SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manusia Terakhir di Bulan: Kisah Astronot Apollo yang Masih Hidup

Manusia Terakhir di Bulan: Kisah Astronot Apollo yang Masih Hidup

Komentari foto tersebut,

Siapakah manusia selanjutnya yang meninggalkan jejaknya di bulan?

Mereka adalah pionir eksplorasi ruang angkasa – 24 astronot NASA yang melakukan perjalanan ke Bulan dalam misi Apollo pada tahun 1960an dan 1970an.

Kini, pada tahun 2024, perlombaan untuk mengembalikan manusia ke bulan akan kembali memanas.

Pada tanggal 8 Januari, pesawat ruang angkasa Vulcan Centaur milik United Launch Alliance – pesaing swasta SpaceX milik Elon Musk – meluncur pada misi bulan pertamanya, membawa pesawat ruang angkasa Peregrine 1 milik Astrobotic. Peregrine bertujuan untuk menjadi kendaraan AS pertama yang melakukan pendaratan lunak di bulan sejak saat itu. program Apollo. Saat mencapai bulan pada bulan Februari.

Pada bulan November, NASA berharap dapat meluncurkan Artemis 2, ekspedisi bulan berawak pertama dalam lebih dari 50 tahun. Mereka berharap program baru ini akan menghasilkan astronot yang tinggal di bulan pada dekade ini. Tiongkok juga berharap akan ada manusia di bulan pada tahun 2030.

Peluncuran yang direncanakan ini menyoroti kenyataan menyedihkan bahwa jumlah astronot Apollo yang tersisa semakin berkurang. Ken Mattingly dan Frank Borman dari acara tersebut meninggal dalam beberapa hari satu sama lain akhir tahun lalu.

Kini hanya tersisa delapan orang yang telah melakukan perjalanan melampaui orbit Bumi. Siapa saja mereka dan bagaimana kisah mereka?

Buzz Aldrin (Apollo 11)

Komentari foto tersebut,

Buzz Aldrin, kanan, bersama rekan kru Neil Armstrong dan Michael Collins, sebelum misi mereka ke bulan

Pada tanggal 21 Juli 1969, mantan pilot pesawat tempur Edwin “Buzz” Aldrin meninggalkan pendarat bulan dan menjadi orang kedua yang menginjakkan kaki di permukaan bulan. Dan sekitar 20 menit sebelumnya, kaptennya, Neil Armstrong, menjadi yang pertama.

Kata-kata pertama Aldrin adalah: “Pemandangan indah.”

“Bukankah itu sesuatu?” “Pemandangan indah di sini,” tanya Armstrong.

“Reruntuhan yang luar biasa,” jawab Aldrin.

Fakta bahwa dia berada di posisi kedua tidak membuat dia merasa nyaman. Rekannya Michael Collins mengatakan bahwa Aldrin “lebih benci menjadi orang pertama di bulan daripada menghargai menjadi orang kedua.”

Namun Aldrin tetap bangga dengan prestasinya. Bertahun-tahun kemudian, ketika dihadapkan pada seorang pria yang mengklaim bahwa Apollo 11 adalah sebuah kebohongan besar, Aldrin yang berusia 72 tahun meninju rahangnya.

Setelah kematian Neil Armstrong pada tahun 2012, Aldrin berkata: “Saya tahu jutaan orang lainnya dari seluruh dunia ikut berduka bersama saya atas kematian pahlawan Amerika sejati dan pilot terbaik yang pernah saya kenal.”

Terlepas dari kesulitan yang ia hadapi di kemudian hari, ia tidak pernah kehilangan rasa haus akan petualangan dan ikut ekspedisi ke Kutub Utara dan Selatan, yang terakhir pada usia 86 tahun.

Lewati konten Twitter, 1

Apakah Anda ingin mengizinkan konten Twitter?

Artikel ini berisi konten yang disediakan oleh Twitter. Kami meminta izin Anda sebelum mengunggah apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Anda mungkin ingin membaca Twitter Kebijakan Cookie Dan Kebijakan pribadi Sebelum penerimaan. Untuk melihat konten ini, pilih Terima dan Lanjutkan.

Akhir konten Twitter, 1

Meskipun ia menerima ketenarannya, ia tetap mendukung program luar angkasa, terutama kebutuhan untuk menjelajahi Mars.

“Saya rasa kita tidak perlu bolak-balik begitu saja, kita melakukannya dengan Apollo,” katanya.

Namanya mulai dikenal generasi baru sebagai inspirasi Buzz Lightyear dari serial film Toy Story. Pada Januari 2023, di usia 93 tahun, ia menikah untuk keempat kalinya.

Bill Anders (Apollo 8)

Komentari foto tersebut,

Bill Anders, bersama sesama astronot Jim Lovell dan Frank Borman, termasuk manusia pertama yang mengorbit Bulan

Pada bulan Desember 1968, Bill Anders terbang dengan Apollo 8, misi pertama di mana manusia melakukan perjalanan melampaui orbit rendah Bumi, dan misi berawak pertama yang mencapai dan mengorbit Bulan.

