SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maverick Andrew Symonds tidak memenuhi peran pemain kriket, tetapi bersenang-senang saat dia bermain

“Kami melihat bakatnya dan sudah mengenalnya sejak lama. Sudah waktunya untuk mulai pamer,” kata Ponting usai pertandingan.

Tetapi alih-alih memulai dari sana, dia tampaknya tidak mencapai apa-apa. Dia melakukan debut audisinya ketika era baru dimulai setelah Waugh pensiun di seri Ponting pertama sebagai kapten di Sri Lanka. Galaksi bintang Australia sekarang berada dalam unsurnya. Hampir tidak mungkin untuk mengadakan suatu tempat jika tidak sesuai dengan standar tinggi yang ditetapkan oleh yang lain.

Pada Tur Ashes 2005 yang membawa bencana, tragedi melanda Australia sejak awal ketika mereka kalah dari Bangladesh dalam pertarungan tiga arah. Symonds tidak memainkan peran dalam pertandingan, tetapi menerimanya karena dia mabuk. Itu sepatutnya dihentikan untuk mempermalukan pendukung terbesarnya, Ponting.

Namun, ia mendapat kesempatan untuk menebus dirinya dalam seri Pengembalian Abu setelah pensiun mendadak Damien Martin. Itu dibebani oleh 156 master. Dan segalanya akhirnya berbalik untuk Symmo. Seolah-olah hidup sedang melihat ke atas dan wanita yang beruntung itu tersenyum. Karir ODI-nya penuh dengan kontribusi yang bermanfaat. Kehadirannya di Piala Dunia 2007 juga berguna.

Sebagai seseorang yang melaporkan Piala Dunia 2007, pemandangan Symonds mabuk berdiri di balkon hotel di Bridgetown, ditemani oleh Mitchell Johnson, tidak akan pernah terlupakan. Mereka sedang melihat pantai di belakang hotel menyaksikan kapten mereka Ponting, Adam Gilchrist, dan Glenn McGrath mengambil bagian dalam pemotretan yang diselenggarakan oleh ICC. Duo Johnson-Symonds di balkon terus mengalihkan perhatian trio juara di pantai, menjadikannya hari lapangan untuk rana dan peretasan cerita.

Itu adalah awal dari akhir, bahkan ketika karir demonya dimulai pada tahun 2007. Dia mendapat potongan verbal di tur ODI India terutama dengan Sreesanth, Harbhajan Singh dan Irfan Pathhan. Kerumunan mencemooh dan melecehkannya secara rasial, menyebutnya monyet. ODI baru-baru ini di Mumbai sangat mengejutkan karena hanya sedikit penonton yang ditangkap karena perilaku mereka.

READ  Hamilton ditetapkan untuk penalti grid GP Brasil setelah perubahan mesin F1

Tur India ke Australia yang diikuti semakin memperdalam jurang antara kedua belah pihak. Harpgan dan Symonds saling berhadapan lagi. Dalam bentrokan brutal di Sydney, Australia menuduh Harbhajan memelihara orangutan lagi. Harbhajan dilarang, kemudian India melanjutkan, melenturkan otot-ototnya dan mengubur seluruh urusan di bawah permadani dengan sangat cepat. Symonds sedih. Ponting dibiarkan ketakutan dengan pergantian peristiwa.