SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mayoritas warga Amerika keturunan Hispanik tidak menginginkan Biden atau Trump pada pemilu 2024

Mayoritas warga Amerika keturunan Hispanik tidak menginginkan Biden atau Trump pada pemilu 2024

Mayoritas warga Hispanik di Amerika Serikat Mereka tidak menginginkan presiden Suasana Biden Bahkan mantan presiden pun tidak Donald Trump Di surat suara pemilu Presidensial ke 2024menunjukkan pemindaian Universitas internasional ke Florida (Unit Intelijen Keuangan).

Jajak pendapat tersebut dilakukan pada 18 November hingga 3 Desember dan melibatkan 1.221 pemilih terdaftar Itu dipilih secara acak di 22 negara bagian dengan Lebih besar Konsentrasi orang LatinDia mencatat bahwa meskipun mayoritas warga Hispanik tetap terdaftar sebagai anggota Partai Demokrat, dukungan terhadap partai tersebut “mengikis,” kata sebuah pernyataan.

banyak Hispanik Mereka mulai menjauh sepenuhnya Afiliasi Tren ini mencerminkan pengaruh yang lebih besar di kalangan Partai Demokrat, menurut para peneliti di Financial Intelligence Unit.

Masyarakat Latin yang disurvei menunjukkan sedikit antusiasme terhadap kandidat potensial pada pemilu presiden tahun depan, seperti petahana negara bergabungDemokrat Suasana BidenPemenang pemilihan pendahuluan Partai Republik yang diharapkan adalah mantan presiden Donald Kartu Trump (2017-2021).

Donald Trump. Foto oleh EFE/EPA/Eduardo Munoz

45 persen dari mereka yang disurvei mengatakan demikian Biden Ini tidak boleh bertentangan dengan kepresidenanSementara 57 persen menyatakan tidak ingin melihat Trump masuk dalam daftar pemilih.

Demikian pula di kalangan warga Latin, dukungan terhadap Biden Angka tersebut turun sebesar 14 poin persentase, dari 67 persen pada tahun 2020 menjadi 53 persen dalam penelitian yang dirilis hari ini.

Namun, ini tetap menjadi alternatif yang tidak populer di kalangan warga Hispanik Amerika Serikat,Mendukung Kartu Trump Angka tersebut meningkat dari 29 persen menjadi 33 persen pada periode yang sama.

Menurut jajak pendapat yang dilakukan bekerja sama dengan Adsmovil, 52,9% pemilih Hispanik percaya bahwa negara ini bergerak ke arah yang salah. yang utama Ketakutan Ini adalah inflasi, ekonomi dan imigrasi.

READ  BBVA berencana memberhentikan ribuan karyawan dan menutup kantor di Spanyol

Dari mereka yang diwawancarai, 19,8% mengidentifikasi Inflasi ekonomi Sebagai isu utama, walaupun 16,6% memandang perekonomian sebagai kekhawatiran utama, 7,5% meyakini imigrasi – khususnya “migrasi tak terbatas” – adalah ancaman keamanan utama, bahkan melebihi terorisme.

“Partai Demokrat telah lama menganggap remeh dukungan kaum Hispanik, dan kini hal itu menjadi masalah karena jajak pendapat menunjukkan bahwa mereka tidak dapat terus melakukan hal yang sama,” kata Eduardo Gamarra, direktur Latino Public Opinion Forum FIU, dalam pernyataannya.

“Jajak pendapat kami menunjukkan prioritas pemilih yang beragam dan terus berubah Hispanik Brian Fonseca, Direktur Jack D. Gordon School of Public Policy di Universitas tersebut, mencatat bahwa “kebijakan publik di Amerika Serikat mempunyai pengaruh yang menentukan terhadap lanskap politik.”

Sementara itu, Carlos Diaz Rossello, direktur pusat tersebut, mengatakan Pusat Adam Smith Untuk Kebebasan Ekonomi, ia mengatakan bahwa “ketika komunitas Hispanik di Amerika mulai menunjukkan kekuatan politik mereka dalam politik presidensial, kedua partai sebaiknya menginvestasikan lebih banyak waktu, tenaga, dan sumber daya pada komunitas ini.”

Dengan informasi dari EFE