SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Meksiko memutuskan untuk menerapkan kembali visa pada warga Peru?  Tokoh-tokoh di balik konflik tersebut

Mengapa Meksiko memutuskan untuk menerapkan kembali visa pada warga Peru? Tokoh-tokoh di balik konflik tersebut

(CNN Spanyol) – Kementerian Luar Negeri Meksiko mengumumkan bahwa mulai tanggal 20 April, warga negara Peru akan memerlukan visa untuk memasuki Meksiko untuk keperluan pariwisata dan bisnis, mengingat kekhawatiran pemerintah terhadap meningkatnya masuknya imigran ilegal yang akan memasuki negara tersebut.

Sebagai tanggapan, Peru menyatakan akan meminta syarat yang sama dalam menerapkan “prinsip timbal balik.”

Apa argumen pihak berwenang Meksiko dan siapa tokoh di balik perdebatan ini? Berikut kami jelaskan kepada Anda.

Pada bulan November 2012, pihak berwenang Meksiko Mereka telah menghapus persyaratan ini Visa bagi warga negara Peru untuk melakukan perjalanan tanpa izin untuk melakukan aktivitas yang dibayar guna mempercepat arus orang dan perdagangan. Ini termasuk wisatawan, atlet, pelancong bisnis atau medis, dan lain-lain.

Dalam alasannya menerapkan kembali visa pada warga negara Peru, Kementerian Luar Negeri Meksiko (SRE) menunjuk ke “Peningkatan signifikan dalam jumlah warga negara Peru yang memasuki wilayah nasional berdasarkan keputusan tersebut di atas (pembatalan visa) untuk tujuan melakukan aktivitas selain yang diizinkan oleh persyaratan tempat tinggal pengunjung.”

Dia menyatakan bahwa situasi tersebut tercermin dalam filter imigrasi dengan mengidentifikasi orang-orang yang “profilnya tidak sesuai dengan pengunjung atau turis sebenarnya” dan, sebaliknya, menunjukkan ketidaksesuaian dalam dokumen atau informasi mereka.

Menurut Departemen Luar Negeri, hal ini meningkatkan “kemungkinan sejumlah besar orang berniat memanfaatkan pembatalan visa mereka secara tidak benar.”

Departemen Luar Negeri tidak memberikan rincian mengenai jumlah warga Peru yang memasuki Meksiko dan tetap berada di negara tersebut secara ilegal atau melakukan aktivitas selain yang diizinkan sebagai pengunjung. CNN telah menghubungi Kementerian Luar Negeri untuk meminta informasi terkait hal ini, namun belum mendapat tanggapan.

READ  Tikus menyebabkan keributan di taman anjing New York

Angka

Data Unit Kebijakan Imigrasi, Pendaftaran dan Identitas Kementerian Dalam Negeri melaporkan bahwa dari November 2012 hingga Januari 2024, 2.216.475 warga negara Peru mendaftar melalui jalur udara.

Dalam angka masuknya orang asing berdasarkan kewarganegaraan, Peru adalah negara kesepuluh dengan jumlah warga negara terbanyak yang memasuki Meksiko, di belakang negara-negara Amerika Latin lainnya seperti Kolombia (5.397.685), Argentina (3.536.151) dan Brasil (3.370.439).

Pada akhir tahun 2023, Peru menjadi negara kedelapan yang mengirim orang asing ke Meksiko dengan jumlah 293,668 orang, turun 7,3% dibandingkan tahun 2022, ketika 316,655 warga negara Peru didaftarkan melalui jalur udara.

Kementerian Luar Negeri menegaskan bahwa ini adalah tindakan sementara dan menjelaskan bahwa pihaknya akan melakukan tindakan bersama dengan Pemerintah Peru untuk memastikan arus migrasi yang aman, tertib dan teratur yang akan memungkinkan “pada waktunya” untuk menghilangkan persyaratan visa bagi warga negara Peru. . bangsa.

Kementerian Luar Negeri Peru menyatakan penyesalannya atas keputusan Meksiko, mengingat keputusan tersebut “merusak upaya untuk meningkatkan hubungan bilateral dan mempengaruhi komitmen program yang dibuat dalam Aliansi Pasifik untuk memfasilitasi pergerakan bebas orang antara kedua negara.”

Hubungan antara Meksiko dan Peru

Tindakan kedua negara tersebut terjadi dalam konteks konflik antara Presiden Andres Manuel Lopez Obrador dan Presiden Peru, Dina Boluarte.

Hubungan mulai memburuk setelah Castillo berusaha membubarkan Kongres secara ilegal ketika Kongres sedang bersiap untuk mengusulkan kekosongan terhadap presiden, dan mengambil alih Boluarte sebagai kepala negara melalui suksesi konstitusional.

López Obrador menyatakan dukungannya kepada Castillo dalam berbagai kesempatan dan keluarganya memperoleh suaka politik di Meksiko. Presiden menggambarkan pemerintahan Dina Boluarte sebagai pemerintahan yang “palsu”. Sementara itu, dia menggambarkan penduduk asli Tabasco sebagai orang yang “bodoh.”

READ  Mengapa Ukraina membutuhkan pesawat tempur asing buatan Soviet? | dunia | dr..

Setelah perselisihan pada tahun 2022, Peru memerintahkan pengusiran duta besar Meksiko dan menyatakannya sebagai “persona non grata”. Pada Mei 2023, López Obrador dinyatakan sebagai “persona non grata” oleh Komite Hubungan Luar Negeri Kongres Peru, yang menanggapinya dengan mengatakan bahwa baginya merupakan “suatu kebanggaan bagi mereka yang berperilaku seperti ini untuk menyatakan dia tidak diinginkan.”