Ketika pesawat ruang angkasa muncul dari belakang Bulan untuk melintasi permukaannya yang keempat, para kru menyaksikan “Earthrise” untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, dan Anders mengabadikan momen tersebut dalam film.

Gambar berwarna pertama Bumi yang diambil dari luar angkasa dianggap sebagai katalis gerakan lingkungan global dan mengarah pada penciptaan Hari Bumi, sebuah acara tahunan untuk mempromosikan aktivisme dan kesadaran akan kepedulian terhadap planet.

Komentari foto tersebut,

Anders awalnya mengambil foto Earthrise hitam putih sebelum mengambil foto berwarna ini

Berbicara tentang momen itu, Anders berkata: “Kami datang jauh-jauh untuk menjelajahi bulan, dan hal terpenting yang kami temukan adalah Bumi.”

Setelah pensiun dari program luar angkasa pada tahun 1969, Anders bekerja secara ekstensif di industri dirgantara selama beberapa dekade. Ia juga menjabat sebagai Duta Besar AS untuk Norwegia selama satu tahun pada tahun 1970-an.

Charles Duke (Apollo 16)

Hanya ada empat orang yang pernah berjalan di bulan, dan Charlie Duke adalah salah satunya. Dia melakukannya ketika dia berusia 36 tahun, menjadikannya orang termuda yang menginjakkan kaki di bulan.

Dalam wawancara selanjutnya dengan BBC, dia berbicara tentang “medan yang menakjubkan”.

“Keindahannya…kontras tajam antara kegelapan angkasa dan cakrawala bulan…Saya tidak akan pernah melupakannya. Sungguh dramatis.”

Tapi ia memainkan peran penting lainnya dalam eksplorasi bulan NASA. Setelah pendaratan Apollo 11 pada tahun 1969, Duke – yang menangani kendali misi sebagai komunikator kapsul – menunggu dengan gugup di ujung telepon ketika Neil Armstrong berkata: “Houston, Pangkalan Ketenangan di sini. Elang telah mendarat.”

Komentari foto tersebut,

Charlie Duke, dengan Jim Lovell dan Fred Hayes di Mission Control, selama misi Apollo 11

Dengan aksen khas Selatannya, Duke menjawab: “Roger, tenanglah. Kami meniru Anda, ada banyak pria yang akan membiru, kami bernapas lagi.”

Dia kemudian mengatakan kepada BBC: “Saya benar-benar bersungguh-sungguh, saya menahan napas selama sekitar satu menit terakhir.”

Pada tahun 2022, Duke mengatakan kepada BBC bahwa dia sangat antusias dengan misi Artemis NASA, namun memperingatkan bahwa misi tersebut tidak akan mudah bagi astronot generasi baru.

“Mereka memilih lokasi di dekat Kutub Selatan untuk pendaratan, karena jika ada es di Bulan, maka itu pasti berada di daerah tersebut. Jadi ini akan sulit – karena sangat sulit di sana. Tapi kami akan berhasil. bekerja.” “.

Charlie Duke sekarang tinggal di luar San Antonio, Texas, bersama Dorothy, yang telah dinikahinya selama 60 tahun.

Fred Hayes (Apollo 13)

Komentari foto tersebut,

Fred Hayes dan rekan-rekannya tampak terkejut dengan ketenaran mereka setelah kembali ke Bumi.

Fred Hayes adalah bagian dari kru Apollo 13 yang nyaris lolos dari bencana pada tahun 1970 setelah ledakan di kapal menyebabkan misi dibatalkan ketika kendaraan tersebut berada lebih dari 200.000 mil (321.000 km) dari Bumi.

Seluruh dunia menyaksikan dengan tegang saat NASA berusaha mengembalikan pesawat ruang angkasa yang rusak beserta awaknya dengan selamat. Begitu mereka kembali, Hayes dan rekan bandnya James Lovell dan Jack Swigert menjadi selebriti, yang sangat mengejutkan mereka.

“Saya merasa seperti saya mungkin melewatkan sesuatu ketika saya berada di sana,” katanya kepada pembawa acara bincang-bincang Johnny Carson ketika kru muncul di The Tonight Show.

Hayes tidak pernah mencapai bulan. Meskipun ia dijadwalkan menjadi komandan Apollo 19, misi tersebut dibatalkan karena pemotongan anggaran, seperti yang terjadi pada semua penerbangan lain setelah Apollo 17.

Dia kemudian menjabat sebagai pilot uji pada prototipe pesawat ulang-alik Enterprise.

Seperti banyak rekan lulusan Apollo, setelah meninggalkan NASA, Hayes terus bekerja di industri dirgantara hingga pensiun.

