SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa tanggal 8 Maret diperingati?

Mengapa tanggal 8 Maret diperingati?

Apa yang terjadi pada 8 Maret?

PBB ingat Tanggal 8 Maret terkait erat dengan gerakan feminis selama Revolusi Rusia tahun 1917. Meskipun Selandia Baru mengizinkan perempuan untuk memilih pada tahun 1893, Selandia Baru adalah negara pertama yang mengizinkannya.

Pada pertengahan abad kesembilan belas, di tengah-tengah Revolusi Industri, pada tanggal 8 Maret 1857, ribuan pekerja tekstil memutuskan untuk turun ke jalan-jalan di New York, mengibarkan slogan “Roti dan Mawar,” untuk memprotes kondisi kerja yang menyedihkan. dan menuntut pengurangan jadwal kerja dan diakhirinya pekerja anak.

Demonstrasi ini merupakan awal dari tuntutan-tuntutan lain seperti pemogokan para pembuat kaos pada tahun 1909 dan tuntutan-tuntutan lain yang terjadi sejak saat itu. Episode ini menjadi acuan penetapan tanggal Hari Perempuan Internasional pada 8 Maret.

Mengapa Hari Perempuan Internasional dirayakan?

Hari ini bertujuan untuk memastikan bahwa perempuan terus dianggap sebagai pembuat sejarah dan peserta aktif dalam masyarakat dan setara dengan laki-laki. Selama bertahun-tahun, tuntutan telah meningkat, seperti kesetaraan di tempat kerja, dan hal ini tercermin dalam gaji, mengisi posisi referensi dan pengambilan keputusan dari berbagai pihak, serta menghentikan serangan dan pembunuhan terhadap perempuan.

READ  Masturbasi bejat di jalan Tlatlauquitepec-Zaragoza (VIDEO)