SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eye DNA Genetics Concept

Masalah penglihatan yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko demensia sebesar 44%.

Studi ini menemukan bahwa ketika membandingkan individu dengan dan tanpa masalah mata, mereka yang memiliki masalah penglihatan memiliki peluang 44% lebih besar terkena demensia dan risiko gangguan kognitif 41% lebih besar.

Menurut penelitian terbaru, orang tua mungkin memiliki peningkatan risiko terkena demensia karena masalah penglihatan.

Menurut tinjauan sistematis baru-baru ini dan meta-analisis dari 16 studi yang melibatkan 76.373 orang, orang dewasa yang lebih tua dengan masalah penglihatan yang tidak diobati mungkin memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan demensia.

Hasil studi, yang dilaporkan dalam jurnal peer-review penuaan dan kesehatan mental, Tunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana mengobati masalah penglihatan pada orang dewasa yang lebih tua, seperti kacamata atau operasi katarak, dapat mencegah masalah kognitif dan demensia.

Studi ini adalah yang pertama menilai hubungan antara masalah penglihatan dan hasil kognitif pada orang tua melalui pemeriksaan komprehensif dari semua studi populasi yang tersedia dalam bahasa Inggris. Temuan kami menambah bukti yang berkembang bahwa kehilangan penglihatan merupakan faktor risiko demensia,” kata penulis utama, Associate Professor Bibi Xu, dari Pusat Informatika Medis di Universitas Peking. “Meskipun alasan di balik ini masih belum jelas, memang demikian. , menyarankan bahwa mendiagnosis dan mengobati kondisi mata mungkin bermanfaat – untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang dan juga untuk memperlambat atau menghentikan kehilangan ingatan.”

Di Inggris, hingga 1 juta orang diperkirakan menderita demensia, dan seiring bertambahnya usia, jumlah ini diperkirakan akan meningkat. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi 1,6 juta pada tahun 2050. Diperkirakan juga bahwa demensia akan menelan biaya $56 miliar pada tahun 2050 dibandingkan dengan £30 miliar saat ini.

Kehidupan masyarakat sangat terpengaruh oleh kondisi ini. Seiring perkembangan penyakit, individu akan mengalami lebih banyak kehilangan ingatan serta perubahan kepribadian dan perilaku. Mereka pada akhirnya akan sepenuhnya bergantung pada orang lain untuk merawat mereka.

Para peneliti memasukkan 16 studi yang melibatkan 76.373 peserta, dengan lima studi cross-sectional dan 11 studi longitudinal yang diterbitkan sebelum April 2020. Dari studi ini, penulis meneliti hubungan antara gangguan penglihatan dan hasil kognitif pada orang dewasa yang lebih tua. Mereka menemukan bahwa:

  • Subyek dengan masalah penglihatan memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan gangguan kognitif dan demensia, terlepas dari apakah gangguan penglihatan itu dilaporkan sendiri atau didiagnosis menggunakan ukuran objektif.
  • Risiko mengembangkan gangguan kognitif adalah 137% lebih tinggi di antara orang-orang dengan masalah penglihatan dibandingkan dengan mereka yang tidak.
  • Orang yang mengalami kesulitan melihat pada awal memiliki 41% peningkatan risiko mengembangkan gangguan kognitif dan 44% peningkatan risiko demensia, dibandingkan dengan mereka yang tidak.

“Menemukan cara untuk mencegah atau menunda timbulnya demensia dapat membantu mengurangi dampak buruknya pada kehidupan individu yang terkena dampak dan keluarga mereka, terutama mengingat meningkatnya beban penyakit.” Identifikasi faktor risiko yang dapat dimodifikasi adalah langkah pertama yang penting untuk mengembangkannya. Intervensi yang efektif untuk mencapai tujuan ini Zhou. Mereka juga menyarankan bahwa setiap perubahan yang dilaporkan sendiri dalam penglihatan seseorang tidak boleh diabaikan.”

Para penulis sekarang merekomendasikan bahwa penelitian di masa depan diperlukan untuk memeriksa kemanjuran mengobati masalah penglihatan pada orang tua untuk mencegah kerusakan kognitif dan demensia.

Referensi: “Hubungan antara gangguan penglihatan dan hasil kognitif pada orang tua: tinjauan sistematis dan meta-analisis” oleh Gui-Ying Cao, Zi-Shuo Chen, Shan-Shan Yao, Kaipeng Wang, Zi-Ting Huang, He-Xuan Su, Yan Lu, Carson MD Fries, Young Hwa Ho and Baby Show, 18 Mei 2022, Tersedia di sini. Penuaan dan kesehatan mental.
DOI: 10.1080 / 13607863.2022.2077303

Studi ini didanai oleh National Natural Science Foundation of China dan Peking University Medicine Seed Fund untuk Penelitian Interdisipliner.

READ  Kalajengking laut purba seukuran anjing telah ditemukan di China