SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan pengacara Apple mengaku bersalah atas perdagangan orang dalam

Mantan pengacara Apple mengaku bersalah atas perdagangan orang dalam

Mantan kepala pengacara perusahaan untuk raksasa teknologi Apple, Kamis, mengaku bersalah atas transaksi orang dalam di Cupertino.

Departemen Kehakiman AS mengatakan dalam rilis berita Kamis bahwa plot Jane Levov, 48, dari San Carlos, berlangsung selama lima tahun. Levov, yang didakwa pada awal 2019, mengaku bersalah atas enam tuduhan penipuan sekuritas.

“Gene Levov mengkhianati kepercayaan salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia untuk keuntungan finansialnya sendiri,” kata jaksa federal Vikas Khanna. “Meskipun bertanggung jawab untuk menegakkan larangan Apple sendiri pada perdagangan orang dalam, Levoff menggunakan posisinya sebagai kepercayaan dalam komitmen perdagangan orang dalam untuk mengisi kantongnya sendiri.”

Agen Khusus FBI Terence Riley menggambarkan skema Levov sebagai “manipulasi sistem” dan mengatakan itu mengancam kelangsungan pasar saham. “Rata-rata orang Amerika, yang tabungan pensiunnya diinvestasikan di perusahaan-perusahaan ini, memiliki hak untuk berharap bahwa aturan akan diikuti, bahwa permainan dimainkan dengan adil, dan bahwa telur mereka aman dari pengeksploitasi yang dengan rela mengabaikan aturan untuk memperbaiki diri mereka sendiri. keuangan dan masa depan dengan mengorbankan orang lain,” katanya.

Departemen Kehakiman mengatakan Levov, yang mengepalai panel Apple yang meninjau rancangan laporan pendapatan kuartalan dan tahunan dan pengajuan peraturan sebelum diungkapkan kepada publik, menggelapkan informasi non-publik tentang hasil keuangan Apple dan kemudian memperdagangkan saham perusahaan.

“Levoff menambang bahan ini untuk mendapatkan informasi orang dalam tentang Apple untuk memandu keputusannya membeli dan menjual saham Apple sebelum pengumuman pendapatannya,” kata manajemen. Manajemen mengatakan bahwa ketika Apple memiliki pendapatan dan keuntungan yang kuat untuk periode tertentu, Lvov membeli sejumlah besar saham, menjualnya untuk mendapatkan keuntungan setelah pasar bereaksi terhadap berita tersebut. Menurut divisi tersebut, “ketika pendapatan dan laba bersih lebih rendah dari yang diharapkan, Levoff menjual sejumlah besar saham Apple, menghindari kerugian yang signifikan.”

READ  CNN merilis Chris Cuomo atas perannya dalam skandal Andrew Cuomo

Kementerian mengatakan bahwa Levov mengabaikan “periode pemadaman” yang mencegah karyawan dengan informasi non-publik seperti itu dari memperdagangkan saham perusahaan sampai hasil keuangan diumumkan kepada publik.

“Pada beberapa kesempatan, Levoff melakukan transaksi selama periode pemadaman setelah memberi tahu orang lain yang tunduk pada pembatasan bahwa mereka dilarang membeli atau menjual saham Apple hingga periode pemadaman berakhir,” kata departemen itu. “Skema untuk menipu Apple dan pemegang sahamnya ini memungkinkan Levoff memperoleh keuntungan sekitar $227.000 pada beberapa transaksi dan menghindari kerugian sekitar $377.000 pada transaksi lainnya.”

Penipuan terjadi dari 2011 hingga 2016, menurut dakwaan terhadap Levov. Penjualan saham Apple-nya berkisar dari 2.000 hingga lebih dari 43.000.