SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Martha Sepulveda, orang pertama tanpa penyakit mematikan yang dieliminasi di Kolombia

Dengan Putusan C-233, yang dikeluarkan oleh Mahkamah Konstitusi pada tanggal 23 Juli, hak dasar untuk mati dengan bermartabat diperluas. Penghakiman termasuk pasien yang menderita penyakit yang menyebabkan penderitaan besar sebagai akibat dari cedera tubuh atau penyakit serius yang tidak dapat disembuhkan.

tiba untuk pembunuhan belas kasihan Sudah legal sejak 1997, tetapi hanya dan secara eksklusif orang yang sakit parah bisa sampai sejauh ini Kolumbia.

Dengan putusan ini, pengadilan mengubah Pasal 106 KUHP, yang berbicara tentang kejahatan euthanasia atau euthanasia. Hukuman yang mengubah, jika dan hanya jika, prosedur dilakukan oleh dokter, serta dilakukan dengan persetujuan bebas dan terinformasi dari pasien, yang harus menderita penyakit fisik atau mental karena suatu kondisi.

10 Oktober, eutanasia pertama tanpa penyakit mematikan di Kolombia

Martha Sepulveda Dia akan menjadi pasien pertama dengan diagnosis tidak pasti yang mengakses aplikasi pembunuhan belas kasihan pekerjaan Kolombia, Minggu depan, 10 Oktober. Dia telah menderita amyotrophic lateral sclerosis selama tiga tahun, hampir tidak bisa berjalan, dan rasa sakit di kakinya sangat hebat sehingga dia harus bersandar pada orang lain untuk bergerak, karena kakinya tidak merespon karena rasa sakit yang hebat.

Baca juga “Saya ingin hidup, tetapi saya ingin mati,” pertempuran aktif terbaru untuk melegalkan euthanasia di Chili

Kondisinya tidak menghalangi perasaan bahagia: dia memiliki gambaran yang jelas tentang kehidupan yang tersisa baginya, dia tidak berhemat pada kesukaannya atau sedikit bir dari waktu ke waktu untuk menghidupkan sore yang panas di komune Bello , Antiokia.

Dalam sebuah wawancara dengan jurnalis Juan David Laverde, dari Noticias Caracol, Martha dengan tegas menyatakan keinginannya untuk mendapatkan akses ke prosedur yang akan mengakhiri hidupnya dalam enam hari ke depan.

“Saya lebih tenang sejak operasi diizinkan, saya lebih banyak tertawa dan tidur lebih nyenyak,” katanya kepada media tersebut.

Meskipun Martha beragama Katolik, dia tenang dalam mengambil keputusan karena dia tidak menyesal. Dia tidak melihatnya sebagai dosa untuk memilih memiliki akses ke prosedur klinis ini.

Tuhan Tidak Ingin Melihat Saya Menderita: Martha Sepulveda

“Saya benar-benar tenang. Saya menganggap diri saya sangat percaya pada Tuhan, tetapi saya ulangi bahwa Tuhan tidak ingin melihat saya menderita dan saya pikir tidak ada seorang pun. Ayah mana yang ingin melihat anak-anaknya menderita?” katanya kepada wartawan Laverde.

“Saya tahu bahwa kehendak Tuhan memberi saya kehidupan, tetapi saya percaya Dia mengizinkan saya dan memberi saya penghargaan karena saya tidak akan terbaring di tempat tidur,” tambahnya.

Dia benar-benar yakin: “Tidak ada kata-kata prototyping” berbicara tentang kematiannya dan dukungan yang dia terima dari putra dan sebelas saudaranya, yang, meskipun pada awalnya mereka tidak setuju dengan rencana Martha, tidak ingin melihatnya menderita.

“Jelas, jika saya tidak di diagnosis itu dan akan mati pada hari Minggu, saya tidak akan tenang, tetapi dengan amyotrophic lateral sclerosis dalam kondisi yang saya miliki, hal terbaik yang dapat terjadi pada saya adalah istirahat,” katanya. dikatakan.

Putranya Federico Redondo menyatakan bahwa terlepas dari cinta yang dia rasakan untuk ibunya, dia menganggap menggendongnya di tempat tidur dan menderita kerusakan akibat penyakit sebagai tindakan egois.

Baca juga Eutanasia: kejahatan yang diperlukan

“Awalnya, saya membutuhkan ibu saya, saya ingin dia bersama saya, hampir dalam kondisi apa pun, tetapi saya tahu dia tidak lagi hidup dalam kata-katanya, dia hidup. Saya terutama fokus untuk membuatnya tertawa dan membuatnya tetap membumi. lebih dapat dinikmati.”

Dia mengatakan Martha pergi tanpa penyesalan dan bahagia dengan kehidupan yang dia jalani. Dia berbicara di masa lalu tentang masa kininya, saat dia menunggu, suatu hari, untuk bertemu orang yang dicintainya di pesawat lain.

Religiusitas tidak meninggalkannya, dan dia dengan teguh mengikuti keyakinannya, sekali lagi berpegang teguh pada Tuhan, tetapi tanpa mempertanyakan apa yang menantinya dalam enam hari.

“Anda tidak ingin anak-anak Anda menderita sama sekali. Saya adalah putri Tuhan karena dia ingin saya menderita.”


Eutanasia di Kolombia

Meskipun euthanasia telah dilegalkan di negara ini sejak tahun 1997, namun telah diatur sejak tahun 2015 dan prosedurnya telah dilakukan di berbagai pusat rumah sakit. Sejak itu, 157 jarum suntik telah diterapkan, 26 di antaranya digunakan pada tahun 2021 yang lalu.

Harus diklarifikasi bahwa orang-orang yang dibantu dalam euthanasia sakit parah.

Martha Sepulveda akan menjadi orang pertama yang menggunakan haknya untuk mati dengan bermartabat tanpa menjadi pasien yang sakit parah.

Anda akan mengucapkan selamat tinggal pada pesawat ini Minggu depan.

* Grupo de Diarios América (GDA), milik EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991, yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

cg

READ  Hakim memerintahkan untuk menyelidiki Miranda D. Wallace; Konfirmasikan bahwa kepalaku terangkat tinggi