SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menghilangkan hambatan SDG 6: Hambatan yang menghalangi kemajuan efektif dalam bidang air dan sanitasi

Menghilangkan hambatan SDG 6: Hambatan yang menghalangi kemajuan efektif dalam bidang air dan sanitasi

Di pertengahan periode yang ditetapkan oleh komunitas internasional untuk melaksanakan agenda Tujuan Pembangunan Berkelanjutan tahun 2030, data menunjukkan bahwa kita tidak mengalami kemajuan pada kecepatan yang tepat untuk mencapai tujuan air dan sanitasi yang termasuk dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 6.

Tentu saja, upaya-upaya besar telah dilakukan, namun upaya-upaya tersebut gagal mengurangi kesenjangan yang menjadi inti dari program Leave No One Behind.

Pada akhir Konferensi Air pada bulan Maret tahun ini, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menunjukkan bahwa semua harapan untuk kemajuan dalam Agenda 2030 akan runtuh jika kita tidak melindungi air, hal ini menyoroti keterhubungan yang sangat besar antara SDG 6 dengan seluruh agenda. . Oleh karena itu, ketahanan pangan, pengentasan kemiskinan, akses terhadap pendidikan, kesehatan, perdamaian atau kesetaraan gender tidak dapat tercapai jika akses yang aman terhadap air dan sanitasi tidak terjamin bagi semua orang.

Kami mengetahui situasi saat ini, dan kami memahami dengan jelas diagnosis global atas masalah-masalah yang menimpa begitu banyak orang di seluruh dunia, sehingga mengungkap kebenaran yang tidak mengenakkan yang tidak dapat terus kita abaikan.

Oleh karena itu, dua pertanyaan muncul di benak saya:

  • Apa saja hambatan dalam mengurangi kesenjangan air dan sanitasi?
  • Tindakan apa yang diperlukan untuk bergerak lebih cepat dan efektif menuju akses universal, tanpa diskriminasi?

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengusulkan lima akselerator untuk mendorong kemajuan dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 6: pembiayaan yang lebih baik, lebih banyak data dan informasi, pengembangan kapasitas, lebih banyak inovasi, dan kerangka tata kelola yang lebih baik. Namun bagaimana akselerator ini dapat dipraktikkan sehingga tidak ada seorang pun yang tertinggal?

Untuk menjawab semua pertanyaan ini, kami memiliki tim spesialis internasional yang akan berbagi ide, mengeksplorasi alasan di balik tidak cukupnya kemajuan, dan mengatasi tantangan dengan berani dan jelas.

READ  ++ Ukraina menegaskan bahwa Rusia berkumpul kembali untuk fokus di Timur ++ | dunia | dr..