SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mark Cuban Mengatakan Crypto Crash Menyoroti Kebijaksanaan Warren Buffett

Mark Cuban Mengatakan Crypto Crash Menyoroti Kebijaksanaan Warren Buffett

Mark Cuban, investor kripto miliarder dan pemilik Dallas Mavericks, mengatakan penurunan pasar saat ini mengingatkannya pada kutipan terkenal yang dibuat oleh Warren Buffett.

Cuban melihat kesejajaran antara naik turunnya pasar dan usaha cryptocurrency, dan kebijaksanaan yang diambil dari oracle Omaha berusia 91 tahun yang mengatakan, “Hanya ketika air pasang surut, Anda akan menemukan siapa yang telah berenang telanjang.”

Pengamatan Cuban terungkap selama 16 Juni wawancara Dengan Fortune di mana dia membahas apa yang dia lihat sebagai model bisnis yang cacat untuk beberapa proyek crypto yang telah melalui masa-masa sulit selama dua bulan terakhir.

“Dalam saham dan cryptocurrency, Anda akan melihat perusahaan yang berkelanjutan dengan uang murah dan mudah – tetapi tidak memiliki prospek bisnis yang valid – menghilang,” kata investor di Shark Tank.

“Suka [Warren] “Saat air pasang, Anda bisa melihat siapa yang berenang telanjang,” kata Buffett.

Di antara perusahaan yang tampaknya telah berenang telanjang adalah Terra, Celsius dan Three Arrows Capital.

Ekosistem Terra, sekarang dikenal sebagai Terra Classic, telah benar-benar runtuh pada pertengahan Mei. Dampak dari keruntuhan ini menyebabkan kerugian yang diperkirakan mencapai puluhan miliar investor, sementara perburuan pendiri dan CEO Do Kwon diikuti oleh beberapa regulator.

Platform staking dan pinjaman Celsius sedang berjuang untuk tetap bertahan jika penghentian penarikan baru-baru ini merupakan indikasi. Perusahaan investasi Three Arrows Capital dilaporkan menghadapi likuidasi sebesar $400 juta dan tidak dapat memenuhi panggilan margin.

Terlepas dari prospek jangka pendek yang suram untuk cryptocurrency, Cuban mengatakan bahwa penurunan ini cenderung memiliki efek pembersihan di pasar, dan kemungkinan akan sama untuk cryptocurrency kali ini. Namun dia mengatakan Anda harus selalu mendukung inovasi:

“Aplikasi dan teknologi yang mengganggu yang dirilis selama pasar beruang, apakah itu saham atau crypto atau bisnis apa pun, akan selalu menemukan pasar dan berhasil.”

Mark Lasry, CEO Avenue Capital Group, memiliki penilaian yang lebih buruk tentang pasar keuangan. dia adalah mengharapkan Di Bloomberg TV, kesengsaraan ekonomi secara umum akan berlanjut hingga akhir 2022 ketika indeks saham bisa turun ke 10% lagi. Namun, Lasry percaya bahwa ekonomi AS cukup kuat untuk menjaga penurunan saat ini relatif singkat.

READ  SAP meluncurkan alat berkode rendah dan tanpa kode untuk platform teknologi bisnis - Perangkat Lunak

Lasry telah menjadi banteng crypto sejak 2018. Pada tahun 2021, Cointelegraph melaporkan bahwa dia menyesal tidak membeli cukup bitcoin. Tetapi dia mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH) telah jatuh lebih dari yang diharapkan dan bahwa “tidak ada yang tahu mengapa.”

Bahkan untuk investor profesional, tambahnya, sulit untuk mengatakan kapan harus turun, “jadi Anda ingin berinvestasi ketika Anda bisa.”

Terkait: 72 dari 100 Koin Teratas Telah Jatuh 90% atau Lebih: Inilah Mata Uangnya