SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neuroscience News logo for mobile.

Memahami delusi kontrol: Bagaimana skizofrenia mengubah persepsi tindakan

ringkasan: Sebuah studi baru menyoroti fenomena “delusi kontrol” yang sering dialami oleh pasien skizofrenia. Kondisi ini, yang dicirikan oleh keyakinan bahwa tindakan seseorang dikendalikan oleh kekuatan eksternal, dikaitkan dengan persepsi waktu yang berubah antara tindakan dan hasilnya.

Penelitian ini dapat membuka jalan untuk prediksi dan pemahaman yang lebih baik tentang gangguan ini.

Fakta-fakta kunci:

  1. Individu dengan “delusi kontrol” melihat interval waktu antara tindakan mereka dan hasilnya secara berbeda dibandingkan mereka yang tidak memiliki kondisi ini.
  2. Mekanisme ‘asosiasi perhatian’ – kedekatan temporal yang dirasakan antara suatu tindakan dan hasilnya – tidak bekerja pada pasien skizofrenia dengan delusi kontrol.
  3. Penelitian ini dapat memberikan kontribusi untuk prediksi yang lebih baik dan pemahaman gangguan diri pada pasien dengan skizofrenia.

sumber: Selamat datang

Merasa bahwa tindakan Anda dikendalikan oleh kekuatan luar adalah ciri umum skizofrenia.

Sebuah tim peneliti di Institut Hertie untuk Penelitian Otak Klinis, Universitas Tübingen dan Pusat Kesehatan Mental di Rumah Sakit Universitas Tübingen meneliti fenomena “delusi kontrol” secara lebih rinci.

Dalam satu penelitian, saya menemukan bahwa orang dengan delusi ini merasakan lamanya waktu antara tindakan mereka dan konsekuensinya secara berbeda dari orang sehat. Dengan temuan baru mereka, para peneliti mungkin dapat memprediksi kemungkinan pengendalian emosi, dan meningkatkan pemahaman kita tentang gangguan diri ini.

Ini penting karena konsep seperti tanggung jawab pribadi tertanam dalam diri dan membentuk sebagian besar kehidupan sosial kita, termasuk administrasi peradilan, jelas para peneliti. Studi ini telah diterbitkan dalam edisi jurnal saat ini PNAS.

hubungan temporal yang nyata

“Untuk mengeksplorasi rasa kepenulisan tindakan, kami fokus pada fenomena asosiasi yang disengaja,” kata pemimpin studi bersama Dr. Axel Lindner. Istilah ini menjelaskan, katanya, kedekatan temporal yang dirasakan antara suatu tindakan dan konsekuensinya.

READ  Gunung berapi Tonga melepaskan jumlah air yang belum pernah terjadi sebelumnya ke atmosfer

Lindner mengutip menyalakan lampu sebagai contoh: “Saya menjentikkan sakelar dan pada saat yang sama lampu menyala. Kronologi yang dekat membantu saya memahami bahwa sayalah yang menyalakan lampu.”

Namun, ada kasus di mana urutan waktunya tidak tepat – seperti bola lampu hemat energi, yang seringkali hanya menyala setelah penundaan waktu.

“Di sini, otak kita secara subyektif mengubah persepsi tindakan dan konsekuensinya: menyalakan sakelar dianggap terlambat dan menyala lebih awal dari yang sebenarnya.” Sebuah mekanisme yang cerdas — tetapi tidak bekerja pada pasien dengan delusi kontrol, kata Lindner, seperti yang telah kita temukan sekarang.

Bekerja sama dengan Profesor Mark Buehner dari Cardiff University (UK), tim Tübingen merekrut 20 subjek sehat dan 20 pasien skizofrenia. Sepuluh dari mereka mengalami rasa kontrol eksternal.

Semua subjek tes menyelesaikan tugas yang sama: mereka harus menunjukkan ketika mereka melihat bola lampu menyala dengan menekan tombol dengan tangan kanan mereka.

Ada tiga situasi eksperimental yang berbeda: Dalam satu, lampu dinyalakan dengan sakelar di tangan kiri subjek uji. Dalam kondisi lain, peserta mengamati bagaimana mesin beroperasi untuk mereka. Sebagai kontrol, ada kalanya bola lampu hanya dibunyikan oleh alarm sebelumnya.

“Hal penting tentang penyiapan eksperimental ini adalah lampu memiliki penundaan penyalaan yang konsisten selama setengah detik dalam semua kasus,” kata Manuel Roth, penulis pertama studi tersebut.

Dengan demikian jarak antara tiga pemicu hipotetis dan iluminasi lampu uji selalu sama panjangnya.

