SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maroon 5, “Jordy”: ulasan album

Tidak ada tempat yang aman dari beban waktu kita – bahkan, tampaknya, rekor Maroon 5. Nada Adam Levine dan pemain ketujuh perusahaan itu menyedihkan dalam setiap arti kata. “Untuk mereka yang tersesat di jalan,” Levine menawarkan “Memories,” sebuah lagu yang manis, sedih, benar-benar gamblang, dengan melodi yang dipinjam dari Pachelbel Canon. George Dinamakan setelah Jordan Feldstein, manajer band dan teman Adam sejak kecil, yang meninggal pada tahun 2017, band ini juga merilis album terakhir mereka, pil merah blues.

Sebelumnya di LP, kami mendapatkan single, “Nobody’s Love,” sebuah lagu sedih elegan yang menurut Levine dia harapkan akan “memberi semua orang momen kedamaian dan refleksi” setelah guncangan baru-baru ini seperti Covid-19 dan pembunuhan George Floyd. Secara lirik, lagu ini hampir tanpa konten, itu hanya ide halus tentang mengatasi sakit hati, tapi ada juga kejujuran yang serius di dalamnya: Sugary escape selalu menjadi apa yang telah dilakukan Maroon 5, dan dari orang-orang itu, itu pasti lebih baik. respon dari tag paksa tag Bisnis Korporat #BLM. Bahkan remix dari “Memories” dengan YG dan mendiang Nipsey Hussle, duo yang membuat “FDT,” tidak mencoba mempolitisasi rasa kehilangan pribadinya. Lynn, anggap dirimu tetap tinggal.

Lagu sederhana ini memengaruhi sisa rekaman, mulai dari “Lost”, puisi berjiwa bebas dengan hati terbuka, hingga Finding Love in a Secluded World, hingga lagu “Lovesick” dan “Echo” yang penuh perasaan dan lapang. Sebagian besar energi album berasal dari daftar artis tamu yang mengesankan. Megan Thee Stallion mampir untuk mengambil cek dan memberikan sentuhan perbedaan kerajaan pada “Beautiful Fault” yang ikonik; Rapper kelahiran Zimbabwe, Bantu, membantu meningkatkan pertaruhan pada alur apung dan ketukan gitar yang mandul di “One Light”; Dia dan HER memberikan vokal yang menawan pada “Convince Me If”, sebuah petualangan synth soul tahun 80-an yang murung yang akhirnya menjadi momen puncak album tersebut. Tapi ada juga peluang yang terlewatkan. Sepertinya Stevie Nicks ada di ruangan untuk “Remedy,” momen yang ternyata bagus di SoCal Seventies soft-rock, tapi itu tidak lebih dari cadangan anonim, dan hantu Juice WRLD mengambang di “I Can’ saya. t Tinggalkan Kamu Sendiri” seret

READ  Taman Kota New York yang aneh bertengger di atas Sungai Hudson

Pada akhirnya, apa yang bisa digunakan album ini adalah beberapa taburan minuman musim panas yang menyenangkan, tetapi terlepas dari pasukan penulis dan produser daftar pertama yang biasa, tidak ada yang seperti hit lengket yang tak terhindarkan dari “gula” atau “bergerak seperti” Jagger ” . Sebuah pelarian mungkin sedikit lebih diterima. Tapi apakah itu mencoba untuk menjadi ringan atau serius atau di suatu tempat di tengah, George Itu hanya bisa dilakukan setengah-setengah.