SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mendiagnosis kanker kulit oleh Richard Simons: Apa yang perlu diketahui tentang karsinoma sel basal

Mendiagnosis kanker kulit oleh Richard Simons: Apa yang perlu diketahui tentang karsinoma sel basal

Karsinoma sel basal adalah bentuk kanker kulit yang paling umum, namun sering kali diabaikan atau dibingungkan dengan masalah kulit lainnya.

Dokter sering kali menemukan kanker saat pemeriksaan kulit rutin, kata Dr. Melissa Piliang, kepala dermatologi di Klinik Cleveland. “Pasien mungkin tidak menyadari” tanda-tanda penyakitnya, katanya.

di dalam Bagikan Facebook Tokoh kesehatan dan kebugaran Richard Simmons mengumumkan minggu ini bahwa dia telah dirawat karena karsinoma sel basal. Dia mengatakan dia pertama kali melihat “benjolan aneh” di bawah matanya dan mencoba mengobatinya dengan Neosporin. Baru setelah menemui dokter kulit, Mr. Simmons didiagnosis menderita karsinoma sel basal.

Meskipun mungkin sulit bagi pasien untuk mengenali karsinoma sel basal, hal ini diperkirakan mempengaruhi… Beberapa juta orang di Amerika Serikat setiap tahun – dan penyakit ini sangat bisa diobati. Inilah yang perlu diketahui tentang penyebab, pencegahan dan pengobatan.

Orang biasanya mengembangkan karsinoma sel basal setelah terpapar radiasi ultraviolet melalui sinar matahari, tanning bed, atau sinar matahari. Dr Karen Connolly, dokter kulit di Memorial Sloan Kettering Cancer Center, mengatakan penyakit ini disebabkan oleh paparan kumulatif dan kronis. Penelitian menunjukkan Hal ini lebih sering terjadi pada orang dewasa di atas usia 40 tahun.

Penyakit ini terjadi pada sel basal, yang ditemukan di dalam epidermis, lapisan luar kulit. Jenis kanker kulit lainnya dapat berkembang di sel skuamosa yang terletak tepat di atasnya

Karsinoma sel basal lebih umum dan tidak mematikan dibandingkan bentuk kanker kulit lainnya, melanoma, yang tumbuh di sel kulit yang disebut melanosit. Melanoma sangat berbahaya karena dapat tumbuh dengan cepat dan menyebar ke bagian tubuh lain jika tidak diobati. Melanoma biasanya tampak lebih gelap atau lebih coklat dibandingkan karsinoma sel basal, namun pasien harus melaporkan lesi apa pun yang mereka khawatirkan ke dokter kulit, kata Dr. Connolly.

READ  Sebuah studi baru menemukan bahwa virus corona yang berkepanjangan dapat menyebabkan penurunan memori dan kognisi

Karsinoma sel basal umum terjadi di area tubuh yang paling sering terkena sinar matahari: biasanya kepala, wajah, leher, dan lengan, kata Dr. Paras Vakharia, asisten profesor dermatologi di Northwestern Medicine. Seringkali, lesinya berwarna “merah muda dan seperti mutiara,” katanya. “Mereka terlihat sedikit berkilau,” katanya. Terkadang berwarna coklat, biru atau abu-abu. Lesi juga mudah berdarah, termasuk saat orang mencuci muka, kata Dr. Piliang.

“Saat saya mengedukasi pasien, saya menyuruh mereka mencari lepuh yang tidak kunjung sembuh,” tambahnya.

Orang terkadang salah mendiagnosis karsinoma sel basal dengan bekas jerawat, lesi kulit ringan, tahi lalat, kutil, atau bintik-bintik. Menurut Akademi Dermatologi Amerika.

Dokter mengatakan karsinoma sel basal tumbuh lambat, namun penting untuk mengobati penyakit ini secepat mungkin.

Dokter menggunakan beberapa metode berbeda untuk mengatasi kondisi ini. Salah satu yang dikenal sebagai operasi MohsDokter mengangkat lapisan tipis kulit, satu per satu, untuk menghilangkan lesi kanker. Dalam kasus lain, dokter mungkin melakukan prosedur yang disebut elektrokauterisasi dan kuretase – atau, seperti yang dikatakan Dr. Connolly, “membakar dan mengikis” pertumbuhan kulit. Jika kankernya sangat kecil, bisa diobati dengan krim kemoterapi, kata Dr. Vakharia.

Karsinoma sel basal jarang berakibat fatal. Dr. Connolly mengatakan bahwa terkadang pasien “mendengar kata ‘kanker’ dan berpikir, ‘Saya akan mati karenanya.’” Namun dia menjelaskan bahwa sebagian besar kasus “tidak berdampak pada kesehatan pasien secara keseluruhan.”

Namun, Dr. Vakharia mengatakan diagnosis karsinoma sel basal harus menjadi tanda yang jelas bagi pasien bahwa mereka “perlu lebih berhati-hati saat terkena sinar matahari.” Ia mengimbau masyarakat untuk memakai topi bertepi lebar yang melindungi seluruh wajah dari sinar UV dan menggunakan tabir surya dengan perlindungan minimal SPF 30. Ia menambahkan, tabir surya sebaiknya dioleskan kembali jika Anda berada di luar ruangan dalam waktu lama.

READ  JPL memberhentikan 100 kontraktor karena ketidakpastian anggaran

“Menggunakan tanning bed adalah hal yang sangat dilarang,” kata Dr. Connolly. Dia mengatakan semakin banyak bukti yang menghubungkan penyamakan kulit di dalam ruangan dengan peningkatan risiko kanker kulit.

Jika Anda pernah terpapar sinar matahari dalam jumlah besar sepanjang hidup, mengalami luka bakar akibat sinar matahari yang sangat parah hingga muncul lepuh, atau memiliki riwayat kanker kulit dalam keluarga, Anda mungkin ingin menemui dokter kulit untuk pemeriksaan kulit dasar, tambah Dr. Vakharia. . .

Secara umum, orang harus meluangkan waktu untuk memeriksa kulit mereka setiap bulan atau lebih, kata Dr. Connolly, “untuk memastikan tidak ada hal baru yang tumbuh dan berubah dengan cepat.”