SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko turun bersama AMLO ke peringkat 116 dalam peringkat supremasi hukum Partai Keadilan dan Pembangunan, di belakang Rusia, Angola, dan Liberia.

Meksiko turun bersama AMLO ke peringkat 116 dalam peringkat supremasi hukum Partai Keadilan dan Pembangunan, di belakang Rusia, Angola, dan Liberia.

Sejak kedatangan Presiden Andrés Manuel Lopez Obrador Setelah berkuasa, Meksiko turun dari peringkat 99 menjadi 116 dalam peringkat supremasi hukum yang disusun oleh organisasi internasional World Justice Project (WJP).

Indikator Mengevaluasi kinerja Pelembagaan negara, pembagian kekuasaan, tidak adanya korupsi, jaminan hak, akses terhadap keadilan, selain pemberantasan kejahatan.

Baca juga: Sebuah laporan dari Global Justice Project memperingatkan bahwa supremasi hukum di Meksiko mengalami stagnasi

Edisi tahun ini indeks supremasi hukum, Diterbitkan pada bulan Oktober, mencakup 142 negara. Meksiko memiliki peringkat yang lebih negatif daripada… Liberia, Rusia, Madagaskar dan Angola.

WJP Ia menunjukkan bahwa Meksiko menerima skor 0,42 pada skala dari nol hingga satu, di mana nol berarti buruknya kepatuhan terhadap pedoman. Aturan hukum Jadi salah satunya sangat kuat.

Negara-negara dengan skor terendah tahun ini adalah: Venezuela, Kamboja, Afghanistan, Haiti dan Nikaragua.

Pada tahun 2019, Meksiko berada di peringkat ke-99 dari 126 negara, setelah Sierra Leone, Liberia, Guatemala, dan Republik Dominika.

Kami menyarankan Anda untuk: WJP mengungkapkan, dalam setahun terakhir, kebebasan pers dan supremasi hukum melemah di Meksiko

Pada tahun 2020, negara ini menduduki peringkat 104 dari 128 negara, setelah Niger, Kenya, dan Guatemala. Untuk tahun 2021 berada di peringkat 113 dan tahun 2022 berada di peringkat 115.

Indeks tersebut memperhitungkan delapan faktor untuk menghasilkan rata-rata bagi setiap negara: keterbatasan kekuasaan pemerintah, tidak adanya korupsi, pemerintahan terbuka, hak-hak dasar, ketertiban dan keamanan, kepatuhan terhadap peraturan, peradilan sipil, dan peradilan pidana.

Menurut Proyek Keadilan Global. Lebih dari 6 miliar orang Di dunia mereka hidup di negara yang supremasi hukumnya melemah pada tahun 2022 dan 2023..

READ  Meksiko sudah "waspada" dan itulah artinya