SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko dan Argentina berdemonstrasi menentang delegasi oposisi Venezuela Guaido ke Organisasi Negara-negara Amerika

Meksiko Dan Argentina Hari ini, Kamis, sekelompok negara memimpin kelompok yang keberatan dengan kehadiran perwakilan pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido Pada sesi ke-51 Majelis Umum Organisasi Negara-Negara Amerika (OAS) Dia menunjukkan bahwa pemerintah Nicolas Maduro Dia mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan tubuh itu pada tahun 2017.

Selama proses verifikasi kredensial Majelis Umum, yang dimulai pada hari Rabu dan akan mencapai puncaknya besok di Guatemala, sebuah markas virtual, Duta Besar Uni Emirat Arab. Meksiko sebelum OAS, Luz Elena Baños Rivas, bahwa dimasukkannya representasi saat ini dari Venezuela Ini menetapkan “preseden yang sangat berbahaya” dan menuntut agar “catatan kaki dimasukkan dalam semua resolusi” di mana mereka dilaporkan.

Baca lebih lajut: Nikaragua menegaskan di Organisasi Negara-negara Amerika bahwa pemilihannya “bebas dan tanpa pemerasan”.

Dengan cara yang sama, wakil tetap dari Bolivia pada OASHector Enrique Arce Zaconetta, yang menegaskan bahwa negaranya “tidak menerima kredensial Venezuela Dengan cara yang sama seperti Meksiko“.

perwakilan ArgentinaDan Antigua Dan barbudaDan silakanDan DominikaDan Nikaragua Dan Trinidad dan Tobago Bergabunglah dengan surat itu Meksiko untuk mewakili Venezuela sebelum OAS.

Presiden sesi ke-51 Majelis Umum OAS dan konsultan GuatemalaDia, Pedro Prulo, menunjukkan bahwa sebuah catatan telah dibuat atas permintaan negara-negara tersebut.

NS Organisasi Negara-Negara Amerika Ia mengakui sejak 2019 sebagai perwakilan Venezuela di Majelis Nasional Venezuela, yang dipimpin oleh pemimpin oposisi Juan Guaido, setelah sistem Nicolas Maduro Dia akan keluar secara resmi dari entitas pada tahun 2017..

mengunjungi: Menteri Kuba menuduh AS dan Facebook mengorganisir protes pada 15 November

Di sisi lain, Wakil Menteri Urusan Multilateral B KolumbiaCarmelina Londono mengungkapkan “keprihatinannya” di Majelis Umum tentang “perubahan rezim demokratis” di Venezuela dan “kerusakan” lembaga-lembaga “ekonomi” dan “kemanusiaannya”.

Londoño menyerukan “penyelidikan kejahatan terhadap kemanusiaan” dan “pembebasan semua orang dengan segera dan tanpa syarat.” tahanan politik” pekerjaan VenezuelaSelain “menyelenggarakan pemilihan presiden yang bebas, adil dan transparan di bawah pengawasan internasional yang dapat diandalkan.”

Hingga Jumat, delegasi dari 34 negara akan berpartisipasi dalam pembahasan badan utama OAS, yang akan menjadi agenda pemilihan yang disengketakan yang diadakan Minggu lalu di Nikaragua, NS pandemi dari COVID-19 dan vaksinasi.

Dengan informasi dari EFE.

READ  Toronto telah menutup sekolah karena lonjakan kasus COVID-19