SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa pertemuan BJP dengan Babul Soprio yang tertekan yang “berhenti” dari politik?

Ek Gocha Rajaniganda Aku benci ni bolam, cholam (Sebuah permohonan dengan segenggam sedap malam saya mengucapkan selamat tinggal)

Babul Soprio beralih ke musik abadi Himanta Mukherjee (juga dikenal sebagai Hemant Kumar) ketika dia memutuskan untuk ‘meninggalkan’ politik. Namun sejak postingan Facebook-nya bersama dengan lirik lagu ini menjadi viral, aktivitas di kantor BJP di Delhi dan Kolkata semakin intensif.

Seperti yang dikatakan oleh kepala unit Bengal partai Dilip Ghosh, “Itu adalah kejutan yang tiba-tiba.” Ketua Nasional BJP JP Nada mungkin tidak mengerti arti kata-kata Mukherjee yang diposting Babul di Facebook, tetapi semua pemimpin BJP Bengali di Delhi dan Kolkata duduk dan memperhatikan. Lagu ini memiliki baris yang secara khusus menarik perhatian mereka –”Mone koro ami ek mrito kono jonaki, sara rat aloo de bolam, cholam (Anggap aku kunang-kunang mati yang memberimu cahaya sepanjang malam dan kemudian mengucapkan selamat tinggal.) “

Neda segera menelepon Babul di rumahnya pada malam 1 Agustus. Babul telah menyatakan bahwa dia mencapai keputusan setelah berbicara dengan Neda dan Shah, yang memintanya untuk tidak gantung sepatu. Meskipun dia pertama kali menyatakan dalam posting bahwa dia tidak akan bergabung dengan partai politik mana pun, dia kemudian menghapus bagian ini. Ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan. Apakah dia berhubungan dengan Presiden Kongres Trinamool Mamata Banerjee, yang telah dia perjuangkan selama tujuh tahun terakhir? “Ya, begitulah,” kata seorang pemimpin senior BJP.

Neda telah melakukan tiga putaran pertemuan dengan Babul dalam 24 jam terakhir. Babol berjuang selama beberapa waktu hingga Selasa untuk mencapai kesimpulan akhir. Dia mungkin mengubah keputusannya. Tetapi dia membuktikan kepada oposisi bahwa dia adalah seorang pemberontak di dalam BJP. Ada perbedaan pendapat tentang dia di dalam BJP. Beberapa menganggapnya terlalu agresif, bukan prajurit yang disiplin dalam partai. Namun, agresivitas ini membantunya dua kali memenangkan kursi Parlemen untuk Asansol. Reporter ini memiliki kesempatan untuk bepergian bersamanya pada kedua kesempatan dan melihat betapa beraninya dia saat memasuki benteng Kongres Trinamool di sabuk batubara Jamuria dan Parabani dan di banyak tempat di Lingkaran Asansol. Beberapa tuduhan palsu diajukan terhadapnya dan dia ditahan di kantor polisi. Dia sendiri menambahkan sentuhan musik pada slogan-slogan politiknya dan menyanyikan semuanya. Dia menjangkau pemuda setempat dan meyakinkan mereka bahwa dia akan selalu berjuang untuk mereka.

READ  Singkatnya, Mize membantu Macan menangkap kemenangan beruntun Astros di 11

Pada pemilu 2021, Babul dipindahkan dari Asansol dan diminta untuk bertarung dari Tulejong di Kolkata. BJP sangat ingin membuat tanda di Kolkata dan Modi Shah memahami pengaruhnya di dunia hiburan Kolkata. Babul secara terbuka menentang masuknya petinju kelas berat TMC Jitendra Tiwari dari Asansol di BJP. Shah tidak menganggap enteng dan mengambil pengecualian yang kuat karena dia sendiri memberikan anggukan untuk memasukkan Tiwari. Baik Babol maupun Tiwari kehilangan tempat duduk mereka.

Babul yang blak-blakan tidak merahasiakan fakta bahwa dia telah mengambil alih politisi tersebut setelah didiskualifikasi dari posisi menteri di kabinet Modi baru-baru ini. Modi, yang ingin memberi penghargaan kepada mereka yang berprestasi baik dalam pemilihan Dewan Bengal, menunjuk empat orang – Nisith Pramanik, Shantanu Thakur, Subhash Sarkar dan John Barla – sebagai menteri junior. Baik Babul dan Dasari Chowdhury dijatuhkan. Loyalis Babel menganggapnya tidak adil. Mereka ingin tahu apa kriterianya – tampil sebagai menteri atau menang pemilu? Seorang pemimpin yang menang bisa menjadi bencana sebagai menteri.”Papol Soprio bukan menteri yang tidak kompeten,” kata seorang pemimpin yang dekat dengannya.

Babul telah melakukan banyak pekerjaan pembangunan di Asansol dengan mengeluarkan dana dari dana MPLADS dan, sebagai menteri pembangunan perkotaan junior, membawa proyek metro Timur-Barat ke Kolkata. Proyek itu belum selesai dan Babul memutuskan untuk pergi.

Tapi seperti yang dikatakan lirik lagu Mukherjee, “ekhanei golper sesh noy (Ceritanya belum berakhir)”, Babul telah bernegosiasi dengan rajin dengan kepala nasional BJP untuk menyelamatkan muka. Sumber mengatakan BJP sekarang entah bagaimana akan meyakinkan dia untuk berubah pikiran dan akan menempatkan dia pada posisi terhormat bahkan jika dia tidak diangkat kembali sebagai menteri. Dia mungkin kalah dalam pemilihan kali ini, tetapi dia menang pada tahun 2014 ketika BJP berjuang untuk mendapatkan pijakan di Bengal. “Moji Babul Chai (Saya ingin Babul dari Anda)” Modi, selama kampanye pemilihan, Kepada People Asansol, sejauh ini Janata telah mengabaikan faktor-faktor tersebut.

READ  Rookie Kelenic mengalahkan Mariners di Diamondbacks 6-5 pada 10