James Lovell (Apollo 8, Apollo 13)

Komentari foto tersebut,

Apollo 13 adalah misi terakhir Jim Lovell

Lovell, Borman, dan Anders membuat sejarah ketika mereka melakukan misi bulan pertama dengan kapal Apollo 8, menguji modul komando/layanan dan sistem pendukung kehidupannya sebagai persiapan untuk pendaratan Apollo 11 berikutnya.

Kendaraan mereka telah melakukan 10 orbit mengelilingi bulan sebelum kembali ke rumah. Lovell kemudian seharusnya menjadi manusia kelima yang berjalan di bulan sebagai komandan Apollo 13 – tapi tentu saja hal itu tidak pernah terjadi.

Sebaliknya, pengalamannya dengan kematian diabadikan dalam film Apollo 13, di mana ia berperan sebagai Tom Hanks.

Setelah pensiun dari NASA pada tahun 1973, Lovell bekerja di industri komunikasi. Marilyn, istrinya selama lebih dari 60 tahun, yang menjadi fokus perhatian media selama insiden terkenal itu, meninggal pada Agustus 2023.

Jim Lovell adalah satu dari tiga orang yang melakukan perjalanan ke Bulan dua kali, dan setelah kematian Frank Borman pada November 2023, ia menjadi astronot tertua yang masih hidup.

Harrison Schmidt (Apollo 17)

Komentari foto tersebut,

Harrison Schmidt adalah ilmuwan pertama yang mengunjungi bulan

Tidak seperti kebanyakan astronot lain pada saat itu, Schmitt bukanlah seorang pilot di pasukan AS.

Seorang ahli geologi dan akademisi, ia awalnya memberi instruksi kepada astronot NASA tentang apa yang harus diperhatikan selama kunjungan lapangan geologi mereka ke Bulan sebelum menjadi ilmuwan dan astronot pada tahun 1965.

Schmitt adalah bagian dari misi berawak terakhir ke Bulan, Apollo 17, dengan Komandan Eugene Cernan, salah satu dari dua orang terakhir yang menginjakkan kaki di Bulan, pada bulan Desember 1972.

Setelah meninggalkan NASA pada tahun 1975, ia terpilih menjadi anggota Senat AS dari negara bagian asalnya di New Mexico, tetapi hanya menjalani satu masa jabatan. Sejak itu ia bekerja sebagai konsultan di berbagai industri selain melanjutkan dunia akademis.

Ia juga dikenal karena penentangannya terhadap konsensus ilmiah mengenai perubahan iklim.

David Scott (Apollo 15)

Komentari foto tersebut,

David Scott adalah orang ketujuh yang berjalan di bulan

David Scott, komandan Apollo 15, adalah satu dari empat orang yang pernah berjalan di Bulan – namun ia juga salah satu orang pertama yang menerbangkan pesawat luar angkasa di Bulan.

Pada tahun 1971, Scott dan rekannya James Irwin menguji Lunar Roving Vehicle (LRV), sebutan untuk “roda pertama manusia di Bulan”. Bepergian dengan kecepatan hingga 8 mph (12 km/jam) LRV memungkinkan astronot melakukan perjalanan jarak jauh dari pendarat di bulan jauh lebih cepat daripada berjalan kaki.

“Pada misi pertama, Anda tidak pernah tahu apakah itu akan berhasil atau tidak,” kenangnya kemudian. “Kegembiraan terbesar adalah saat meluncurkannya dan menjalankannya dan itu benar-benar berhasil.”

Setelah kembali dari Bulan, Scott bekerja di berbagai posisi manajemen di NASA, sebelum bergabung dengan sektor swasta.

Ia juga menjabat sebagai konsultan di berbagai proyek film dan televisi, termasuk Apollo 13 dan miniseri HBO From The Earth To The Moon.

Thomas Stafford (Apollo 10)

Komentari foto tersebut,

Pertemuan di orbit antara Tom Stafford (atas) dan Alexei Leonov menandai awal dari persahabatan seumur hidup

Sebagai komandan Apollo 10 pada Mei 1969, Tom Stafford memimpin misi uji terakhir program tersebut sebelum rencana pendaratan Apollo 11.

Dalam misi tersebut, Stafford dan pilot Eugene Cernan menjadi kru pertama yang menerbangkan pendarat bulan di luar orbit Bumi.

Tak lama setelah kembali, Stafford diangkat menjadi Kepala Kantor Astronot, posisi yang dipegangnya selama kurang lebih dua tahun.

Pada tahun 1975, ia menjadi komandan Proyek Uji Apollo-Soyuz NASA, misi luar angkasa gabungan pertama antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, dan pendahulu Stasiun Luar Angkasa Internasional. Rekannya dari Soviet, Alexei Leonov, menjadi teman seumur hidup.

Bersama-sama mereka berpartisipasi dalam jabat tangan penting di orbit, sesuatu yang tidak terbayangkan pada puncak Perlombaan Luar Angkasa.

Apa yang akan dicapai oleh generasi petualang bulan berikutnya?

READ  'Luar biasa besar': Temui titanosaurus yang mengerdilkan Dippy si Diplodocus | dinosaurus