SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa kehidupan berkedip di depan mata kita ketika kita akan mati: Para ilmuwan menemukan jawaban yang mungkin dengan mempelajari otak yang sekarat

Diposting:

22 Februari 2022, 21:37 GMT

Menurut para peneliti, otak manusia memiliki kemampuan untuk tetap aktif dan terkoordinasi bahkan setelah suplai darah ke organ tersebut terputus.

Setelah menganalisis electroencephalogram (EEG) dari orang yang sekarat, tim ilmuwan internasional menemukan bahwa gelombang otak yang dipancarkan sebelum kematian mengikuti pola ritmik yang serupa dengan yang terjadi saat tidur, saat ingatan muncul atau saat Anda memasuki kondisi meditasi, yang bisa menjelaskan mengapa banyak orang melaporkan Subyek melaporkan memiliki ingatan yang jelas tentang pengalaman mendekati kematian.

Seperti yang dirinci oleh para peneliti dalam studi terbaru mereka, diterbitkan Selasa di Frontiers in Aging Neuroscience, analisis elektroensefalogram seorang pasien berusia 87 tahun yang meninggal mendadak karena serangan jantung saat merekam aktivitas otaknya mengungkapkan bahwa otak dapat tetap aktif dan terkoordinasi selama transisi menuju hidup dan mati, dan bahkan setelah aliran darah ke organ telah berhenti.

Menurut para ahli, karena keadaan di mana pria itu kehilangan nyawanya, EEG merekam gelombang otak sebelum dan sesudah jantung berhenti berdetak, memberi mereka kesempatan untuk mengeksplorasi perilaku organ ini untuk pertama kalinya selama beberapa detik sebelumnya. Dan setelah kematian.

Para akademisi mencatat bahwa otak lelaki tua itu mencatat penurunan tajam dalam aktivitasnya setelah menderita serangan jantung, seperti yang diharapkan. Namun, mereka terkejut menemukan peningkatan osilasi gamma pita sempit dan pita lebar, perilaku yang serupa dengan yang direkam saat memasuki kondisi tidur nyenyak atau meditasi. Oleh karena itu, mereka menduga bahwa pasien mungkin memiliki ingatan visual yang jelas tentang hidupnya.

“Dengan menghasilkan osilasi yang terlibat dalam pengambilan memori, otak dapat memainkan memori terakhir dari peristiwa kehidupan penting sebelum kematian, mirip dengan yang dilaporkan dalam pengalaman mendekati kematian,” digantung Ajmal Zammar, rekan penulis penelitian ini.

"Sebuah karya seni alam sejati"Mereka menemukan bakteri langka yang mengembangkan sistem fotosintesisnya sendiri

Meskipun ini adalah pertama kalinya osilasi otak diukur selama kematian manusia, jenis aktivitas ini sebelumnya telah didokumentasikan pada tikus laboratorium, menunjukkan bahwa itu bisa menjadi respons biologis yang ada pada mamalia dan mungkin spesies lain.

“Temuan ini menantang pemahaman kita tentang kapan tepatnya kehidupan berakhir dan menimbulkan pertanyaan penting lainnya.” […] Salah satu hal yang dapat kita pelajari dari penelitian ini adalah bahwa meskipun orang yang kita cintai memejamkan mata dan siap untuk tidur, otak mereka mungkin memutar ulang beberapa momen paling menyenangkan yang pernah mereka alami dalam hidup mereka.”

Jika menurut Anda menarik, bagikan dengan teman-teman Anda!

READ  Armenia: Bebaskan wanita yang membunuh suaminya karena dia memperlakukannya dengan buruk