McMahon | Berita

Ebensburg – Teman-teman berkumpul di Gereja Holy Name pada hari Sabtu untuk memperingati Victoria ‘Vicky’ Askue, yang romansa tenisnya mengilhami putranya untuk membuat sebuah pusat di Ebensburg.

Putra Vicky Vince McMahon membuka Pusat Tenis Ebensburg pada tahun 2007 setelah sumbangan $2,5 juta dari Yayasan Keluarga Vince dan Linda McMahon, Presiden dan CEO Hiburan Gulat Dunia (WWE).

Sebuah upacara peringatan diadakan Sabtu untuk Asquie, yang meninggal 20 Januari pada usia 101 karena penyebab alami di The Woodlands, Texas.

Pada tahun 1999, Askue pindah bersama suaminya, Harold, dari Florida ke Epensburg, sangat dekat dengan tempat ia dibesarkan.

Menurut pesan belasungkawa Asqui, “Tenis adalah bagian penting dari kehidupan Vicky. Dia mulai memukul bola di lapangan tua yang terabaikan, dan dia ketagihan seumur hidup. Dia bermain sampai dia berusia 94, dan menolak untuk berada di ‘Liga Senior’, dan dia selalu menonton pertandingan di TV.

Dia juga menyanyi di beberapa paduan suara gereja.

Jamie Taylor, direktur tenis untuk Pusat Tenis Ebensberg, mengatakan dia bertemu Asku bertahun-tahun sebelum pusat itu dibuka ketika dia menjadi pelatih di Blair County.

“Pikirkan kata sifat apa pun yang menggambarkan seseorang, mungkin itu dia,” katanya. “Pemikiran, perhatian, penyayang, siap melakukan apa saja untukmu, suportif, dia orang yang luar biasa. Ini mengungkapkan dengan sangat singkat siapa dia.

Taylor mengatakan bahwa sepanjang hidupnya, Askue telah mempengaruhi orang-orang di sekitarnya.

“Dia hidup selama 101 tahun dan menikmati banyak hal dalam hidupnya,” katanya, “tetapi dalam 101 tahun itu, dia benar-benar membuat dampak dan membuat dampak besar pada semua orang di sekitarnya. Secara keseluruhan, dia adalah orang yang benar-benar luar biasa.”

READ  Stasiun Kereta Ogilvie di Chicago menutup jalur kereta Metra selama jam sibuk saat polisi mengepung pusat transportasi

Mantan manajer wilayah Pennsylvania Don Benatcher menggambarkan Askue sebagai “permata”.

“Dia benar-benar wanita Selatan,” kata Benatzer. “Dia tertarik pada tenis. Ya Tuhan, dia bermain tenis terlambat. Saya pikir dia berusia 90-an. Dia adalah permata sejati seorang wanita. Saya tidak bisa mengatakan cukup tentang dia.”

Dia berbagi minat Vicky dalam tenis dengan komunitas.

“Dia mencintai tenis dan ingin masyarakat menikmati permainannya,” kata Benatcher. “Dia selalu bersikeras ini adalah permainan seumur hidup – itu pasti untuknya – dan Ebensberg beruntung telah meninggalkan fasilitas itu untuk mereka.”

Taylor mengatakan kepada Ebensberg bahwa pusat itu selalu menjadi mimpinya.

“Baginya, itu adalah sesuatu yang dia cintai dan penting bagi masyarakat, dan dia harus diberkati dengan memiliki sarana untuk menyediakan fasilitas tenis kelas dunia yang dia bisa,” katanya. Dia bangga menyediakan untuk komunitas Ebensberg.

“Pada saat yang sama, ada ketidakpastian karena banyak yang tidak yakin apakah pusat tenis seperti ini akan menciptakannya di komunitas kecil, dan dia selalu menjadi duta besar untuk mempromosikan pusat tenis. Dia adalah panutan bagi banyak orang karena kepositifannya. dan semangat.”

Menurut Taylor, tim sekolah telah dibentuk dan kompetisi telah diadakan – ini tidak akan mungkin terjadi tanpa pusat di kota.

Askue pindah ke Texas pada 2010 setelah kematian suaminya. Dia didahului dalam kematian oleh putranya, Rod McMahon.

Ascue memiliki putranya Vince, empat cucu dan 12 cicit, menurut pesan belasungkawanya.

Pemakaman pribadi kemudian direncanakan di daerah Ebensberg.

Katie Smolan Koresponden Tribun-Demokrat. Ikuti dia di Twitter @ KSmolen1230.