Penautan yang disengaja sebagai fenomena terukur

Namun, orang menganggap panjang interval berbeda. Para peneliti melaporkan bahwa ketika subjek harus menekan tombol terlebih dahulu, baik pasien sehat maupun pasien skizofrenia tanpa ilusi kontrol menunjukkan asosiasi perhatian. Subjek menunjukkan bahwa cahaya datang jauh lebih awal dari yang sebenarnya.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA siap untuk menggunakan tabir surya dan mendinginkannya

Mereka juga menganggap durasinya lebih pendek daripada saat mesin menekan tombol atau saat stimulus isyarat hanya diberikan di muka. Di sini, peserta menyadari bahwa waktu hingga lampu menyala lebih lama.

Namun, pada pasien dengan delusi kontrol, mekanisme asosiasi atensi tidak diaktifkan.

Mereka menyadari bahwa intervalnya sama dalam ketiga kasus tersebut. “Faktanya, setelah mereka harus menyalakan saklarnya sendiri, mereka melaporkan bahwa kekuatan luar—mungkin komputer—menyalakan lampu.”

Dengan demikian, semakin lemah hubungan yang disengaja, semakin mereka mengalami tindakan mereka sebagai ditentukan secara eksternal dalam kehidupan sehari-hari.

Para peneliti mengatakan bahwa penelitian ini menggarisbawahi pentingnya kesadaran yang tepat tentang kedekatan temporal antara tindakan dan konsekuensi perasaan kepenulisan atas tindakan. Studi ini juga menambah pemahaman kita tentang berkurangnya perasaan bebas pada pasien skizofrenia dengan delusi kontrol.

Para peneliti berharap interpretasi mekanistik sederhana seperti itu dapat digunakan di masa depan untuk menilai secara kuantitatif gangguan otonom ini pada skizofrenia dan untuk memprediksi kemungkinannya.

“Studi kami sejauh ini murni penelitian dasar pada kelompok kecil yang tidak dapat memberikan perbaikan segera untuk pasien,” kata ahli saraf Ruth dan Linder.

Namun, penelitian tersebut memberikan petunjuk penting tentang bagaimana meningkatkan persepsi mereka tentang wirausaha. Studi selanjutnya harus menunjukkan apakah ini mungkin.” Lindner mengatakan karya tersebut membuat masalah psikologis dapat dipahami dengan menggunakan mekanisme yang relatif sederhana:

“Wawasan ini sendiri dapat membantu pasien yang terkena dampak dan meningkatkan penerimaan sosial terhadap penyakit tersebut.”

Tentang pencarian berita skizofrenia ini

pengarang: Kardinal Marek
sumber: Selamat datang
komunikasi: Maric Cardinal – Yang Mulia
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

Pencarian asli: Akses tertutup.
Persepsi salah tentang komunikasi temporal antara tindakan dan efek dikaitkan dengan gangguan kemampuan untuk bertindak pada skizofreniaDitulis oleh Manuel J. Roth dkk. PNAS


ringkasan

READ  Robot baru memberikan vaksin tanpa jarum atau dokter

Persepsi salah tentang komunikasi temporal antara tindakan dan efek dikaitkan dengan gangguan kemampuan untuk bertindak pada skizofrenia

Khayalan kontrol pada skizofrenia ditandai dengan perasaan mencolok bahwa tindakan seseorang dikendalikan oleh kekuatan eksternal.

Di sini kami menguji prediksi kualitatif yang diambil dari model inferensi kausal Bayesian, yang menunjukkan bahwa kontribusi yang salah terhadap agensi harus mengarah pada pengurangan korelasi yang disengaja.

Penyambungan yang disengaja mengacu pada fenomena bahwa individu merasakan kompresi waktu antara tindakan yang dimaksudkan dan peristiwa sensorik yang dihasilkan. Kami menunjukkan bahwa pasien dengan delusi kontrol menganggap agensi kurang efektif dalam tugas pengikatan yang kami maksudkan.

Efek ini disertai dengan penurunan perhatian yang signifikan dibandingkan dengan kontrol yang sehat dan pasien tanpa delusi. Selanjutnya, kekuatan ilusi kontrol berkorelasi kuat dengan penurunan keterikatan perhatian.

Studi kami memvalidasi prediksi kritis dari akun Bayesian untuk asosiasi atensi, yaitu, pengurangan patologis dari probabilitas apriori dari hubungan sebab akibat antara tindakan seseorang dan peristiwa sensorik berikutnya — ditangkap di sini oleh ilusi kontrol — harus mengarah pada asosiasi yang kurang disengaja.

Selain itu, penelitian kami menyoroti pentingnya kesadaran yang tepat akan komunikasi temporal antara tindakan dan pengaruhnya terhadap perasaan berdaya untuk bertindak.